Thursday, 17 December 2015

13 kesalahan persepsi umum tentang konsumsi halal

Assalamualaikum...
    Memasuki tahun ke-3 saya bergabung di komunitas Halal Corner, bukan berarti saya sudah paham segala hal tentang halal. Bukan pula hidup saya perfect 1000% paling halal. Tapi saya mau share sedikit beberapa kesalahan persepsi orang tentang konsumsi halal yang saya temui 3 tahun terakhir selama bergabung di komunitas ini. 

  1.  Slogan halal = sertifikat halal MUI. Memang logo halal adalah tanda utama produk seudah ber'SH padahal tuh ya.. semua orang bisa nulis slogan begini. Dan sekarang banyak pihak oknum nakal mencatut logo halal MUI sepihak. Contoh oknum yang mencatut halal sepihak baca disini ya. Yang benar adalah jika mereka yang berslogan tsb menuliskan no SHnya dan SH nya masih berlaku. Tapi kembali lagi, apabila mereka membohongi customer dengan logo halal Palsu maka bila punya bukti customer bisa melaporkan ke MUI. Apabila kita memutuskan untuk percaya saja maka itu akan jadi urusan penjual ke Allah SWT saja.
  2. Produk babi = daging dan olahannya. Banyak masyarakat hanya tau yang di haramkan hanya babinya saja. Padahal yang benar adalah babi banyak sekali produknya selain daging. Yakni dari tulangnya bisa jadi piring keramik, bulunya bisa jadi kuas dan sikat gigi, enzimnya bisa untuk penyedap rasa. Dll.. sila googling babi dan produk turunannya. 
  3. No Babi = HALAL. beberapa kuliner ketika saya tanya sertifikat halal mengatakan belum Halal MUI tapi mereka menjamin semua halal karena tidak ada babi. Yang benar adalah, halal makanan tidak selalu tentang babi. Tapi juga tentang produk turunan babi seperti emulsifier, gelatin, penyedap rasa, dll. Juga selain babi misalnya arak, angciu, alkohol, rhum, dll.
  4. Yang jual berjilbab = halal. Memang bisa jadi. Tapi tetap waspada. Karena saya sendiri pernah ke toko roti yang pake rhum semua pegawai wanitanya berjilbab karena kurangnya pengetahuan soal bahan halal. Pernah juga saya ke resto seafood ownernya berjilbab tapi bumbunya pake angciu. Yang benar adalah, tetap harus teliti. Karena bukan salah pegawai berjilbab juga kalo ownernya ga teliti pada bahan halal. 
  5. BPOM = halal MUI. Yang benar adalah, jika memiliki sertifikat halal MUI jelas ia memiliki ijin BPOM karena sebagai syarat pengajuan SH. Tapi bila ia memiliki no BPOM belum tentu ia lolos Sertifikat Halal. 
  6. sertifikat halal MUI mahal. Yang benar adalah tergantung rumitnya proses yang di audit. Pegawai MUI pun butuh biaya dan tenaga untuk audit dan biayanya masih berupa tarif jasa saja. Bukan tarif komersil. Itupun berlaku 2 tahun. Padahal sertifikat halal menjadi alat jual paling HOT yang cash backnya bakal lebih besar dari modalnya. Dont worry.
  7. Memiliki SH = Halal selamanya. Padahal yang benar itu sertifikat halal hanya berlaku 2 tahun. Ada kok kuliner-kuliner yang dulunya halal lalu tidak memperpanjang SH lalu jadi tidak bersertifikat halal lagi. Apalagi bila ada penambahan bahan dan menu. Ada juga yang mengajukan perpanjangan SH namun tidak lolos. Jadi tetap teliti cek masa berlaku SH baik untuk customer maupun pedagang.
  8. Memiliki SH = semua aman. Padahal yang benar bisa saja dalam suatu kuliner belum semua produknya lulus uji halal. Beberapa resto mengaku halal padahal baru saus dan sambalnya yang lolos uji halal. Teliti sebelum membeli. Biasanya suatu perusahaan memiliki list produk mereka yang sudah lolos uji halal yang mana saja. 
  9. Bahan herbal/tumbuhan = halal. Padahal yang benar belum tentu. Untuk membuat bahan-bahan herbal di alam menjadi makanan atau kosmetik perlu proses. Halal tidak cuma bahan melainkan proses juga distribusi. Tetap lebih baik pilih produk herbal yang sudah bersertifikat halal lebih aman. 
  10. Zero alkohol = halal. Padahal yang benar adalah para ulama sepakat minuman alkohol meski ada versi zero alkohol tetap di haramkan karena wujud dan namanya menyerupai yang haram. Contoh bir zero alkohol.
  11. Pegawai ikut training halal = produk halal. Ini kesalahan persepsi yang fatal. Ada sebuah kosmetik yang ngaku-ngaku produknya halal hanya karena konsultan-konsultannya ikut training halal dan mengerti halal. Ga ada hubungannya. Halal produk adalah dari bahan, proses, distribusi. 
  12. Sekali haram = 1 dosa biasa. Nah ini yang banyak salah paham. Padahal yang benar itu 1 suapan haram saja efeknya bejibun, yang jelas wali kita (suami/bapak) juga menanggung dosanya, doa tidak di ijabah, ibadah tidak di terima, di tutup hatinya dari yang halal. Di jauhkan dari yang halal juga. Dan Allah akan mempersulit hidup kita. Serem banget kan ya... 
  13. Syubhat = boleh. Padahal yang benar, syubhat artinya belum jelas. Dan sudah di anjurkan dalam islam, jika ragu maka tinggalkan saja. Apalagi bila ada 2 jenis hal yang satu halal satu syubhat. Maka pilih yang halal saja ya. 
Ternyata efek haram tidak sepele ya.. 

Ini adalah rangkuman beberapa kesalahan persepsi masyarakat tentang konsumsi halal yang umum-umum saya temui. Padahal halal itu ga sesepele itu tapi juga gak ribet-ribet banget. Ya kalo ragu tinggalkan. Itu aja sih kuncinya. Takutlah sama Allah saja. Tidak perlu takut gengsi di bilang kuper ga mau nyoba. Atau di bilang kudet. Hehehe life is a choice bung... *sokEnglish
     Saya masih harus banyak belajar tentang halal, tapi ijinkan saya berbagi yang sedikit saya tau ini semoga bisa bermanfaat. Semoga saya tidak di anggap sok tau atau sok alim karena semua berproses. Semoga kita lebih tegas dalam memilih yang halal, lebih teliti lebih tepatnya. Karena yang halal itu bukan cuma untuk muslim. Halalan thoyyiban itu baik untuk kesehatan, jadi baik untuk siapa saja termasuk non muslim juga.
    Oh ya, yang ingin update info halal sila klik bergabung di group halal corner di FB. Atau follow twitter @halalcorner untuk yang domisili di Kalsel bisa follow twitter @HCbanjarmasin ada saya disitu sebagai miminnya. Hihihi..
    Gimana sih biar kalo mau makan apalagi di mall/pasar, kepepet, mana bisa cek-cek halal dulu. Gampang. Sekarang sudah banyak aplikasi halal bisa donlot di playstore. Saya sendiri donlot aplikasi "cekHalal" tinggal masukin merk langsung keluar hasil. Tapi jangan maksa kalo memang belum terdaftar berarti ya masih syubhat. Jangan aplikasinya yang di salahin hehehe.. lewat sms juga bisa telkomsel ketik halal (spasi) merk kirim ke 9855. Atau kalau buat knowledge di rumah bisa beli majalah jurnal halal. Lengkap daftar produk halal yang Nasional dan yang daerah (SH lokal). Sekarang semua serba mudah. Gak ada alasan lagi nyari yang halal susah dan ribet.

Noted
SH : sertifikat Halal
      

31 comments:

Anggarani Ahliah Citra said...

Setuju. Bener banget nih, Mak. Aku paling sebelntuh yang bikin stiker palsu MUI jadi ga mau kita harus makin hati-hati ya, Mak

Lidya Fitrian said...

butuh ilmu lebih supaya gak asal tau halal haram aja ya

Santi Dewi said...

MasyaAllah dampaknya ya...
Walaupun kita selalu menghindari barang2 dan makanan yang haram, tetap saja ya kita harus waspada, karena banyaknya oknum yg bisa membuat kita memakan/menggunakan hal yg haram. Semoga kita selalu dilindungi dari hal2 yg mengharamkan. Aamiin

Ruli Retno Mawarni said...

Bagi mereka sepele. Buat kita efeknya dunia akhirat hiks

Ruli Retno Mawarni said...

Setuju mba.. ga bs di anggap sepele

Ruli Retno Mawarni said...

Byk org khilaf dan nakal skrg ya mba.. hiks

Zalfaa Azalia said...

Astaghfirullah ngeri.. Dampak dari barang haram banyak banget yg disabdakan Rasul.. Harus lebih hati2 nih di jaman sekarang kalau milih makanan

Liza said...

wah, ngeri ya, selama ini kayaknya kalau dibilang halal, ya halal lah, Alhamdulillah kami di Aceh semuanya halal, walau tanpa emblem2 tentunya :)

Ruli Retno Mawarni said...

Alhamdulillah..

Ruli Retno Mawarni said...

Iya mba.. semoga kita semua terlindungi ya

damarojat said...

zaman fitnah ya mbak. harus punya ilmu agar tidak tertipu ataupun terjerumus pada aktitas ikut-ikutan. ada lho yang karena rame isu satu produk ikut-ikutan share beritanya padahal hoax.

Arina Mabruroh said...

Subhanalllah... semoga terjaga dari memakan barang2 haram.. aamiin..
bahkan binatang halal yang disembelih tidak dg menyebut Asma Allah pun statusnya jd haram ya? *ngeri*
malah sepertinya jd lbh hati2 kalo tggl di negara yg minoritas islamnya, saya pun kadang msh menggampangkan dan kurang aware terutama saat makan di warung *tear* mikirnya yg jual muslim ko.. *duuh..*

Irawati Hamid said...

Astaghfirullah, dampaknya sangat mengerikan yah Mak :(

Leyla Hana Menulis said...

Wah, saya baru tahu ada aplikasi cekhalal itu. Tfs, Mak. Yang rempong sih kalo makan di hotel, gimana ngecek halalnya ya? Kebanyakan hotel kan belum syariah. Kayaknya sih harus makin digencarin kampanye halal ini supaya para penyedia makanan itu mau memperhatikan kehalalan.

Ruli Retno Mawarni said...

Biasanya klo resto hotelnya sdh halal dia pajang di dpn mak logo halalnya. Disini ada juga hotel yang di lift nya aja sudah di pajang logo halal mui bahwa resto nya halal. Walau baru 1 sih hotel yang gitu. Tp alhamdulillah lah ada. Hehehe

Ruli Retno Mawarni said...

Betul mba.. orang makin berilmu ada2 aja juga ulahnya.. mudah2an kita semua dijauhkan dr yg haram

Ruli Retno Mawarni said...

Iya mba.. aamiin mudah2an kita semua dijauhkan dari yg haram. Kdg kita dan penjual sendiri bs ceroboh mba kepake barang yg haram krn kurang edukasi. Skrg kan produk2 baru sudah macem2 inovasinya..

Ruli Retno Mawarni said...

Mudah2an kita semua terhindar dr yg haram ya mba. Aamiin

Beauty Asti1 said...

hahhaahaa bener banget nih mba persepsi persepsi nya (terutama aku). karena itu juga beberapa persepsi aku sih :D *nyengir* tapi itu dulu, sekarang sudah tau dan coba jadi lebih berhati hati lagi dalam membeli dan mengkonsumsi makanan. eehhh ini gegara solaria yang heboh ti tv tv itu ya mba?

Ruli Retno Mawarni said...

Hehehe alhamdulillah.. aku jg dulunya gt.. masih ngentengin aja asal makan gt. Iya selain krn solaria jg krn byk kasus produsen nakal pke logo palsu mba. Jg resto yg ngaku halal pdhl baru saos ny yg halal. Lucu ajah gt. Mudah2an masyarakat lbh teliti lah ya

Aireni Biroe said...

Iya produk babi gak hanya dagingnya saja, ngeri juga yaa mbak...btw untuk tahu masa berlaku halal MUI itu bagaimana?

Ruli Retno Mawarni said...

Itu susah2 gampang sih mba. Kdg pengusaha resto yg mutu dgn gamblang pajang SHnya di depan kasir. Ada jg macam snack gt hrs kita cek di aplikasi halal atau via sms.krn kalau ga di cek jg biasanya ada yg ga jujur ya. Gak memperpanjang tp tetep ngaku halal MUI

ophi ziadah said...

harus lebih aware lagi ni soal ini. waah baru tahu mba ada aplikasinya ya di play store. harus donlot nih

suria riza said...

masih belum berani komen banyak tentang ini
yang pasti semoga kita dijauhkan dari hal2 yang menjauhkanNya

Vhoy Syazwana said...

Intinya harus hati2 dengan apa yang kita konsumsi ya Mak. Semoga terhindar dari makanan non halal, aamiin

indah nuria Savitri said...

memang kalau tidak hati-hati produk tidak halal banyak ya mba..

Riyan said...

Tulisan yang bermanfaat

Saya minta ijin menulis ulang tulisan ini di web Baselo. Mohon konfirmasi :)

Ruli Retno Mawarni said...

Silakan, semoga bermanfaat. Tp saya minta tidak ada kalimat saya yg di tambah kurang yang sehingga menghasilkan makna yg berbeda dalam pendapat.

Ruli Retno Mawarni said...

Aamiin

Ruli Retno Mawarni said...

Aamiin indyaAllah

Ruli Retno Mawarni said...

Ho'oh mak.. syerem..