Ini loh Pekerjaan menantang bagi para Ibu Rumah Tangga

Assalamu'alaikum
Ada yang berencana akan jadi Ibu Rumah Tangga? Susah apa mudah sih jadi IRT? Kali ini mau curhat sharing lagi kalau ternyata jadi ibu rumah tangga yang fulltime memang penuh tantangan. Pernah gak mengalami tantangan-tantangan ini sekaligus, dan bahkan RUTIN terjadi, ya along day for along years.






1. Tantangan Menjijikan

Ya.. awal menjadi ibu rumah tangga biasanya ini yang agak-agak di hindari. Yaitu membersihkan sesuatu yang menjijikkan. Misal, sampah bau berceceran, pup anak di celana yang benyek dan lengket (jangan di bayangkan) atau paksu yang celana lapangannya super duper kotor, atau juga tiba-tiba ada bangkai tikus di rumah. pas berkebun ketemu cacing jorok atau ulat, pas selokan buntu kudu bersihin selokan peceran, duh semua-semua aja sebutin Ruli biar sama pembaca di toyor martabak manis rasa keju special ^^

Buat saya, kerjaan yang menjijikan itu biasanya bekas makan atau bekas muntah. Biasanya saya jadi jackpot sesudahnya. saya mendingan nyuci baju segunung daripada cuci piring. But, its a must. Jika bukan saya, then who else? Yes..ini salah satu kerjaan ibu rumah tangga sehari-hari yaitu harus kebal sama yang jorok. 

2. Tantangan Membahayakan

Tau gak sih kalau ada banyak ibu rumah tangga takut melepas pasang regulator gas. Dulu saya salah satunya. Tapi sejak LDM sama suami, lama-lama dan mau ga mau akhirnya saya berani ngerjain sendiri. Ya ampun, tiap ada bunyi mendesis itu rasanya ketakutan banget. Ya kalo meledaknya cuma saya doank. Lah kalo satu rumah, bahkan ama rumah tetangga. Ya Allah, naudzubillah. Buat saya ini taruhannya nyawa. Serius yang mengalami kaya saya gini masih banyak hehehe..

Bukan cuma regulator gas, kadang ada aja tuh perkakas rumah yang tiba-tiba nyetrum, atau kudu mbenerin sesuatu yang letaknya tinggi sementara suami masih lama pulang kantor. Saya pernah tuh pas harus ganti bola lampu. Dan saya ga berani naik tangga karena takut manjat-manjat. berani naik ga berani turun.  ^^v dan pada saat itu suami keluar kota, hasilnya ya saya diemin aja sampai suami pulang. pas gelap saya pakai senter di Hp atau lampu emergency. hihihihi..

3. Tantangan Memberatkan

Ini berat dalam arti sebenarnya. Contohnya menuang galon. Ya buat saya yang corong dispensernya setinggi bahu saya, menuang galon itu tantangan berat. Solusinya biasanya isinya saya bagi 2 separonya ke galon lain. Hahaha.. kadang ya mau gak mau minta tolong sama tukang galon menuang ke dispenser. 

Atau geser menggeser sesuatu yang berat, kasur misalnya kena ompol. Kalo kasur busa sih ringan. Lah kalo spring bed, alamakkk.. berat cyin. Siapa nih ibu-ibu yang setronggg. yang penting sih setiap kali terpaksa melakukan Tantangan yang memberatkan jangan sampai mengabaikan kondisi tubuh sendiri. kali aja nanti bisa mengalami otot kejepit, memar atau sakit otot lainnya.

4. Tantangan multitasking

Yap, keahlian multitasking memang wanita ahlinya. Pria jarang tuh yang ahli. Tapi.. sepinter-pinternya wanita kadang yang lepas kendali juga. 

Air mendidih, hp panggilan masuk dari mertua, kurir paket datang, anak nangis mau nyusu, apalagi saya anaknya yang toddler sama yang bayi suka bareng kalo nyusu sama pup hahaha.. kebayang gak, dan ini setiap hari terjadi errrrrr.. tapi alhamdulillah tuh, banyak wanita sukses multitasking di rumahnya hingga puluhan tahun.

5. Tantangan Melelahkan

Menyapu Mengepel meskipun rumahnya kecil cukup menguras energi apalagi kalo anak ngompol di lantai kudu di pel beberapa kali untuk memastikan najisnya hilang.

Nyuci, jemur, ambil jemuran, lipatin, terus di setrika. Lah iya kalo sekali. Kalo musim ujan itu jemur ambil bisa berapa kali sehari. Baju juga baru di setrika eh dah masuk basket setrikaan lagi. Perasaan baru kemaren juga masuk lemari. Hufftt.. 

6. Tantangan memasak Makanan Enak

Ini tidak wajib masak sendiri, setidaknya meski beli masakan jadi tetaplah tantangan kita memenuhi kebutuhan makan seluruh anggota keluarga. 

Merencanaka masak ini, eh paman sayur gak jualan bahannya. Jadi mikirin masakan lain dengan bahan bumbu beda lagi. Pas mau beli masakan jadi pake acara ngantri. Pas uda di beli, anak gak mau makan karena lebih suka masakan mama'nya. Iyuhhhh.. tantangan makan ini terjadi setiap hari.

7. Tantangan semangat

Terakhir tapi yang terberat, adalah mempertahankan otak agar tetep merasa happy, tetap semangat gak males, tetep menyelesaikan misi sepanjang hari dan tetap menjaga mood tetap baik. 

Dari kesemua tantangan di atas, InsyaAllah akan tetap stabil dan selesai jika mampu menaklukkan yang terakhir ini. jika mood kita baik, meski mood baik tidak menjamin semua kerjaan cepat beres tapi setidaknya membuat hati lebih ringan dalam ngelakuinnya. mood baik membuat kita lebih legowo dan menerima semua realita dari pekerjaan ini. kita jadi banyak bersyukur dengan apapun yang kita hadapi saat itu.

===================

Susah banget sih jadi ibu rumah tangga. Atau.. kitanya kebanyakan ngeluh. Gak juga kok, ya biasa aja. Jadi ibu bekerja atau ibu rumah tangga sama aja capeknya yang penting bisa menaklukan tantangan semangat tadi. 

Buktinya banyak aja wanita yang betah jadi ibu rumah tangga dan tetep waras. Jadi yang bersiap jadi ibu rumah tangga atau sudah lama jadi ibu rumah tangga yang sedang jenuh sama rutinitas. Mari taklukkan semua tantangan. Let's rock the day..

lalu apakah hanya 7 tantangan itu doank nih kalau mau memutuskan jadi ibu rumah tangga? ya gak juga. tantangan lain masih banyak. misal tantangan mengatur keuangan rumah tangga, apalagi kalau pengeluaran sedang banyak, itu makin menantang buat wanita. Tantangan untuk beradaptasi dengan mertua, tantangan mengatur me time, dannnnnn sederet tantangan lain yang gak habis-habis. Kalau mau tantangannya habis ya udah atuh gak usah aja jadi ibu rumah tangga. hehehe.. jadi yang saya tulis 7 diatas cuma tantangan yang intensitasnya mungkin lumayan sering di hadapi terutama oleh saya sendiri. hmm.. makanya banyak curcolnya :D

saya ga tau tulisan ini di tujukan untuk siapa, mungkin untuk wanita yang mau memulai hidup baru atau untuk para pria yang ingin meringankan beban istrinya. bisa bantu mengurangi kebingungan, siapa tau habis baca artikel ini langsung mau membahagiakan istri, aamiin..

29 comments:

  1. Super mmom.
    Semangat mbk ruli,
    Tangguh bangeeetttt

    ReplyDelete
  2. Ahahaha.. makasih mba inda.. you too

    ReplyDelete
  3. Yang nomer 6, menurut saya yang paling berat dan belum teruji keberhasilan yang ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh.. Semoga cpt bisa menaklukkan ya mba munasyaroh hehe

      Delete
  4. Ah nomer 1 ini aku masih blm bisa mengatasi, kan aku tinggal di rumah mertua, nah aku masih suka jijik kalau harus ngebersihin tempat/benda yg menjijikkan di sini. (Blm terbiasa mungkin). Misal, bawah sink, tempatnya lembab dan banyak kecoaknya, aku enggan bgt buka tempat itu. Dll.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya aku kalo di paksain malah muntah mba nana hehe

      Delete
  5. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  6. Bagus banget mba artikelnya. Aku nggak sampai nuang galon sama ngurus regulator, tapi poin lainnya iya banget! Alhamdulillah semangat masih ada, kalau nggak udah keseret-seret aja :) Salam

    ReplyDelete
  7. Jadi Ibu Rumah tangga harus tangguh ya mba Ruli :) untungnya saya paling sebel kalo liat rumah kotor, jadi alhasil jadi lumayan rajin bebersih hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. @saribain iya mba.. Naluri wanita ya gak suka liat yg kotor

      Delete
  8. jadi ibu rumah tangga mmg kudu setroooong lahir batin :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. @lia hehehe.. Betulll wajib strong lahir batin

      Delete
  9. Semua-mua-mua adalah kerjaan saya bahkan sebelum merit. Kalau galon caranya saya taruh paha dulu mbak, terus naik pake kursi, baru deh dijeblosin. Masang gas yang dulunya aduhai serem, sekarang cukup jago. Ya banyaklah yang saya ngerasa udah jago sekarang.
    Tapi, bener tantangan paling berat itu semangat. Umma ay rasanya, sekali hilang..hilang semua kemampuan super itu :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkwk.. Iya mba lidha. Satu itu hilang. Habislah semua kekuatan

      Delete
  10. Aku nggak berani mbak Ruli ae ganti tabung gas elpiji sendiri dirumah, kalau habis ya gak masak sampe nunggu suami pulang dan ganti, hahaha..
    Tapi kalau ganti bohlam listrik sih gampang *sombong* wkwkwkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba zulaeha. Aku pun dulu begitu. Pas jauhan sm suami paksa ae wani. Akhirnya skrg wani dah hahaha

      Delete
  11. Hal terhebat dari seorang Ibu Rumah Tangga adalah kemampuan Membangi Waktu dan Fokus terhadap berbagai hal, Emang Harus multiTasking ....
    Salut Buat Para Emak-Emak di Seluruh Dunia ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. @nusantara ahaha.. Makasih.. Mohon doanya yaa

      Delete
  12. Pas lagi rehat nih, habis nggunting pagar tanaman teh2an di sebelah rumah. Sebelah itu taman kompleks tapi nggak ada yg ngurusi terpaksa deh yg terdekat yg risih lihat nggak rapi gitu. Menantang kan itu ya? Banyak lo, tanganku smp pegel. Iyain dong :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Widihhh menantang bgt itu mba lusi. Itu bicara soal semangat dan keikhlasan ya kan. Salut deh mba

      Delete
  13. Tantangan menjaga semangat mba, abis dipel kotor lagi...Duh harus kuat semangatnya bersihkan lg

    ReplyDelete
  14. kwkwkw... Aku juga mengerjakan hampir semuanya sendiri. Malah pas hamil Umaro saking dehidrasinya terpaksa nuang galon sendiri gara-gara paksu lupa dan keburu ngantor kwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba pita emang setronggg.. Aku hamil boro2 angkat galon. Mandi aja di mandikan saking manjanya hahaha..

      Delete
  15. Yg no 6 mbak berat kayake di aku, seringnya masak keasinan, hehehe.

    ReplyDelete
  16. LDM memang bikin perempuan mau nggak mau mesti lebih mandiri ya, hehe...

    ReplyDelete
  17. wuih mba ruli ibu luarrrbiasaa!! no asisten rumah tanggakah mbaa? gila itu keren banget semua dikerjain sendiri. jadi belajar nih bentar lagi anak saya lahir, terus diminta suami resign dari kerjaan kantor huaaaa :D ((yuuk mampir balik hehee))

    ReplyDelete
  18. saya juga no ART mba, ya beberes kalo cape tinggal istirahat..gamau ribet :)

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meluangkan waktu membaca tulisan saya, Semoga bermanfaat. Ambil baiknya tinggalkan buruknya. silakan tinggalkan komen yang santun ya tapi jangan tinggalin link hidup. Apalah arti tulisan saya tanpa kehadiran kalian..

Powered by Blogger.