Traveling Ala Kadarnya ke Singapura (Day 1)

Assalamualaikum..
Yeay.. setelah berganti tahun akhirnya tulisan post ini tayang juga. Harusnya tulisan ini sudah tayang tahun 2019 lalu gaes. Tapi mangkrak di draft dan akhirnya tayang.
Tan Teng Niah - Singapura
(Dokpri)

Oke, akhirnya aku ngelanjutin cerita sebelumnya ya. Di postingan awal aku cerita soal persiapan keberangkatan detil sampai ke budget yang aku siapkan sedetilnya sampe ke uang saku segala. Sekarang cerita tentang perjalanannya. Susah senangnya dan semuanya. Sudah aku tulis dibawah ini

Persiapan traveling hemat ala kadarnya ke Singapura

Fyi, perjalananku ke Singapura kan backpacker jadi tanpa bagasi. Mungkin mau baca tips traveling tanpa bagasi untuk muslimah di tautan di bawah ini

Tips traveling tanpa bagasi untuk muslimah berhijab 

Aku tuh sebelum berangkat sudah ngelist semua yang pengen aku kunjungi kan. Termasuk rute, jam buka, yang bayar mana dan yang gratis mana. Yang bayar sudah aku beli duluan tiket masuknya di Indonesia karena lebih praktis tinggal nunjukin hp, paperless banget. Lalu apakah semua jadi sesuai rencana? Tidak semudah itu, dear..

Bahkan dari awal kedatangan saja, uda meleset semua tujuannya dan semua yang kami lakukan jadi kaya udik yang haqiqi Hahaha..begini ceritanya

1. Tiba di bandara Changi, 

Jelas yang kami lakukan pertama adalah nyalain hp berharap dapat wifi bandara gratis buat ngabarin yang di rumah. Tapi ternyata itu ga nemu-nemu caranya entah gimana.

Yang kami temukan pertama kali adalah layar komputer untuk internet gratis dengan scan boarding pass kami. Ternyata, step-stepnya itu susah gaes. Gak asal scan langsung cling nyala. Aduhai, pokoknya dua suami istri kampungan ini mendadak gaptek dan ribut sendiri. Batal pake fasilitas wifi lah, kami memilih ke arah keluar dan mau beli simcard aja dulu baru ngabarin orang rumah.

Terus, aku sudah tau tuh kalo di terminal 2 itu akan ada 3 garden buatan yang keren-keren (please noted, bahwa di setiap terminal bandara changi itu beda-beda gardennya). Di terminal 2 itu ada orchid garden, sunflower garden dan enchanted garden. Melihat di peta, ternyata enchanted dan sunflower garden itu jauh gaes dari pintu keluar. Jadi males kesana karena kami udah lapar.. akhirnya aku cuma nemu orchid garden dan mengabadikan. Ciele..

Orchid Garden - changi airport
(Dokpri)
Sebelum keluar, aku mampir ke wc dan ngisi tumbler aku dengan air mineral gratisan. Alhamdulillah...mayan banget gaes ngisi perut yang kelaparan ini. 

2. Setelah beli simcard, aku lanjut beli STP alias Singapore Tourist Pass. 

Gunanya buat di tap-tap kalo naik angkutan umum, tentu saja kami mau naik MRT. Ya udalah saat itu langsung naik ke MRT, takut ada destinasi hari pertama yang meleset. Niatku sih tiba pas zuhur, lalu setelah ashar langsung jalan-jalan. Ternyata.. setelah naik MRT agak lama (dari bandara lumayan jauh kan gaes). 

Lagi-lagi kedua suami istri ini plonga plongo kami mau naik mrt ini arahnya kemana, takutnya naik salah arah, dan akhirnya memutuskan tanya petugas. Begitu duduk di MRT itu yang kaya excited banget, sibuk foto-foto dan aku minum air mineral di tumblerku. MRT lumayan sepi karena bukan jam pergi pulang kerja dan rutenya bukan rute padat. 

Aku tu yang bingung orang kok pada ngeliatin, apa karena aku bawa koper, tapi kan faham aja harusnya aku naiknya mulai dari changi airport tadi. Baru agak lama ku sadari, ternyata di MRT itu gak boleh makan minum, hahaha.. pantesan di liatin orang. Meski ga ganggu juga sih pandangannya. Tapi ya kerasa gimana gitu.

Mungkin mereka pikir, aku ini gak bisa baca tulisan di tembok apa gimana, kok tetap ngeyel minum padahal uda jelas gak boleh. Terus ya, baca rute MRT itu awalnya ternyata pusing gaes, ini macam-macam warna gimana? Kami baru bener-bener mengerti cara baca peta rute MRT itu di hari kedua, gaes! 😄😄

Ternyata pas tiba di MRT station ferrer park, saking banyaknya lorong keluar, kami salah pilih pintu keluar pula. Yang harusnya habis MRT langsung tiba deket hotel 300 meter (sesuai keterangan hotel pas kami booking) eh kok jadi 600 meter jalan kaki gara-gara pintu keluar yang kami pilih justru yang me jauhi posisi hotel kami. Mana bawa koper pula, hari siang panas terik. Seriously, menurut aku panasnya cuaca singapura jauh melebihi kalimantan. Bersyukur bangetttt dari rumah bawa topi.

Well, baru nyadar hampir semua foto aku di Singapura itu megangin topi gaes. Entah buat gaya, mati gaya, tapi Singapura itu asli sepanas itu. Asli.. Aku aja yang biasa dengan cuaca Kalimantan di 31-32 derajat, itu biasa, tapi disana kayanya lebih. Meski tertera sama angkanya tapi panasnya itu nyelekit-nyelekit di pipi. Dududu..

Akhirnya, setelah check in hotel malah langsung tidur saking lelahnya sama kerempongan haqiqi hari ini. Niat mau langsung ke Garden by, gagal.. mau makan siang dulu juga, gagal.. beginilah kerjaan backpacker suami istri yang semaunya ganti-ganti schedule.

Baca juga: Jangan dilupakan ketika meninggalkan kamar hotel

3. Setelah bangun tidur, lapar melanda. Langsunglah ke tempat makan yang terdekat dari hotel. Anyway aku seneng di depan hotelku ada vending machine yang ngeluarin juice jeruk asli perasan jeruk, dan mesin es krim walls. Andai anak-anak ikut pasti mau eskrim tiap hari. Tentang lapar ini, Gimana gak lapar, uda cek in dari pagi, sampai landing sore, mau makan tu nanggung pengen kuliner di SG aja.

Akhirnya, ke foodcourt depan hotel. Lalu kami pilih masakan India (nasi briyani) sementara suami milih depot nasi padang syahrini, gemes banget kan jauh-jauh kesana kok makan nasi padang. 😅😅

Nasi Briyani porsi kuli
(Dokpri)

Setelah tersaji, ya enakan nasi pesenan aku kemana-mana. Punya ku enak, mantul, dan buanyak porsinya. Menu suamiku itu, kalo boleh aku bilang, rasanya tidak secetar nama Syahrini yang dia pakai. Akhirnya doi nyomot makananku.

4. Mau kemana?

Beginilah tadinya kenapa akhirnya kami memutuskan ngebolang sendiri gak pake jasa tour. Karena kami berdua suami istri dari kampung ini labil sekali travelingnya, dana kami juga minim, kami pun labil soal perut dimana kami bisa kepingin makan sewaktu-waktu. So, dengan itenerary yang dari awal sudah kacau, kami selow saja. Dari rumah kami sudah sediakan belasan tujuan, yang tinggal kami comot mana yang kira-kira kami lakukan sekarang. 

Menurut rencana hari pertama kami sorenya ke Garden by the bay, sudah beli tiketnya dari Indonesia. Lalu batal karena capek. Tiketnya gimana? Ga masalah kok. Tiket wahana ini berlaku buat sebulan sejak tanggal yang kami pilih untuk masuk. Jadi besok pun tak apa.

Kami memilih ke Marina Shopping aja karena sudah jelang magrib. Menurut info yang aku tau kan di rivernya kalau malam ada pertunjukan laser yang kece yang di namai spektra. Kami memilih buat duduk-duduk aja nyari posisi di depan. Sayangnya saat itu aku cuma ngelive di IG jadi malah gak punya foto pertunjukannya.

The shopes at Marina
Bay Sands (dokpri)

Kok gak belanja? Belum sanggup cyin, disana brandnya high end semua. Beli satu aja bisa buat bertahan hidup sampe pulang, gaes. Kami numpang nonton spektra aja ya. 

Pulang dari Marina, uda capek banget gaes. Kenapa gak ke Merlion? Sejak sebelum berangkat aku uda tau kalo Merlion sedang di restorasi. Bahkan buat foto pun ga bisa deket-deket jadi kami sengaja gak kesana. 

5. Time to take a rest

Saat pulang ke hotel, kami udah gak salah pintu keluar MRT lagi donk, uda mulai tau jalan. Mulai enak jalannya karena bisa baca rute MRT, sudah bisa mengenali warna-warna dari MRT. Terus akhirnya baru ngeh kalo hotel kami deket banget sama Mustafa centre toko oleh-oleh yang terkenal murah. Deket tinggal koprol, asli.

Mustafa centre (dokpri)

Aku dari awal gak mikirin beli oleh-oleh dimana karena ngerasa gak banyak bawa uang. Tapi liat mustafa yang murah-murah akhirnya main juga kesana sebelum balik ke hotel. Ngapain? Beli counterpain, sama foto-foto dikit buat jastip. Hahaha.. Kecapean yang lebay sangat.

Oke kalau di simpulkan, kemana saja di hari pertama sejak tiba di hotel pukul 15.00 :

  1. Shoppes at marina bay sand
  2. Spektra (pertunjukan Laser)
  3. Kuliner seputar hotel
  4. Ke Mustafa center, tempat oleh-oleh murah.


2 comments :

  1. Mbak Ruliii, senangnya bisa travelling ke negara tetangga meskipun ala kadarnya. Berduaan dg pasangan pula. ihiy. Menyenangkan sekali.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meluangkan waktu membaca tulisan saya, Semoga bermanfaat. Ambil baiknya tinggalkan buruknya. Silakan tinggalkan komen yang santun ya tapi jangan tinggalin link hidup dan jangan berkomentar anonjm ya. Apalah arti tulisan saya tanpa kehadiran kalian..