Tuesday, 23 August 2016

8 hal positif dari Long Distance Marriage

Assalamu'alaikum..

   Sedih LDM (long distance marriage) ? Udah jauhan, sedih pula, dramatis banget sih rumah tangganya. Makanya coba ambil positifnya LDM. Positive thinking itu bikin kita lebih cantik loh..


Kita tidak tau hubungan seperti apa yang dikatakan berhasil versi orang banyak. Yang perlu kita tau adalah Hanya kita sendiri yang bisa menciptakan kebahagiaan dalam suatu hubungan. Meski saya baru aja menjalani LDM, saya coba berbagi deh apa aja sisi positif dari sebuah LDM.

Pikiran positif tentu akan memacu hormon bahagia untuk muncul, setuju ?  Kalau sudah bahagia, komunikasi pun jadi menyenangkan Lalu hubungan jadi indah, meski jauh tapi tetap penuh cinta. Efeknya jadi makin saling ngangenin dan berusaha saling setia. Ya itu sisi positif secara umum dulu ya. Lalu ?

Tidak ada pasangan yang sejak awal menikah ingin dengan sengaja menjalani LDM. Namun bila akhirnya harus LDM mau gimana? Pilih Ngelepas kerjaan cari yang deket yang belum tentu cocok atau tetep legowo menjalani dan mensupport suami.

Dibalik pria yang sukses karirnya pasti selalu ada wanita yang lebih sukses mensupport pekerjaannya. Is that you ?

Nah Sekarang secara spesifik sisi positif bagi istri yang LDM sama suaminya.

  1. Makin Dewasa. Mau tidak mau seorang istri LDM akan makin lebih dewasa. Tegar menghadapi keadaan. Tidak cengeng dan biasanya efeknya ke emosionalnya jadi lebih stabil dan sabar. Lebih menyadari inilah hidup, inilah berumah tangga yang naik turun alurnya.
  2. Makin banyak ilmu. Yeah.. tanpa suami kita biasanya jadi tau bagaimana pipa rumah, palu obeng baut, antena TV, pembersih rumput, genteng rumah bahkan hingga soal kelistrikan.
  3. Makin sehat. Bertambahnya aktivitas yang di lakukan karena tidak ada suami bikin kita berkeringat. Jadinya banyak gerak jadi lebih sehat kan. Istri yang jauh dari suami juga biasanya akan sehat sekuat tenaga. Iyalah, karena kalo sampe sakit rempong banget gimana anak-anak
  4. Makin Hemat. Selama suami jauh otomatis pengeluaran berkurang ya untuk sembako dan biaya hidup lainnya. Uangnya di simpen supaya pas suami pulang bisa jalan sepuasnya ya kan. Jadi ga mengurangi uang belanja. Yihaaaa.. Nah untuk pulsa Hp, biasanya yang LDM ini paling tau operator mana yang paling hemat untuk komunikasi. Ya gak..
  5. Makin Ngangenin, pertemuan yang terjadwal begini bikin kangen jadi numpuk-numpuk. Makanya kalo pas ketemu serasa baru jatuh cinta lagi dengan orang yang sama, serasa berbunga-bunga.. eaaa
  6. Pengendalian diri lebih baik. Biasanya kalo ada suami tiap weekend jalan-jalan, makan-makan, piknik atau berenang. Sekarang bisa terkontrol jadi sebulan sekali misalnya. Jadi tidak selalu pas pengen jalan-jalan langsung eksekusi. Belajar mengendalikan diri ya.
  7. Kesetiaan. Ya.. yang paling di uji dari LDM adalah kesetiaan. Meski dekat tidak menjamin setia apalagi yang jauhan. Tapi disinilah awal kita memupuk rasa saling percaya. Dan rasa optimis untuk segera ketemu dan kumpul lagi.
  8. Menambah wawasan. Disetiap pasangan yang berada di dua lokasi berbeda selalu ada cerita baru dari daerah masing-masing. Kita jadi tau tentang daerah sana dari cerita suami, meski belum pernah kesana. Tau makanan khas sana dari oleh-oleh, tau daerah-daerah dan budaya baru dari foto-foto yang di share oleh suami. Seru kan..


Nah kalo kita bisa ambil sisi positif suatu kejadian. Biasanya kita juga akan Legowo, lebih happy menjalani hari-hari dan bekerja makin semangat.

Saya gak bilang LDM itu mudah, apalagi saya yang memiliki 3 anak kecil tanpa ada orang dewasa lain di rumah, ya hanya saya yang orang tua di rumah ini. Dan anak-anak akan membuntuti saya kemana pun saya berjalan. Dengan gamblang saya ucapkan ini sangat tidak mudah, tapi bukan berarti itu tidak menyenangkan bukan?

Baca juga : Maaf ya rumahnya berantakan

Tapi.. percayalah berpikiran negatif dan banyak mengeluh gak akan bikin keadaan jadi lebih baik. Gak bikin yang jauh jadi mendekat. Menangis kadang bisa bikin emosi terluapkan tapi teruslah pupuk perasaan Dont worry be happy.. katakan saya bahagia dengan pernikahan ini apapun yang terjadi.

Coba deh dengerin lagu ini.. adem bener rasanya dengernya..






43 comments:

Heni Puspita said...

Soal kesetiaan nih yang saya pernah ditakut2i orang2, dibilang perempuan didaerah tempat suami saya tugas begini begitu. Bagi kami sih semua tergant orangnya, mau jauh/dekat/di manapun kalau orangnya hobi jelalatan/main2 ya pasti jelalatan. Soal LDM ini kdg yg lebih riweh itu orang2 yg ngga menjalankan & cuma komentar hehehe

Nunu Halimi said...

Setiap hal pasti ada positifnya ya..semoga tetep istiqomah menjalani LDM. Saya kayaknya pasti lambaikan tangan kalau LDM, orangnya lemah...hahahha..

ayanapunya said...

kayaknya balik lagi ke komitmen ya, mbak mau itu ldr atau sekota. wong yang nggak ldm aja bisa kena kasus juga

Ika Hardiyan Aksari said...

Gak mau ngebayangin kalau saya yg LDM mbak. Mana sanggup??? Tapi jujur, kalau ditinggal sehari aja ehm..semalem deh hawanya itu gak tenang bgt. Jadi pengen cepet2 ketemu. Embuh piye gitu rasanya.

4 jempol buat Mbak Ruli deh. Semoga istiqomah dan makin cinta sama suami meskipun dipisahkan dgn jarak.

Nurin Ainistikmalia said...

Saya belum pernah LDM Maaaak, dan sepakat untuk gimana caranya jangan sampai LDM. Salut buat teman-teman yang bisa menjalani LDM. Wanita-wanita kuat dan tegar. :)

Kanianingsih said...

TFS mba, kalo jadi tahun depan saya juga mau LDM karena suami rencananya mau sekolah lagi hiks

Hairi Yanti said...

Udah sedih LDM pakai dinyinyirin orang lagi. Tambah sedih deh... Tapi pas LDM saya lebih produktif buat nulis biar ga dijajah rindu jadi menyibukkan diri dengan macam2. Eh setuju yang lebih hemat, pas LDM saya pulang ke rumah ortu sih. Hehehe..

naqiyyah syam said...

Aku banget Mak, lagi LDM dan emak 3 anak tanpa ART dan aku menikmati aja hahaha

Ruli retno said...

Yeahhh kita yg ngejalani org yg ngomentari.. wkwkwk.. betul bgt mba tergantung orangnya juga ya

Ruli retno said...

Hahahaha.. apaan tu lemah.. ga ada di kamus deh mom nunu lemah

Ruli retno said...

Hahaha. Iya ya.. setuju.. komitmen itu sebenarnya intinya ya

Ruli retno said...

Eh itu 4 jempol sama jempol kaki ya? Hahaha..

Ruli Retno Mawarni said...

Iya mak.. doain ya aku cpt udahan LDM nya..

Ruli Retno Mawarni said...

Wahhh kuatkan mental.. itu aja sih kuncinya.. tapi kalo bs ikut sih ikut aja mba.. seru loh menjelajah tempat baru

Ruli Retno Mawarni said...

Hahaha kaya sy gini ya.. jd byk tulisan curhat gara2 LDMan..

Ruli Retno Mawarni said...

Tosss mbaaa cemungudh yaa

Baiq Rosmala said...

saya pernah LDR mba 7 bulan sama suami pas baru sebulan menikah, setelah itu kami berdua sepakat gak akan pernah LDRan lagi hehehe

Zata said...

Setuju banget mba Ruli, aku pun ngalamin hal2 di atas saat pernah LDR sama suami, seru malah kalo menurutku :)

Rach Alida Bahaweres said...

Mbaa Ruli, aku nggak sanggup LDM. Lihat mama dan papaku LDM lebih dari 10 tahun, jadi merasa itu nggak mudah. Aku pengennya lengket terus ama suami mba. Moga mba Ruli dan suami bisa melalui. Pasti bisaaa :)

? said...

Wew....artikel ini seperti pesan untuk masa depan nih... Ah tapi mudah-mudahan dapet suami yang kerjanya nggak jauh-jauh. Jadi bisa serumah terus :D

Ophi Ziadah said...

jempol deh buat semua LDM ers kayak mba Ruli, sy pernah LDM an di awal nikah hanya kuat setahun eh kurang ding hahaha.
suami typenya ga bs LDM gitu mba... gak keurus klo misah jauh2

Diah Kusumastuti said...

Hebat pokoknya para LDMers ini, termasuk Mbak Ruli. Aku gak bisa ngebayangin gimana seandainya LDM. Suami juga gak betah kayaknya pergi lama2. Hehehe...

Ayu Citraningtias said...

saya gak sanggup mbak harus LDM, pernah 2 bulan aja rasanya duhduh. 2 minggu abis nikah langsung jauh2an. akhirnya saya ngalah resign dan ikut suami hehe

Zalfaa Azalia said...

Yang jelas malah bisa merasakan gimana dahsyatnya perasaan bernama rindu *eeaa
Ngomong soal rindu malah kadang ngga tertahankan tp ya gimana lagi harus bisa bersabar sampai waktunya hehe

Irawati Hamid said...

saya pun LDM Mba Ruli, udah tiga tahunan dan alhamdulillah lancar-lancar saja :)

Adriana Dian said...

Aku selalu kagum makanya sama LDM Fighter. Semangat terus ya mbak Ruliiiii <3

angkisland said...

wah baru tau mbak ada LDM hehe boleh nih di coba kapan" hehe... kalo udah M tapi hehe

angkisland said...

wah kece juga ya mbak... LDM pengen nah hehe

Ruli Retno Mawarni said...

Keren mba pertahankan... sebisa mgkn jgn LDM

Ruli Retno Mawarni said...

Iya mba.. LDM kan bukan maunya kita juga ya.. jd mending di nikmati aja hehehe

Ruli Retno Mawarni said...

Aamiin...

Ruli Retno Mawarni said...

Apalagi kalo uda deket2 tanggalnya cuti ya hahaha

Ruli Retno Mawarni said...

Saya dulu jg ngalah resign ikut kmn aja tugasnya. Cm setelah anak sekola jd gak leluasa lg mau pindah2.. jd LDM Deh hihihi

Ruli Retno Mawarni said...

Makanya jgn di bayangin.. dah sana nyusuin aja dulu... wkwkwk

Ruli Retno Mawarni said...

Wkwkwk... gak keurus.. bahasanya itu loh..

Ruli Retno Mawarni said...

Aamiin... doain segera berakhir.. toss dulu buat mamanya mba rach..

Liza Permasih said...

Saluuuuut dengan LDM mama yang selalu produktif dan berpikiran positif.
Saya sih LDM cuma pas awal nikah. Gak sangguuup. Hehehe...

Riski Ringan said...

Saya angkat bendera putih untuk LDM. Bener-bener enggak bisa. Saya apaan coba baru ditinggal semalam aja sudah ngeline-ngeline tanya kapan baliknya :).

Robby Haryanto said...

Kirain cuma pacaran aja yang ada hubungan jarak jauh... setelah menikah juga ada. Tapi, seru-seru aja kalo ngebayanginnya.

Oke, nggak kebayang. Masih sekolah soalnya. :')

Shona - ibubahagia.com said...

Sempet ngerasaih LDM jg. Jd lebih mandiri Alhamdulillah :)

Anne Adzkia said...

Saat LDM-an, aku malah sering berantem. Hihihi

Ayaa said...

Aku pikir, orang2 yg melakukan LDM-an, pahalanya ngucur terus :D
Bisa nahan apapun, entah emosi, hasrat yang seharusnya bisa dirasakan sama2 dg pasangan. Semangat Mbaa :)

Btw, site blognya udah saya follow ya,hihih

Ranny said...

Been there...done that ;)

Pacaran - LDR, nikah pun beberapa waktu LDM :D jadi udah terbiasa mbak. Efek LDM itu selain sebal karena kangen tapi mengeratkan. Komunikasi pun lancar. :D