Monday, 14 December 2015

Aku memilihmu karena

Assalamu'alaikum...

Orang bilang tidak butuh alasan untuk mencintai. Juga pernyataan Menikah yang penting cinta, dan siap menikah dengan ketentuan mapan cukup umur dll. Tapi di sadari atau tidak nyatanya ada alasan lain di balik keputusan kita menikah yang mungkin bagi orang lain sepele tapi itu penting bagi rumah tangga kita. Ada yang ngerasa gitu gak sih ?  
      Tiba-tiba lagi pengen cerita aja yang agak personal, jarang banget padahal saya nulis yang personal. Berhubung bulan desember menurut saya bulan cinta. Ya dimana orang tua saya menikah, saya pun menikah desember, dan hari ibu pun ada di desember. Bagi saya desember itu special.

Edisi romantis 6th wedding anniv..

     Yap.. kembali ke topik, setelah sekian tahun saya baru menyadari bahwa ada alasan saya untuk mau menerima lamaran suami waktu 6 tahun lalu, saya punya alasan sepele yang masuk pemikiran saya. Yang pada akhirnya memang jadi penting dan berefek besar dalam rumah tangga kami. Alasan tersebut adalah karena suami saya "Sehat".
     What ?? Emang kalo gak sehat saya gak mau nerima ? Ya engga juga sih. Yaitu tadi memang sehat terkesan bukan perkara utama, toh banyak pasangan yang tetap menikah meski tau pasangan di vonis tidak berumur panjang sekalipun. Bukan.. bukan disitu fokusnya. Bukan pilih-pilih fisik dan bukan cinta karena fisik. 
   Yang jelas, karena memang berkali-kali solat istikharah saya sudah makin yakin menerima lamarannya meski tanpa pacaran. Sehat itu semacam point plus saja yang saya anggap menambah keyakinan saya. Bagi orang lain mungkin biasa saja. Tapi bagi saya akhirnya ini jadi penting. 
     Ini tulisan bukan keluhan, hanya cerita yang mungkin ga penting buat yang baca hehehe.. saya sejak bayi banget sudah memiliki penyakit paru-paru dimana paru-paru saya punya flek, saya gak tahan dingin, asma dan harus bolak balik dokter anak sejak bayi hingga anak. 
    Saya menjadi anak-anak yang ringkih dan lemah fisik tidak bisa sehat aktif seperti anak TK pada umumnya, kata ibu saya, kalo jalan biasa aja saya gampang kesandung sama kaki sendiri saking lemahnya fisik saya yang bikin tubuh mungkin kurang seimbang (diagnosa ibu, hehehe). Ini lebay ga sih... :p
    Bahkan anehnya kata ibu saya rutin jatuh setiap hari jumat ketika saya masih TK di jogja. Barulah Keadaan fisik saya membaik sejak saya bisa berenang ketika SD saya sudah di kalimantan. Tidak pernah lagi asma kumat. Saya bahkan bisa sering kemping pramuka. Dan sudah bisa jadi anak aktif pada umumnya. 
    Begitu SMA saya mengalami kecelakaan saya mengalami gegar otak ringan yang membuat saya punya vertigo. Saya kepanasan langsung vertigo, stres dikit vertigo, kehabisan duit vertigo *eh (ini jelas lebay.. wkwkwk)  Di tambah lagi pola hidup anak kost membuat maag pun menambah deret ringkihnya saya. Meski begitu alhamdulillah masa remaja saya happy aja tuh. Mungkin karena sudah biasa sakit saya jadi kebal dan menganggap biasa
    Ketika mulai bekerja menjadi supervisor sebuah laboratorium batubara, meski saya bukan analist tapi saya berada di ruangan yang penuh debu batubara seukurang nano partikel. Saya yang sudah tidak pernah berenang jadi asma lagi. Kegiatan di lapangan bikin saya jadi sering vertigo lagi. Udah ah ya nulis sakitnya. Karena saya sendiri uda kebal sama namanya obat, infus dll.. hehehe..
     Percaya atau tidak waktu itu saya masuk RS karena kena asma. Orang tua saya yang tinggal beda kota meminta tolong suami saya untuk gantian nungguin saya di RS ketika weekend. Saat itu suami yang memang sudah menunggu moment yang pas untuk bilang ingin melamar saya seperti menemukan timing yang paling tepat.
    Setelah sebelumnya dia melamar saya yang masih pake selang infus (romantis ga sih.. ciyeee) dan saya hanya menjawab "kalo memang serius temui orang tuaku" jawaban itu enteng dan merasa remeh ah paling juga ntar-ntar dulu nemuin orang tuaku. Secara waktu itu saya habis patah hati dan belum move on total. Tapi ortu dengan terpaksa minta tolong tungguin di RS karena sodara-sodara lain juga pas gak bisa nginepin.
     Saat itu di sebuah depot bakso depan RS, suami bilang ke kedua orang tua saya, bahwa dia merasa tidak nyaman menunggui saya di RS menginap dalam keadaan bukan muhrim. Karena itu dia minta ijin untuk melamar saya. Kurang lebih begitu menurut cerita suami. Ibu saya katanya sampe keseleg bakso dan langsung minum. Ya bagaimana tidak, saya baru kerja 4 bulan asma sudah kumat, lelaki yang baru saya kenalin sebagai orang yang pedekate sama saya langsung mau melamar. Mungkin pikiran ortu saya, siapa elo baru kenal uda mau ngelamar anak saya yang baru juga lulus kuliah beberapa bulan dan masih newbie di kantor. 
     Ahahaha.. ya begitulah awalnya, tidak mengiyakan tapi setelah saya sehat suami langsung gencar. Membawa ortunya menemui ortu saya. Saya di kenalin semua keluarganya. Dan kami akhirnya menikah setelah proses lamaran, hantaran dll 6 bulan setelah saya keluar RS itu. Cepet ya..
    Singkat cerita. Ternyata alasan saya memilih suami karena dia sehat itu lambat laut membuahkan hasil yang berefek penting. Dia bukan perokok, itu penting banget untuk saya yang sakit asma. Dan penting juga untuk kesehatan anak-anak saya. Dia yang suka fitness dan berotot ternyata bisa dengan mudahnya gendong-gendong saya ketika saya beberapa kali masuk RS setelah menikah.
     Dia yang sehat juga tanpa ragu merawat saya ketika saya pernah mengalami herpes yang jelas gampang banget nular nyatanya imunnya kuat dan sama sekali gak ketularan. Bahkan ketika sudah memiliki 2 orang anak ketika saya sakit dia bisa merawat saya sambil menjaga 2 orang balita ini tanpa sakit. Meski sesudah saya sembuh dia butuh pijet juga.. ahahaha..
    Suami saya pecinta olahraga sejak kecil, pemenang berbagai kejuaraan taekwondo, nyambi kerja juga jadi wasit pertandingan bola semasa kuliah di malang, suka main futsal, badminton juga fitness. Bagi dia, olahraga itu dunianya. Gak kaya saya yang buat jogging aja saya males setengah mati.
      Dalam pikiran saya waktu itu kalo nanti saya sakit, dia akan sehat, akan ada yang bisa bantu jaga anak-anak dan semua akan baik-baik saja meski saya sakit. wkwkwk.. mikirnya uda kesana aja padahal belom nikah. Katanya bukan tentang fisik tapi ujung-ujungnya saya sebut soal fisik juga. Huft.. maaf "_"v
    Suami saya manusia biasa. Bisa sakit juga. Tapi sakitnya masih umum sih, batuk, pilek, kecapean, kadang radang tenggorokan, amandel bengkak, kolesterol naik, Tapi ya jarang banget juga. Dan alhamdulillah sakitnya pas saya sehat. Jadi giliran saya merawat.
  Nahhh.. udah deh ceritanya..jadi maksudnya di 6th wedding anniversary cuma mau bilang terimakasih. 

Terimakasih karena selalu sehat.. 
jaga kesehatan. Kita saling menjaga
Aku pun akan selalu berusaha sehat untukmu, untuk kita sekeluarga..
Semoga kita berdua selalu sehat
Untuk bisa terus menikmati hidup hingga kita menua bersama
Sehatlah bukan untukku, tapi untukmu sendiri
Dan untuk anak cucu kita..
Melihat anak cucu kita yang juga sehat
Aamiin insyaAllah..
Karena sehat itu anugerah tak ternilai
Sehat.. sehat..

Doa lainnya donk untuk pernikahan..!! ahh gak usahlah doa lain di publish. Doa yang tidak pernah putus setiap hari Cukup Allah yang tau..hehehe.. (kok jadi sombong.. *plak) 

Dulu saya pernah mendengar suami saya berucap dia ingin menikahi saya antara lain karena saya orang jawa yang notabene satu budaya dengan dia. Hihihihi itu penting ga sih. Penting juga karena jenis masakan yang biasa kami makan sehari-hari sama seleranya eh ga tau juga ding kenapa suami punya alasan gitu..hahaha.. *apasih

  Pernah denger dari seorang temen yang dapet suami orang sunda cakep. Dia mau menerima lamaran dari suaminya karena ada poin plus calon suaminya ganteng. What? Fisik banget deh. Tapi dia bilang, ganteng itu akan mempengaruhi moodnya sepanjang hari. Kalau bangun pagi dia liat suami yang gak cakep dia akan badmood sepanjang hari. Ini nyata, bagi kita sepele tapi bagi mereka itu penting untuk rumah tangga. Kalo di pikir-pikir ya bener juga. Suami cakep mungkin bagusin mood. Ah entahlah.. nyatanya rumah tangga temen saya akur-akur banget sampe sekarang.
    Kalian sendiri bagaimana? Selain syarat-syarat utama menikah yang "umum" adakah hal lain yang membuat kalian jadi mau menerima lamaran ataupun melamar ? Let me know..

26 comments:

Obat Radang Usus said...

mencintai seseorang memang tidak perlu alasan yah mba :)

Mimi Affandi said...
This comment has been removed by the author.
Mimi Affandi said...

Kalo menurut saya mencintai tanpa alasan itu nonsense banget. Setidaknya pasti kita akan melirik agama, fisik, dan kemapanan juga, hehehe.

Irawati Hamid said...

happy wedding mak :)
semoga langgeng terus, bahagia, sehat dan selalu bersama hingga maut memisahkan,amin..

Ophi Ziadah said...

Selamat anniversary mak.
Mabruuuk...

Pengobatan Kanker Serviks said...

semoga langgeng terus mbak dan selalu di berikan kesehatan

Ruli Retno Mawarni said...

Mau tidak mau itu jadi pertimbangan ya mba.. terutama soal agama itu ya

Ruli Retno Mawarni said...

Aamiin.. doa yg sama buat mba

Ruli Retno Mawarni said...

Tengkiu mba ophiiiiii

Inda Chakim said...

wah udh 6thn aja, happy wedding ya mbak, langgeng trs, amiinn
:)

Ruli Retno Mawarni said...

Aamiin Allahuma aamiin

Ruli Retno Mawarni said...

Aamiin Ya Rabb... you too.. ;)

angkisland said...

walaykumussalam mbak.... waha semoga terus diberkahi ya mbak... tumbuh anak" sholeh yg kuat yang siap jaga ibu dan bapaknya kelak aamiin.... semoga berkumpul sampai akhirat dalam kebahagian Allah mbak aamiin.... wah kapan yah saya bisa gentelmen kayakn masnya datangi bapaknya wkwkwkm

gusti rean said...

Himungnya yett bowo membaca, kembang kempis hidung sidin, apalagi di bagian "berotot"hahaha

Dwi Jatmiko Wati said...

Uhuk... Speachless. Bln pernah ngelamar atau dilamar mbak *eh curcol*

Nunu Halimi said...

Saya yakin masnya mau nikahi Ruli,karena bakal jadi ibu yg pintar untuk anak-anaknya (sudahterbukti),itu mungkin yg di sebut jodoh,semua yg terjadi pasti ada alasannya..termasuk cinta #sotoiyak

Sie-thi Nurjanah said...

Happy anniv. Wedding mba Ruli
Deuuhhh..romantis bgt, setia merawat ketika pasangan dlm keadaan apapun

Ruli Retno Mawarni said...

Makasih mba siti.. muach..muach.. doain kami sehat2 trs ya

Ruli Retno Mawarni said...

Hahaha alhamdulillah.. ya mudah2an krn itu ya mom nunu sayang.. u know me so well lah ya.. jodoh memang misterius ya

Ruli Retno Mawarni said...

*kodekeras utk para ikhwan soleh.. mariii

Ruli Retno Mawarni said...

Hahaha maokkk jua pian nih.. mehulut-hulut yettt..

Ruli Retno Mawarni said...

Aamiin Allahuma aamiin..
Segera donkkkk jodoh harus bertamu... yuk yuk..

Siti Mawaddah said...

Bagian ini "Setelah sebelumnya dia melamar saya yang masih pake selang infus (romantis ga sih.. ciyeee) dan saya hanya menjawab "kalo memang serius temui orang tuaku" jawaban itu enteng dan merasa remeh ah paling juga ntar-ntar dulu nemuin orang tuaku. "

mirip mbak.. cuman kalau suami aku waktu itu lamarnya lewat YM :P
terus gak nyangka beneran dia ke rumah...
kebetulah juga aku baru patah hati beberapa bulan lalu hahaha

suria riza said...

happily ever after ya :*

Ruli Retno Mawarni said...

Aamiin... maacih mba echa

Ruli Retno Mawarni said...

Ahahaha toss dulu lah kita