Untuk 6 hal ini, mama harus sedikit egois pada anak

Assalamu'alaikum

Banyak yang tanya sama saya, gimana sih mengurus rumah tangga dengan 3 anak kecil tanpa pembantu. Gimana manajemen waktunya, gimana jaga kesehatannya, dan gimana me time nya. 

Ya saya memang bukan termasuk mama muda yang sukses me-manage all by my self. Bukan juga mama keren macam andien ibunya Kawa yang bikin saya kagum. Tapi saya tau, mungkin sahabat yang menanyakan itu pengen tau behind the scene carut marutnya tugas saya di rumah. Hahaha.. 

Percaya kan kalo saya pasti pernah salah dalam mengatur rumah dan anak-anak, sering pernah gagal muktitasking, bahkan pernah berkali jatuh sakit karena gagal menjaga kesehatan selama jadi supermom. 

Tapi dari situ saya belajar ritme tubuh saya, ritme kegiatan anak dan mengatur waktu. Yang akhirnya saya sadari. Menjadi supermom memang adakalanya harus egois. Setidaknya dalam 6 hal ini. 

1. Makanan berGizi
Bukan rahasia lagi, banyak mama mengalah untuk tidak makan makanan bergizi untuk di kasih ke anak terutama kalau anaknya yang minta. Contoh, makan daging. Daging kan adakalanya mahal, udah deh buat anak aja. Mamanya makan tahu tempe ajah. Dulu saya begitu. 

Sekarang gak lagi, saya juga butuh gizi, kalau saya pas anemia yang repot saya juga nanti. Gizi-gizi lain pun saya usahakan tidak cuma untuk anak, tapi gizi saya juga harus cukup. Selain ikut makan yang bergizi, saya sekarang juga makin rajin beli susu. Iyaaa saya butuh kalsium banget. Ga mau kan waktunya saya punya cucu nanti saya keburu osteoporisis. Hahaha.. Gak lupa kebutuhan air putih, buah dan sayur juga harus cukup. Bukan cuma buat anak saja. 

2. Buang Air
Kalau anak saya rewel, atau alasan apapun yang bikin saya menahan BAK atau BAB biasanya saya jabanin daripada anak nangis nanti saya buru-buru. Tapi nyatanya menahan BAK dan BAB itu sangat buruk untuk kesehatan kan. Bisa bikin anyang-anyangan, konstipasi, dan penyakit buruk lainnya karena menahan buang air. 

Sekarang, saya gak peduli anak nangis kalau ditinggal tetap saya dahulukan BAB atau BAK saya. Demi apa? Kesehatan saya pastinya. 

3. Ibadah
Mengurus rumah tangga memang ibadah. Tapi sebagai umat muslim yang shalat 5x seharinya adalah wajib. Maka demi kewajiban yang satu ini saya harus egois juga. 

Sekarang, meski sesibuk apapun saya usahakan semua urusan lepas dulu untuk ibadah Jika waktu solat sudah masuk. 

4. Kebersihan diri
Saya selalu berusaha setiap suami saya pulang kerja atau ada tamu di rumah, anak saya harus dalam bersih dan wangi. Tapi saya pikir ulang, itu tidak sepenuhnya benar jika saya sendiri juga tidak bersih dan wangi. Demi kesehatan saya pun harus selalu bersih dan higienis karena kebersihan seorang ibu akan berpengaruh besar juga pada kesehatan anak-anaknya dan lingkungan sekitarnya. So, be clean mom!

5. Istirahat
Banyak mama,  termasuk saya yang tetap beraktivitas saat anak-anaknya beristirahat. Bahkan lebih banyak karena saat anak tidut adalah waktu yang tepat untuk bisa menyelesaikan kerjaan rumah.

Tapi, demi kesehatan saya. Maka saya selalu berusaha untuk istirahat cukup setidaknya 6-7 jam perhari. Selain tidak baik untuk kecantikan (kulit kusam, mata panda, dsb) juga tidak baik untuk kesehatan organ tubuh lainnya jika kurang istirahat.

6. Waktu bersama Papa
Kesibukan seorang suami, membuat mama sering ga tega melihat anak-anak yang membutuhkan papanya. Jadi setiap ada waktu luang, mama selalu memberi ruang papa bersama anak untuk quality time.

Mama kadang tidak sadar, mama juga butuh quality time bersama papa. Carilah waktu untuk bersama papa tanpa anak-anak untuk tetap menjaga keharmonisan rumah tangga. Jika tidak memungkinkan kencan keluar rumah maka Bisa lewat pillow talk atau dinner berdua atau sekedar ngobrol berdua di meja makan atau pas nonton tv.

Yang jelas, mama tidak bisa hanya memikirkan anak tapi juga menyenangkan hati mama juga. Bagaimana pun juga, papa adalah sahabat terbaik mama ketika sudah menikah.

Bagaimana 6 hal diatas tadi, apa ada yang mau menambahkan atau mengurangi atau tidak setuju? Intinya sih Ma, jangan cuma mikirin anak dan keluarga tapi mama juga harus bahagia. Kalau mama nya bahagia itu keluarganya pasti juga hepi. Setuju kan!

23 comments :

  1. saya oranngya kadang perfeksionis misal rumah harus selalu rapi, tp sekarang2 karena usia beramhah, kesehatan menurun dll harus belajar jadi ga sempurna, biar rumah berantakan sebentar asal bis-a istirahat :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mba kania, percuma rmh bersih tp yg pny rmh sakit yak

      Delete
  2. Poin ke enam Mbak yang masih sulit ku lakukan terutama yg keluar rumah. Ketemunya kalo sore sudah capek akhirnya ya tidur semua. Ha-ha-ha. Tapi kalo hanya pillow talk ya pasti iya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pillow talk biasanya berakhir ngorok bareng yak... Wkwkwk

      Delete
  3. Memang kadang istirahat jadi agak berkurang, karena saya ibu bekerja kadang sampe rumah udah ngantuk tapi anak ajak main..ya kepaksa main dulu deh sebelum tidur hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang penting kudu tetep sehat ya mba, dan anak2 juga senang

      Delete
  4. Saya save ya mbak. Cocok buat para calon ibu, terutama saya :)

    ReplyDelete
  5. Wish list..ini bocah masih ngekor kemana emaknya pergi termasuk ke WC mbak ruli hihihi

    ReplyDelete
  6. Wish list..ini bocah masih ngekor kemana emaknya pergi termasuk ke WC mbak ruli hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha...iya mba,saya masih suka di teror juga kalo di wc dan kemana pun. tp tetep utamakan kesehatan yak

      Delete
  7. Poin 4 yang masih keteter nih mbaa...bukan anak2nya sih tapi saya sendiri. Masih sering malas mandi kalau nggak pergi...hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha,,,akupun masih begitu mba kadang

      Delete
  8. Jadi ingat waktu masa awal-awal punya bayi sampai nggak sempat lagi ngurus diri sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. skrg dah cantik lagi ya uda lebih santai mba antung

      Delete
  9. Mbak, salam kenal ya. Aku masih anak kuliahan tp suka baca parenting dan rumah tangga. Buat persiapan nanti hehee

    Kalo aku mah, nahan BAB karena lagi keasyikan nonton film. Trus kurang istirahat juga bukan karena urusan rumah tangga, tp karena keasyikan baca novel wkwk

    Tp setelah baca artikel ini aku jadi sadar, aku harus belajar ngatur waktu dan kesehatan biar kebiasaan sampe udah rumah tangga nanti :D

    ReplyDelete
  10. Buat kita, rasanya 24 jam ga akan pernah cukup ya mbak. Kaki udah pegel kepengen leyeh2 eh makana tumpah lah, ini-itu, belum lagi tiba2 papanya pulang sampe rumah, anak rewel duuh pusing deh. Hebat sekali mbak anak 3 tanpa ART. Kalau aku ada ART yang PP lumayan bisa napas hehee..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi bener bgt mba, dulu aku punya ART juga.tp sejak beliau wafat bbrp bulan lalu krn musibah, aku masih belom nyari lagi. jd single fighter deh di rmh

      Delete
  11. Yang ibadah itu sekarang lumayan susah karena mau toilet training dan weaning, kadang ada teriakan tiba2 atau hadas disana-sini. Hehe

    ReplyDelete
  12. kadang suka nahan bab.. , karena oas gak ad ngawasin anak.. takut kalo ditinggal malah jatoh dll

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meluangkan waktu membaca tulisan saya, Semoga bermanfaat. Ambil baiknya tinggalkan buruknya. silakan tinggalkan komen yang santun ya tapi jangan tinggalin link hidup. Apalah arti tulisan saya tanpa kehadiran kalian..

ruliretno.com | BLOG DESIGN BY Labinastudio