5 Kekhawatiran Wanita Single Mom

Assalamualaikum..
Lama gak curhat, menjadi Single mom terkadang bukanlah pilihan, tapi keadaan yang memang mengharuskan demikian. Single mom tidak selalu terjadi pada pasangan yang berpisah, tapi juga terjadi pada pasangan LDR seperti saya atau juga jika Pernikahan dipisahkan oleh maut :(


Ketika harus menerima kenyataan akan menjalani LDR dengan 3 anak berusia 6 tahun, 1.5 tahun dan newborn baby tentu saya awalnya merasa berat, apa iya saya mampu, single mom dengan 1 anak saja berat gimana kalo 3. Kebayang juga gimana single mom lain menjalani hidup mereka. Apalagi jika harus di tambah dengan mencari nafkah.

Sebagai pelaku LDR dan akhirnya menjadi single mom dirumah, tentu banyak hal yang membuat saya panik, atau merasa tidak mampu saya lakukan sendirian ketika awal saya menjalaninya terutama dalam hal-hal teknis rumah tangga. Setidaknya 5 hal ini sudah bikin saya cemas ketika menjalani LDR dengan suami. 

1. Sesuatu yang membutuhkan tenaga kuat
Walau sekarang saya sudah lebih kuat, dulu saya sangat cemas tiap air galon mau habis. Karena menuang air galon itu susah buat saya karena posisi dispensernya tinggi. tapi setelah mencoba angkat setengah galon dengan isinya di bagi 2 lalu kemudian belajar angkat 1 galon penuh. sekarang saya ternyata bisa melakukannya sendiri semuanya, jadi jangan kawatir.

Bisa karena biasa, latihan terus lama-lama bisa dan lebih kuat. Tentu saja, menjadi lebih mandiri adalah salah satu dampak positif jadi single mom. Kuat angkat galon, mindahin lemari, angkat kasur, dsb

Baca juga : Dampak Positif dari Long Distance Marriage

2. Sesuatu yang membutuhkan keberanian
Sesuatu yang paling heroik (lebay) yang saya lakukan bulan lalu adalah menangkap tikus, padahal jenis tikusnya sangat agresif dan sangat bau, kebayang kan jijiknya. Tapi akhirnya saya berani melakukan penjebakan dan berhasil menangkap tikus di perangkap yang saya pasang.

 Setelah menjalani setahun lebih jadi single mom ternyata saya mampu melawan ketakutan saya. Padahal aslinya saya gak suka banget sama tikus. Intinya, yakin aja dengan kondisi single mom pasti keberanian itu akan hadir perlahan. Tidak instan, tapi akan terbentuk dengan sendirinya.

Pernah juga ketika harus mengatasi sesuatu di tempat yang gelap. Awalnya sangat ketakutan, tapi anak-anak sendiri hanya bisa mengandalkan saya. Lalu saya beranikan diri menembus gelap, dan yeah.. Ternyata keberanian memang harus dicoba. 

3. Sesuatu yang mengharuskan keluar rumah lebih sering.
Dulu mau keluar rumah ninggalin anak-anak sulit bangettt.. Ngendon aja di rumah nungguin bayi. Akhirnya banyak yang terbengkalai. Tapi sekarang, apa-apa gak harus keluar rumah lagi. Apapun sekarang sudah bisa di beli online. Contoh yang paling sering saya lakukan adalah beli Pulsa Online dan Bayar tagihan PLN online. Ya kalo habis pulsa dan PLNnya siang sih gampang,  kalo habisnya malam gimana? Nah Itulah sebab belanja online justru lebih aman sekarang. segala masalah yang di hadapi karena keluar rumah sekarang bisa dikurangi. Tinggal duduk manis dan bayar.

Setidaknya keluar rumah jadi tidak sesering biasanya dan resiko-resiko masalah terutama berkaitan kriminal yang mungkin terjadi ketika kita keluar rumah sendirian bisa di minimalisir. 

4. Sesuatu yang membutuhkan figur Ayah
Contoh anak ingin belajar adzan, mama mana bisa *baper setidaknya tidak seahli kaum lelaki. Hal lain seperti mau belajar bola atau berenang, lah saya mana bisa. Dulu hal ini saya cemaskan tapi akhirnya cara mengatasinya adalah dengan memberinya les supaya saya gak selalu ingat papa nya. Atau cara lainnya adalah dengan minta tolong ke Bapak saya atau adik saya yang cowok untuk coba menutupi kekurangan keadaan ini.

Walau sesekali pada akhirnya saya yang berperan ganda menjadi ibu sekaligus ayah bagi anak-anak saya karena tentu saja kita tidak bisa selalu mengharapkan orang lain. Tapi kembali lagi, semua bisa kok di lewati. Selalu ada jalan keluar meski di last minute. 

5. Sesuatu yang tidak bisa di wakilkan.
Contoh : rapat keluarga atau sekedar rapat Bapak-bapak komplek, kan kadang tidak bisa diwakilkan. Atau kadang sesuatu yang butuh tanda tangannya kan gak bisa di wakilkan juga. Ngeprint buku tabungan aja di bank kudu ybs kan ya, ribet juga kalo jadi single mom, pikirku. Teratasi sekarang karena uda bisa video call, dan sosial media yang menunjukkan kita terkait dengan suami yang akan kita wakilkan.

Tetangga-tetangga yang mengerti kondisi saya pun selalu ada untuk membantu. Jadi dengan kondisi seperti ini, sangat penting juga tetap bersosialisasi baik dengan lingkungan. Bagaimanapun, kita seringkali sangat membutuhkan bantuan orang sekitar. 

Intinya, jangan terlalu banyak khawatir diawal menjalani ujian ini. karena pada dasarnya Allah menempatkan kita di posisi saat ini nih karena Allah tau kita mampu melewatinya. Sabar dan berusahalah untuk bisa berkumpul suami atau mencari pengganti suami *eh *abaikan.

Abaikan juga komentar miring orang-orang yang biasanya juga ga membantu kita yang single mom ini, cuma bisa tanya dan komen doank. Bilang saja "you'll never know till you have tried" hehehe.. Pasti sering baca quote ini ya? Di mana? Buku tulis anak sekolahan :D tapi kalau ada yang komen positif, sambut dengan senang, apalagi kalau mau bantu, rejeki jangan ditolak hehehe..

Nah.. Kalo kalian pas harus menjadi single mom karena apapun alasannya, kira-kira yang paling khawatir poin berapa?


72 comments:

  1. Sempat sebulan LDR-an ama suami Mbak Rulli..luar biasa capeknya. Hebat Mbak Rulli♥

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah jdi kaya diet alami mba hehe

      Delete
  2. semua yang tertulis di atas kayaknya masuk daftarku juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah akhirnya bs di jalani juga ya mba

      Delete
  3. selamat ya mbak,sudah berhasil ibu hebat dan tangguh. Wanita itu kadang juga harus dilatih berani dan mandiri ya ... setidaknya supaya ia tetap tegar kala mengalami hal-hal sulit.

    ReplyDelete
  4. belum berani mencoba LDR an mbak. makanya dimana suami kerja disitu saya harus tinggal. memang sempat ada wacana LDR demi sekolah si sulung tapi blm da keputusan.karna kekhawatiran2 seperti di atas

    ReplyDelete
    Replies
    1. selagi bisa berkumpul, usahakan selalu kumpul mba, aku pun berusaha banget untuk kumpul

      Delete
  5. saya mah masalah yg gk bisa di handle sendiri itu buang bangkai tikus , sama ngusir ular ! kalau sekedar ngangkat udh bisa walau tertatih-tatih , bhahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha,,ingat lah kejadian lebay waktu aku nangkap tikus. ya Allah perjuangannya

      Delete
  6. Kalau suami dinas lar kota, saya paling susah jika ada yang membutuhkan kebranian. La wong ak kadang penakut sih mba :(
    Semangat ya mba Ruli

    ReplyDelete
  7. Kalau anak masih kecil sih yang nomor 4 dan 5, tapi kalau anak sudah besar maka lambat laun nomor 4 bisa teratasi dan nomor 5 juga bisa juga teratasi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ah...benar juga sih. ini hanya sementara sifatnya ya

      Delete
  8. Fighting ka (tanda seru) Semoga selalu dipermudah segala urusannya sbg single mother. aamiien.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha (koma) terimakasih ikhsan. dikau memang keren

      Delete
  9. Nah, jadi inget dulu habis tes cpns suami misuh2 takut istrinya lulus, alhamdulillah kabul mba, saya ga luluss 😂. Prinsip dia ga ada LDR di antara kami *tsaaah, karena dia takut, istrinya masang gas aja ga bisa

    ReplyDelete
    Replies
    1. soal PNS aku jg mengalami.waktu mau coba daftar (hanya mencoba kemampuan) sama suami di larang karena takut lulus, nanti kepisah

      Delete
  10. saya suami dinas 3 hari aja..anak udah nangis tiap malam
    ga kebayang klu LDR
    kemarin itu suami sempat mau pindah dan kami ga ikut
    saya nentang keras
    karena anak dekat banget dengan ayahnya
    alhamdulillah sekarang ditinggal klu dinas aja
    semangat terus ya mba
    semoga LDR segera berakhir

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah nih sudah seminggu terakhir living together lagi sama suami.alhamdulillah

      Delete
  11. Salut deh pokonya kalau ada yang LDM an , soalnya aku pernah juga ngerasain, tapi cuma 6 bulan hihihi...

    ReplyDelete
  12. pasti ada hikmahnya. Ngerasainnya nanti ,kalo sekarang yang kerasa beratnya. Semangat ya mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah ketika sudah mulai terbiasa, eh LDR nya udahan nih

      Delete
  13. Single Mom patut di acungi jempol karena bisa melakukan semua pekerjaan sendiri yang seharusnya dilakukan dua orang. Salut dan angkat topi

    ReplyDelete
  14. Aku belum pernah sendirian di rumah ditinggal suami dalam waktu lama. Paling lama cuma 3 hari, hihihi. Tapi aku bisa bayangin kok betapa rempongnya IRT dengan 3 anak kecil sendirian di rumah, dalam waktu lama. Keren lah pokoknya mbak Ruli :)

    ReplyDelete
  15. Aku paling bingung kalau dia butug figur ayah. Krn aku sadar sehebat apapun kita gak akan bisa menggantikan figur ayah dimata anak-anak. Tetep aja ada yang berbeda. Tapi aku tetep salut apapun itu. Keren abiizz

    ReplyDelete
    Replies
    1. absolut, gimana pun saya ga akan bisa berperan sbg ayah anak2 saya. hiks

      Delete
  16. Saluuut mba bisa menjadi single Mom.. saya dengan istri paling LDR an cm 1-2 Minggu kalau pas tugas luar kota.. dan mungkin karena belum ada momongan makanya masih santai ya. Tapi kalau udah ada anak, mungkin perlu belajar dari mba ruli nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo tugas luar kota di ajak ajah istrinya, saya dulu suka nguntit suami dinas luar kota, wkwkwkwk

      Delete
  17. Kalau aku mgkn di angka 4
    Kadang ada yg gak bs diwakilkan dr sosok ayah
    Waktu dan keterpaksaan menjadikan kita kuat dan bs jalani sesuatu yg sepertinya gak mungkin. Dulu aku ngerasa gak bs ngurus pergalonan. Skrg mah aman

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang butuh waktu ya mba belajar angkat galon,hehehe

      Delete
  18. Single mom itu hebat
    Tetangga saya lumayan yg single mom. Sebisa dia ngatur ini itu dan msh tetap hidup dg baik

    ReplyDelete
  19. LDR memang tidak mengenakan ya, sehingga terserang penyakit malarindu. Pastinya tidak mudah jadi single mom, apapun keadaan pastinya perlu "perjuangan".

    ReplyDelete
  20. puk puk mbak ruli, puk puk untuk aku juga. semangat pejuang LDM...

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga bu dokter segera berakhir LDM nya ya

      Delete
  21. Sesuatu yang buat sayang2sayangan...
    Karena sayang2sayangan kudu nikah..
    Wkwkwwk.

    Kalo ada urusan dimalam hari.. itu kayaknya butuh seseorang yg Nemani..misalnya anak sakit dll..

    ReplyDelete
  22. Wah ldran ya paling engga enak banget.
    Apa apa sendirian dan harus berjuang tetap menjadi dua figure ibu dan bapak sekaligus.

    Tapi bangga banget kalo ada cewe yang mampi menjadi dua figure sekaligus

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah setahun ini sih kuat, meski dengan perjuangan berdarah2 hehehe

      Delete
  23. ini mah bukan wajib untuk para single mom mbak.. ini ciri ciri ibu mandiri xixixi..

    kalau saya kebetulsn walau tidak ldr,sudah mandiri sejak masih single.. angkat galon bisa, pasang gas bisa, nangkep tikus, ayam, ular jg bisa, benerin genteng jg bisa.. matiin tabung gas yg keluar api jg bisa..

    tapi intinya sih satu, kalau tidak ada orang lain yg bisa diandalkan paastilaj kita terbiasa mengandalkan diri kita sendiri, untung ya beli pulsa listriknya gampang.. kalau malam mati listrik ga usah keluar rumah.. bisa pesen online

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba.. Intinya kudu siap ngadepin segala kondisi ya

      Delete
  24. Aya yang ldr an pacaran aja udah berat 😂 Apalagi kalau punya baby . Mba memang ibu yang hebat 😍

    ReplyDelete
    Replies
    1. Daahh buruan d halalkan biar gak ldr hahaha

      Delete
  25. Yup bener banget mba wajib tuh abaikan aja komentar orang yang miring, mau komentar kaya apapun juga gak akan pernah ngebantu yah yang ada malah tambah gondok

    ReplyDelete
  26. Sewaktu ditinggal ayah, ibu saya menjadi single mom dalam waktu yang cukup singkat. Itu aja udah repot banget. Apalagi pas waktu menghadiri acara kumpul warga, mau nggak mau saya malahan yang harus ikut ngumpul. Karena ibu juga sibuk bantu bantu urusan dapur

    ReplyDelete
  27. Bagian ikutan siskamling dan rapat warga mbak. Eh sama pasang gas deh hihihi....


    Lainnya kalau urusan tikus, pulsa dll alhandulillah udah biasa. Pak suami ada, tetep saya yang kerjakan

    ReplyDelete
  28. Salut banget sama perempuan yang bisa melakukan apapun tanpa embel-embel pria :')

    ReplyDelete
  29. Bener banget iniih, mba.
    Aku yang ((sering)) ditinggal dinas, padahal hanya sehari-dua hari, paling lama seminggu...aja, uda resah gelisah.

    Yang kerasa,
    Emotional state aku yang gak stabil.

    Jadi ngadepin tantangan rumah tangga yang begini niih...dibutuhkan support system ((lingkungan)) yang positive vibes.

    Kalo negatif, bye-bye ajaa..
    Bikin KZL.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tu dia mba. Kalo lg pms tu agak susah juga ngelakuinnya. Baper

      Delete
  30. Dulu LDR an karena suami kerja di luar Jakarta. Sekarang dah di Jkt kerjanya. Memang berasa banget ya Mbak. Tapi hikmahnya jadi lebih mandiri kita yang Insya Allah bisa dicontoh anak-anak nantinya. Trims ceritanya Mbak dan salam kenal yaa:)

    ReplyDelete
  31. Jomblo seperti aku kayaknya agak awkward ya Mbak kalau komentar. Hehe but, aku kadang melihat mamaku sendiri karena pernah LDR juga sama Bapak and I see that mama bisa atasi semua itu. Perempuan itu keren!

    ReplyDelete
    Replies
    1. mudahan eca jangan LDR'an lah meskipun itu keren.hahaha

      Delete
  32. "you'll never know till you have tried" = Marasa maka tahu ��
    Pokoknya single mom itu keren, hampir semuanya ditangani sendiri :)

    ReplyDelete
  33. Wah kalo aku sih mungkin beda keadaan kali ya. Kalau mba ldr sama suami, aku ldrnya sama orang tua. Tapi ya gitu emang semua hal pasti bakal ngajarin kita buat belajar, bener banget dah qoutesnya "you'll never know till you have tried" :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhh kalo yg satu ini bikin mewek, mau gak mau harus mandiri.padahal pengennya deket ortu terus di usia tua mereka

      Delete
  34. Menjadi single mom itu luar biasa. Selain lima hal itu, hal yang ga kalah penting adalah "sesuatu yang harus dijaga, yaitu perilaku." Masyarakat kita kan masih sering nyinyir kalau ada yang tidak sama atau berbeda.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul...ini sangat luar biasa harus di jaga. suamiku juga selalu berpesan itu setiap akan berangkat kembali ke tempat kerja

      Delete
  35. Suka banget sama kalimat "bisa karena terbiasa". Karena kemarin2 lama ngejomblo akhirnya jadi lebih mandiri dibanding temen yg kemana2 ditemenin pacar hehe.

    Kalo nanti udah berumah tangga dan harus merasakan LDR kayaknya paling takut keluar rumah buat berurusan, kan harus ninggalin anak dirumah takutnga terjadi hal yg tidak diinginkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semua ketakutan itu pasti nanti bs di atasi sendiri seiring waktu.. Eaaa

      Delete
  36. Memang wanita adalah Makhuluk yang paling KUAT

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meluangkan waktu membaca tulisan saya, Semoga bermanfaat. Ambil baiknya tinggalkan buruknya. silakan tinggalkan komen yang santun ya tapi jangan tinggalin link hidup. Apalah arti tulisan saya tanpa kehadiran kalian..

Powered by Blogger.