Thursday, 21 July 2016

Maaf ya rumahnya berantakan

Assalamu'alaikum..
Pernahkah anda merasa tidak enak pada tamu yang datang ketika rumah anda sangat berantakan. Bahkan anda menyambutnya sambil membenahi beberapa barang di ruang tamu. Lalu anda berkata "maaf ya rumahnya berantakan" 

Dont worry be happy ^_^
Source pixabay

Suatu ketika saya berbincang sama seorang teman yang bilang akan main ke rumah saya beberapa saat lagi. Saat itu saya sedang hectic dirumah. Tapi saya juga tidak keberatan menerima tamu, justru senang akan di datangi. Lalu melihat kondisi rumah yang menurut saya berantakan, takut membuat teman saya risih. Saya pun mengatakan "maaf ya nanti kalau ke rumah liat rumahnya berantakan. Maklum si ini tadi main ini itu..." seterusnya saya mengisahkan kehebohan anak-anak saya yang lagi aktif bermain.

Dan jawaban temen saya cukup membuat saya terhenyak dan sangat menyesal hingga sekarang. Balasan bbm nya "aku malah pengen rumahku ada yang mberantakin".

Yup, temen saya belum di karuniai anak setelah beberapa tahun menikah. Kata-katanya membuat saya teringat terus hingga sekarang padahal kejadian ini sudah lama sekali. Ya Allah, betapa tidak bersyukurnya saya. Pikir saya waktu itu.

Padahal temen saya gak bermasalah apa-apa dengan kehamilan cuma memang belum dikasih dengan cepat aja. Lalu kebayang gak kalo kita mengatakan itu ke temen yang kandungannya bermasalah yang sekian lama belum juga memiliki anak atau bahkan yang positif mandul. Kebayang ya kalimat tsb bikin mereka mungkin nih mungkin loh berpikir "ya ampun ga bersyukur banget udah di kasi anak sama Allah".

Atau juga, misal yang denger cerita kita itu orang yang lebih parah dari kita. Misal anaknya lebih banyak, atau lebih aktif, dengan tingkat berantakan yang beberapa level di atas kita. Cerita kita mungkin saja, lagi lagi ini mungkin saja membuat mereka serasa "segitu aja berantakan, gimana rumah gue yang anaknya lebih banyak" nah loh..

Banyak orang yang bilang punya anak usia balita dan masa pertumbuhan memang sudah wajar berantakan. Tapi meski di bilang gitu tetap saja kita kadang ga enak kalau tamu datang melihat semua itu. Padahal si tamu sendiri sebenernya paham-paham aja kondisi kita. Apalagi kalau tidak ada asisten di rumah ya. Kitanya baper deh.

Banyak juga yang bilang, pekerjaan membereskan rumah yang di berantakin anak-anak itu adalah pekerjaan 'bodoh' kurang cerdas. Kenapa? Ya katanya, uda tau bakal di berantakin lagi ngapain di beresin. Ya biarin aja berantakan. Biar gak capek berulang kali ya kan. Saya pikir-pikir ada benernya juga yak. Hahahaha..

Jadi demi supaya gak di katain kurang-kurang banget cerdasnya saya beresin rumah saat anak-anak mau tidur malam saja. Setidaknya itu rumah bersih sampe besok pagi anak-anak bangun. Dan siap di berantakin lagi hingga malamnya.. superrrrbb bangettt

Yang perlu jadi renungan menurut saya, buat apa minta maaf untuk rumah kita yang berantakan. Alasan yang mendasarinya antara lain :

  1. Rumah milik kita. Jadi ya sebenarnya adalah itu terserah kita dan hak kita mau berantakan atau rapi ya terserah kita. Tamu tetaplah tamu. Bukan petugas audit kebersihan kan.. be your self ajalah ya. Hihihi
  2. Tamu pasti mengerti. Tamu yang datang kan pasti atas seijin kita juga. Mereka sedikit banyak mungkin tau kondisi kita yang sedang memiliki anak usia aktif.
  3. Bersyukur. Yap seperti kejadian di atas, syukurilah punya anak usia aktif karena di luar sana ada banyak orang pengen banget punya anak dan berada di posisi kita sekarang. Ada juga nih yang pengen banget rumahnya di berantakin anak tapi apa daya belum punya rumah sendiri masih numpang di mertua jadi ga bakal berani berantakan. Dan bersyukur akan berbagai hal lainnya. 
  4. Kita sudah berusaha semampunya. Jangan karena 3 alasan sebelumnya terus kita dengan gampang ga usah minta maaf kalau berantakan. Tetep aja kita sebagai pemilik rumah harus jaga kebersihan rumah. Kalau akhirnya jadi gak cerdas ketika berantakan lagi ya sudahlah, karena kita sudah usaha menjaga kebersihan semampunya.
  5. Jangan merendahkan diri sendiri. Okey kalau faktanya kita memang ga mampu menjaga rumah tetep bersih. Tapi ga usah di bahas dan diceritakan orang juga kan. Kalau tamu datang di sambut, silakan duduk dan bahas urusan utama. 

Nah jadi intinya, stop saying "maaf ya rumahnya berantakan". Mensyukuri apapun yang terjadi dan kita miliki di rumah.

Dan bagi yang rumahnya berantakan karena toddler, yakin ajalah suatu saat kita akan sangat merindukan masa-masa rumah kita di berantakin lagi. nanti ketika anak-anak sudah pada dewasa. Ngeliat rumah rapi jali bersih pasti ada rasa rindu akan anak-anak pada masa mereka kecil dulu.

Bila rasa itu sudah mulai hadir itu tandanya anda sudah mulai menginginkan kehadiran cucu. Eaaaaa...

Pengecualian jika rumah anda berantakan tanpa sebab yang jelas. Misal gak punya anak usia aktif. Tidak sibuk bekerja hanya sibuk makan tidur buang air. Lalu anda berkata "maaf rumahnya berantakan" yakin deh gak akan ada yang mengerti, yang ada malah anda dapat gelengan kepala bolak balik gak karuan dari tamu.. hahaha..

So.. menurut saya.. kalimat maaf rumahnya berantakan itu bukanlah kalimat yang perlu di ucapkan ke tamu. Menurut saya, ini menurut saya loh ya.. kalimat itu meski  terdengar santun tapi gak bermanfaat dan berpotensi menyindir orang lain.. atau mungkin ini cuma sensi saya semata karena baper ?? cmiiw ya hehehe. Gak perlu juga cerita-cerita kenapa rumah berantakan. Secara ga langsung ngebahas kejelekan kita sendiri. Ya kan..ya kan..

The laksono.. jangan cepet-cepet besarnya ya nak..
Doc. Pribadi


Hidup rumah berantakan !!!!!
Di tulis dari pengalaman pribadi memiliki 3 anak yang usianya masa aktif semua. 5 tahun, 2 tahun dan newborn baby tanpa baby sitter.

35 comments:

fanny fristhika nila said...

setujuuuuu ^o^... aku udh lama stop bilang, "maaf ya rumah berantakan" ke tamu2 yg dtg mbak.. tapi awalnya bukan krn anak, gara2 baca novelnya s mara gd. di situ juga ada alur cerita yg membahas ttg rumah berantakan ini... intinya sih poin nomor 1 yg mbak tulis.. inikan rumah kita, dan yg dtg cuma tamu.. kenpa harus kita minta maaf krn rumah berantakan ;p.. sejak itu aku ga mau lg repot2 bilang maaf :D.. apalagi stlh ada anak.. udhlah yaaa, percuma diberesin banget ;p

Anggarani Ahliah Citra said...

Di saat dua pasang sepatu roda berserakan, kursi tak lagi berada di tempatnya, boneka berkejaran dengan tembak2an, ditambah kulit kuaci bertebaran. Di saat itulah tante bungsu berserta keluarganya datang. Maka hanya kepada Allah SWT aku bertawakal.

Aku banget ini mah, Mba Retno. :D

Ruli retno said...

Ahahaha.. klo pengalaman pribadi cucok lah yaaa

Ruli Retno Mawarni said...

Hehehe kulit kuaci bertebaran itu aku banget deh mba

evylia hardy said...

Rumahku belum beres2 juga meski udah dua setengah tahun aku pindah ke sini. Apalagi sejak piara banyak kucing ... hadeeh
Salam kenal ya :)

Academic Kampus said...

setuju saja saya mbak hehe, meskipun berantakan yang penting bisa menyambut tamu dengan istimewa hehe

Kanianingsih said...

saya suka bilang gitu kalo ada tamu, ada perasaan malu :( makasih udah diingatkan ya

helni said...

rumahku rapi pagi aja.. siang hingga malam tak tampak rupaanya :) ...

Molly said...

Masalahnya yang bikin berantakan rumahku sekarang bukan anak-anak (karena belum punya) mba, tapi kucing2ku yang jumlahnya 10 ekor :D. Jadi suka risih sendiri kalo ada yang bertamu tiba-tiba. Karena ngebersihin n ngerapihinnya aja butuh ekstra waktu n tenaga. Hehehe :D.

Yesi said...

kalo aku rumah sering kosong kalo siang karena ditinggal kerja dan di rumah masih berdua aja sama suami jadi jarang ada tamu dan rumahpun gak berantakan juga meskipun gak rapi banget hehe, tapi kalo pas ada tamu apalagi tamunya ibu mertua kadang masih suka deg2an takut di komentarin macem-macem hihi akhirnya keluarlah basa-basi dari mulu kalimat "maaf ya rumahnya berantakan" :D

Nur Rochma said...

Dari mulai judul sampai isinya kok aku banget ya.
Antara malu dan tidak, ah biarlah, mereka, para tamu yang sedang main ke rumah juga tahu kalau saya punya anak kecil. Pernah juga si tamu sampai ikut beberes karena tidak ada tempat untuk duduk. hiks..hiks..

Liswanti Pertiwi said...

Rumah berantakan itu menyenangkan mba, merasa hidup. Dan biarkan berantakan, karena anak-anak biar kreatif. Saya pun mengalaminya.

Gustyanita Pratiwi said...

Wah aku masi suka ngatakan ini mb ruli, hehee ternyata ada kajiannya juga ya
Habisan kadang minder, rumah akyu masi sempit n ambrut ambrutan xixixi, kudu direnov segera

Ipeh Alena said...

Kalau saya malah, maaf ya tuan rumahnya ga nyeadiain camilan :( saking semua camilan diabisin. Ini terjadi waktu mba Lidya main ke rumah, sampe nyiapin minum aja saya lupa :D

Duh, rasanya saya ini gagal jadi tuan rumah yang baik hehehe

novri nh said...

Ahh jadi merinding.. bener juga ya mak, biarlah berantakan sesuka nya.. nanti ada masanya akan selalu rapi ..

Hafidzah Cumlaude said...

Hihi. Iya juga yaa. Hidup rumah berantakan! Eh? :D

Rach Alida Bahaweres said...

Pas ada tamu datang, kadang ya aku bilang 'Maap rumah berantalam' taip ya tetap aja rapiin dikit-dikit, mba. Tapi anakku udah terbiasa abis main drapin. hanya saja ya kadang kelupaan. Ada satu kursi panjang yang isinya mainan dia semua. Diatur rapi ama anakku tapi penuh :p

Nurin Ainistikmalia said...

Ahahai. Saya cuek, dan lalu, tamu saya sepulang dari rumah saya malemnya langsung sms. "Bu, maaf, sepertinya ibu perlu pembantu. Rumahnya berantakan sekali. Ingat kebersihan sebagian dari iman". Doeeeeng, sungguh terlalu. :p. Padahal itu rumah habis dipake begadang sampe pagi ngelarin peer kerjaan kantor. Ketambahan hamburan maenan anak. Habis itu langsung instropeksi dan mulai pilih2 tamu. :D

Nurin Ainistikmalia said...

Ahahai. Saya cuek, dan lalu, tamu saya sepulang dari rumah saya malemnya langsung sms. "Bu, maaf, sepertinya ibu perlu pembantu. Rumahnya berantakan sekali. Ingat kebersihan sebagian dari iman". Doeeeeng, sungguh terlalu. :p. Padahal itu rumah habis dipake begadang sampe pagi ngelarin peer kerjaan kantor. Ketambahan hamburan maenan anak. Habis itu langsung instropeksi dan mulai pilih2 tamu. :D

Nunu Halimi said...

Wkwkwkwkkwk..sepakat banget ini, kalau masih punya anak kecil rumah wajar berantakan, itu pertanda ada anak sehat dalam rumah...kalau lagi sakit kan nggak bisa berantakkin. Keywordnya memang bersyukur.

Dewi Ratih Purnama said...

Hehehe, suka tulisannya..setuju semua..kalo aku masih fifty2 mak :D klo berantakan level sedang ga bilang maap, normallah brantakan bocil main.klo level gawat pake maap deh, basa basi demi reputasi >.<

Memez said...

Aih hebat banget mak, tiga anak tanpa bantuan pengasuh. Kalau aku pun ingin rumahnya ada yang mberantakin :)

eh salam kenal ya...

Noer Ima Kaltsum said...

Sebisa mungkin bersih dan rapi meski bertahan sebentar saja. Dan saya juga seperti itu. Ketika si kecil sekolah dan saya membereskan mainannya ketika dia pulang bilang maaaa rapi banget. Itu tak bertahan lama, setelah itu awut2an lagi #Tugas emak. Soal tamu, yang penting ruang tamu tidak berantakan aja pakai jurus ciattt sebatas pandangan tamu.

Ratna Pras said...

Aku pernah ditolak mau main ke rumah temen, karena rumahnya berantakan, dan pilih bertemu di mall jadinya.

Obat Herbal Jelly Gamat Gold G said...

izin nyimak

Ruli retno said...

Salam kenal mba evylia.. whuaa seru bgt pny byk kucing ya.. biarin deh berantakan yg ptg kucingnya pd happy dan terawat ya

Ruli Retno Mawarni said...

Berantakan itu istimewa loh.. hehehe

Ruli Retno Mawarni said...

Hehehe ini self reminder buat sy jg kok mba

Aireni Biroe said...

Hihi, saya belum punya anak, Mbak, tapi bisa merasakan bagaimana berantakannya isi rumah kalau ponakan sedang berkunjung. Sekali-kali pernah juga diajak beresin mainannya bareng-bareng :D

Linda Leenk said...

untuk ruang tamu biasanya rapi sih, bagian yg ga rapi sembunyiin :))

Levina Mandalagiri said...

waduw..saya sering juga tuh bilang kayak gitu. Sorry ya rumahnya berantakan. Haha. Tapi memang kadang harus hati hati kalau bilang alasannya anak-anak ya Mbak...Saya pernah juga, tapi beda bahasan. Jadi feeling ngga enak banget.

Meriska Putri W said...

Aku mah bukan minta maaf rumah berantakan lagi, tapi maaf rumah kosongan, belum punya kursi, haha

Emang bener sih, ngapain juga minta maaf rumah2 sendiri, tapi ya tau sendiri orang Indo demen ngerumpi,, soal rumah berantakan aja bisa jadi highlight sekompleks.. jadi ya udah buru2 minta maaf mohon permaklumannya dg harapan gak dijadiin bahan rumpian.. tapi kadang tetep aja sih diomongin, haha

Alwi Harianto said...

hahahaha benar, cuek aja. toh ini istana kita sendiri..ya kan mbak?hehehe

Helena said...

Kalo saya tamunya di teras aja. Hahah...
Ya kalo ada toddler pagi-pagi bisa ngepel sampai 3x sekalian emaknya olahraga

Heni Puspita said...

Saya si maklum klo bertamu & rumah teman berantakan karena mainan sana-sini. Rumah saya juga begitu sih hi hi. Kalau ada rezeki si maunya punya ruang khusus untuk main anak semntara si bocah masih tidur sama Mama Papanya. Mberesin mainan memang suka bikin hayati lelah. Jadi saya ajak anak untuk bantuin, at least kalau mau pergi minimal taruh dulu semua mainannya di kotak.