Sunday, 12 June 2016

Tips jika anak ingin membatalkan puasa (mini giveaway)

Assalamualaikum...
   Apakah anak anda sedang belajar puasa? Tentunya ini masa-masa sulit baginya ya. Dan pasti ada banyak hal yang membuatnya ingin membatalkan puasa. Dari yang benar-benar lapar hingga ke yang sekedar ingin batal saja karena mau jajan dsb. Lalu bagaimana usaha kita supaya jangan batal puasa, apalagi kalau bedug magrib sebentar lagi, kan sayang sekali. 
    Oke semua tau jika anak-anak memang belum wajib berpuasa, tapi kita mulai mengajarinya sejak dini, setidaknya jika belum biasa puasa maka ia bisa tau apa itu puasa, buat apa, dan menghormati orang yang puasa.

Pixabay
    
   Anak kecil selalu penasaran ingin mencoba, maka manfaatkan momen tsb untuk membuatnya puasa. Sudah lazim kita memulainya dengan puasa beberapa jam atau setengah hari ya. 


Nah jika anak anda mulai tidak tahan puasa, saya punya beberapa tips agar anak bisa membatalkan niatnya berbuka yang sukses saya terapkan pada anak saya Qorira. 

1. Ajak anak tidur siang.
Anak saya masih terbiasa tidur siang, tentu saja tidur siangnya dengan iming-iming di kasi cerita sebelum tidur dengan cerita nabi atau sahabat-sahabat nabi. Atau di bilang dengan tidur siang rasa lapar akan hilang.

2. Ajak anak bermain
Tentu saja permainan yang tidak menguras energi seperti misalnya main ular tangga, scrable, membuat kerajinan tangan, mewarnai dsb.

3. Ajak anak berkegiatan
Untuk anak perempuan bisa di ajak memasak, menyiapkan takjil, atau jika itu makin membuatnya lapar saya biasa mengajak qorira mengaji atau menghafal surah. Sehari 1 ayat. Atau jika masih kurang seru, bisa mengajaknya nonton tv bersama atau jalan-jalan ngabuburit.

4. Memberi motivasi
Berikan cerita plus minus yang di dapat jika membatalkan puasa. Plus nya tentu saja hanya mendapat makanan. Minusnya ga dapat pahala, puasanya bolong, gak jadi dapat hadiah lebaran (meski sebenarnya tetap dapat baju baru, hehehe) dan kalimat motivasi lainnya. Bisa di ceritakan kesuksesan kakak nya atau sepupu-sepupunya yang berhasil puasa.

5. (Masih) memberikan reward
Sama ketika mengajak puasa, maka ketika sikecil bisa mempertahankan puasa maka janjikanlah reward. Misalnya takjil dan makanan kesukaannya, atau berbuka di mesjid yang ia sukai karena bertemu teman-temannya.

6. Buat suasana nyaman untuk badannya
Bila ia ingin batal karena haus, karena cuaca sangat panas, maka nyalakan AC atau kipas angin dengan maksimal. Untuk mengurangi rasa hausnya. Jika mungkin karena listrik mati, maka anda harus kerja keras mengipasinya tentunya demi mempertahankan puasanya.

7. Pelukan dan belaian
Percaya gak percaya cara ini maknyus banget buat meluluhkan hati anak yang bersikeras ingin batal puasa. Mungkin hati anak belum terlalu perduli dengan apa itu pahala atau surga neraka. Yang ia tau hanya nafsu ingin makan. Maka pelukan dan belaian serta kata-kata manis dengan rayuan akan membuatnya luluh dan mau bertahan puasa. Gunakan jurus terjitu anda sebagai orang tua. Hehehe

Nah.. Itu sih 7 cara terbaik saya jika anak saya mulai ribet dan ribut ingin buka puasa. Padahal kadang magribnya tinggal 2-3 jam lagi.

Oia, ada yang punya tips lain ? Saya mau bikin giveaway kecil-kecilan nih. Saya punya 2 buku untuk giveawaynya.

Caranya mudah, berikan tips lain untuk mempertahankan anak untuk tetap puasa jika ingin batal karena lapar/haus, padahal kita tau dia masih kuat puasa. Tentunya selain cara yang saya share di atas. Cukup tulis di kolom komen saja ya...
- syarat pelengkapnya cukup follow blog ini dan G+ saya saja di halaman blog ini. 
- pemenangnya saya sendiri yang menilai berdasarkan tips yang menurut saya paling jitu dan mudah di terapkan ke anak-anak.
- pemenangnya harus pake alamat  kirim Indonesia ya..

Mudah kan..
Tipsnya saya tunggu sampe 30 juni yah.. InsyaAllah di umumkan di post ini juga. Di update kurang lebih 5 hari setelah tanggal tsb. Konfirmasi pemenang giveaway di tunggu 3 hari sesudah pengumuman ya..

Giveaway

Buku giveawaynya ada 2 jadi untuk 2 pemenang ya.. Oia, ini bukan buku baru sih alias sudah saya buka segelnya untuk saya baca. Tapi InsyaAllah masih mulus dan bagus. Karena itu saya memberikannya gratis saja.

========================

Update untuk giveaway...
Sebelumnya ijinkan saya mengucapkan mohon maaf lahir dan batin ya. Happy idul fitri 1437 H. Semoga Allah menerima amal ibadah kita semua..
Mohon maaf untuk keterlambatan pengumumannya..

Dari beberapa peserta yang ikut sebenernya tipsnya semua bagus dan bisa di terapkan. Sampai Saya cukup lama juga mikir menentukan karena bukunya cuma ada 2. Akhirnya saya memutuskan untuk memberikan bukunya kepada
1. Buku Mendidik anak tanpa kekerasan, untuk mba ika hardiyan.
2. Buku grapho parenting, untuk mba shofi aka Hafidzah Cumlaude

Silakan inbox alamat pengiriman ke fb saya ya Ruli Retno Mawarni. Saya tunggu kurang lebih 5 hari dari sekarang. Biar cepet di kirim.

Terimakasih banyak yang uda partisipasi, tipsnya insya Allah bermanfaat banget buat membantu para ortu melatih anak-anak puasa. mohon maaf atas kekurangan dalam mini giveaway ini. InsyaAllah nanti saya bikin mini giveaway lagi ya..


40 comments:

Farichatul Jannah said...

yups aku juga membuktikan tips itu semua jitu buat memperulur waktu biar anak gak batal puasa heheh

@zataligouw said...

Kebetulan dua anakku udah puasa penuh dan yang balita masih ikut2an aja. Makasih ya tipsnya...

Diah Kusumastuti said...

Wah... saya malah butuh tips-tipsnya, Mbak Ruli. Soalnya anak saya (6 th) masih belum bisa full sehari puasanya. Jam 10 pagi pasti udah buka, hehe...

Makasih yaa tipsnya *gak jadi ikutan GA-nya* :D
Eh padahal mupeng banget lho sama 2 bukunya :)

Hafidzah Cumlaude said...

Umm, kalo dari pengalamaannn, apa yaa? Oh, it happened to my younger brother. Adik saya ini masih kelas 1 SD, Bunda. Kalo dia atau haus, biasanya saya kasi hape. Bukan main game, karena sengaja saya nggak mengisntalnya. Takut ketagihan. Tapi bisa main game di hape bisa jadi tips juga untuk mengalihkan perhatian anak yang sedang belajar puasa.

Salah satu kegiatan kesukaannya adalah mengedit-edit foto. Satu foto bisa dieditnya hingga berjam-jam. Cukuplah untuk membuatnya lupa akan rasa lapar.

Intinya, berikan si anak kegiatan yang paling disukainya.

Atau adventure juga boleh tuh. Seperti jalan-jalan menuju kebun memetik buah-buahan. Sambil disemangati dengan kata-kata petualangan selama perjalanan. Seperti kisah Amelia (Tere Liye) yang jalan-jalan ke hutan bersama pamannya.

Dulu waktu saya masih kecil suka diajak ke sawah mencari ulat di dedaunan tembakau. Ulat hijau yang imut :D Setelah itu diberi uang. Kegiatan ini bisa sambil menambah pengetahuan pada si anak tentang kerja keras. Lumayan, buat nambah pesangon lebaran.

Nah, mendekati lebaran biasanya banyak orderan. Entah itu baju atau kue. Mengajak anak-anak bergabung itu ide tepat. Malah, pengalaman mereka ikut bereksplorasi. Membuatnya dengan kreasi mereka.

Kalu adik saya yang kelas 3 SD kegiatan yang paling disukainya; belajar berenang di sungai. Ini terjadi beberapa hari lalu. Ia bersemangat sekali saat menceritakannya di rumah. Tapi pastikan tak sampai menelan air sungai. Dan diajari orang sudah ahli. Karena kalau sampai kena arus bisa bahaya.

Nah, itu saja mungkin yaa. Depend on my experience :)

Leyla Hana Menulis said...

Aku gak punya tiipss. Justru aku mau tau tipsnya :D

Ika Hardiyan Aksari said...

Pengalaman waktu kecil kalau pas saya pengen buka karena rasa haus, ibu selalu menyarankan utk wudhu atau mandi. Tapi nggak boleh mangap2 sambil nelen air ya, Mbak. Hihihi. Tapi emang bener sih, rasanya di badan malah segar kembali kemudian jadi ngantuk. Tidur deh. Lupa sama haus.

Meriska Putri W said...

Sediain buku bacaan atau film kesukaannya kali ya.. heheh, anak anak di kompleks perumahanku kalau abis ashar ngaji di mushala, terus kita ibu2 kompleks ganti2an nyiapin takjil.. takjilnya pun bukan yg asal takjil, pokoknya yg sekiranya anak suka.. jadi mereka semangat puasanya karena banyak temennya.. semangat juga ke mesjidnya..

Arina Mabruroh said...

tips nya keren Mba rUli.. !

mau ih ikut GAnya.. tapi inget2 dulu ah, dulu pas adikku masih kecil ngapain aja ya biar dia bisa puasa? *hm...

Ophi Ziadah said...

Nah tipsnya udah dibrong semua sm mba ruli tuh..
Tapi aku mau coba nambahin 1 nih. Baru inget tadi hahaha...
Biasanya aku aja mereka ngabuburit. Keliling komplek atau keluar komplek cari tajil buat bukaan... Trus mampir di lapangan atau di taman yg banyak anak dan rame yg main. Nah mrk lupa tuh minta buka.

Eva Arlini said...

saya belum punya anak jadi nggak kepikiran buat cari cara mempertahankan puasa anak :)

Ririe Khayan said...

Pengalaman awal puasa, kalau siang cuci muka berkali2. Sampai simbokku bilang srh bawa air saja kemana2. Hehehe......

Utk tambahan tipsnya, saya ikutan nyimak dulu

fanny fristhika nila said...

hihihi, dulu pas aku kecil, ortu srgnya ngejanjiin reward uang kalo kita berhasil full puasa sebulan. trs mama dulu sering bgt ngasih kita madu mbak saat sahur.. katanya itu bisa mengurangi laper dan haus.. nthlah, apa krn sugesti ato gmn, sampe skrpun aku masih mengkonsumsi madu ato sari kurma tiap sahur..dan kyknya memang bikin lbh bertenaga dan ga gampang haus sih..

Nchie Hanie said...

inget dulu pertama ngajarin puasa, kalo dah rewelsuka di ajak tidur, dengan alasan kalo lagi puasa tidur itu dapet pahala hahah..

Makasih Mbaa tipsnya yaa

Inda Chakim said...

pengalaman aku wktu kecil dulu nih mbk, kalau ibuk tau aku mulai laper yang ditandai dengan seringnya aku berkunjung ke dapur buat nengokin ibuk masak, pasti ibuk langsung bilang gini : "dipakek buat tadarus aja, nanti lapernya ilang". namanya anak kecil, percaya aja sm yg dibilangin org tua. jd ya abis dikasih saran begitu sama ibuk, aku langsung wudhu deh. trs ngaji. memang sih jadi nggak berasa laper. karena rasa yg paling dominan adalah rasa ngantuk. lama kelamaan aku molor deh. hahaha.

btw tipsnyaboyi nih mbk, bookmark ah, buatbsi ken nanti kalau udh beljar puasa. tengkiu yak

Liswanti Pertiwi said...

Saya sendiri mengajarkan anak berpuasa perlahan demi perlahan mba, soalnya masih 5 tahun. Tapi, tips di atas pernah saya lakukan sama adik, dari ngajak bermain hingga tidur siang.

Ira Guslina said...

mba ruli anak2ku masih bayi jadi belum puasa. tapi mulai sekarang udah dibiasakan ikut buka mudah2an terbiasa dengan aura puasa. kalau sahur tergantu kalau dia bangun aja. tapi nanti kalau udah agak gedean aku praktekin típ mba ruli. hihi.. semoga anak2ku nanti juga rajin puasa...

Ruli Retno Mawarni said...

Alhamdulillah

Ruli retno said...

Makasih uda mampir mba zata

Ruli Retno Mawarni said...

Makasih uda mampir mba diah.. Sunjauh*

Ruli Retno Mawarni said...

Peserta pertama.. Wahh tips nya banyak nih mba shofi

Ruli Retno Mawarni said...

Hehehe.. Semoga bermanfaat ya mba

Ruli Retno Mawarni said...

Peserta ke-2

Ruli Retno Mawarni said...

Peserta ke-3 makasih uda ikut mba mer..

Ruli Retno Mawarni said...

Yuk donk di inget2 lagi.. Trs lgsg ikutan ya mba

Ruli Retno Mawarni said...

Peserta ke-4 makasih mba ophi

Ruli Retno Mawarni said...

Pengalaman sm adik atau ponakan atau tetangga juga boleh. Hihihi

Ruli Retno Mawarni said...

Monggo di tunggu mba..

Ruli Retno Mawarni said...

Peserta ke-5 mengkonsumsi madu/sarikurma ya..

Ruli Retno Mawarni said...

Bobo nya pulas pake banget ya mba

Ruli Retno Mawarni said...

Ini sama ky tips sy yg ke 3 ya. Ternyata memang maknyus di terapkan ke byk anak ya.. MasyaAllah ngaji memang keren

Ruli Retno Mawarni said...

Alhamdulillah...

Ruli Retno Mawarni said...

Wahhh keren..di mulai sejak bayi ya... Semangat mba ira

Obat Tradisional Keputihan said...

terimakasih tipsnya

Eri Udiyawati said...

ini bisa diterapkan untuk adikku yang masih kecil. suka ngeluh kalau jam 2 siang...

Gustyanita Pratiwi said...

Wah asyik ni ada trik triknya
Biasanya klo dikasi reward anak bakal semangat ya

Meriska Putri W said...

You're welcome.. sukses GA.nya

Effendi Nurdiaman said...

Memberikan Reward tuh bener banget karena dengan menjanjikan sesuatu pada saat buka puasa nanti menjadikan anak lebih semangat. apalagi yang di janjikannya itu kembang api atau petasan :D

Lusi said...

Paling nggak tega kalau sudah lihat wajah memelasnya heheee

April Hamsa said...

Tipsnya bagus Mbak. Bisa dipraktekkan kalau ngajarin anak2ku puasa kelak. TFS ya :)

hukumPuasa said...

terima kasih infonya