Wednesday, 21 October 2015

Menikah dulu dan sekarang

Assalamualaikum...

Hmmm.. beberapa waktu ini kurang sehat dan absen nulis blog. Tiba-tiba keingat GA mba sinta yang ngajak nulis soal pernikahan.

Yep..berumah tangga.. terutama ketika kurang sehat begini, kerasa banget kehadiran pasangan hidup (emang biasanya gak kerasa ya? ) hehehe maksudnya si pasangan jadi makin berarti dan makin cintah.. tsahhhh.. ya siapa lagi yang bantu ngerawatin kita dan menggantikan tugas sebagai istri kalo lagi sakit kalo bukan si suami. Mungkin sebagian orang beruntung di bantu orang tua atau mertua atau asisten. Tapi saya, ya bagi tugas sama suami saja. He know me so well.. (nyanyi ala lagu sm*sh..)
     Tahun ini tepatnya desember nanti usia pernikahan saya 6 tahun. Masih kecil ya. Masih ranum. Masih belum merasakan banyak asam manis kehidupan yang lezat macam gurame asam manis (apasih..)
    Sedikit flashback untuk mengenang, 6 tahun lalu.. bulan-bulan kaya gini saya sibuk fitting baju nikah. Sibuk ngelist undangan. Sibuk nyari kontak temen-temen. Maklum saya menikah tanpa pacaran. Dari di tembak juni (lamaran pribadi), lamaran resmi keluarga besar sampai akad nikah jaraknya beberapa bulan saja.
    Alhamdulillahnya akad nikah dan resepsi saya berjarak 3 bulan karena alasan teknis waktu itu saya karyawan baru belom dapat cuti panjang. Cuma libur sabtu minggu doank. Jadi mayan ada waktu untuk preparing lebih baik untuk 3 bulan berikutnya.
Saya 6 tahun lalu begini loh.. hehehe..
 
     Jaman saya menikah, di Banjarmasin EO sudah ada tapi waktu itu hanya untuk orang-orang yang menurut saya kelas atas. Alias kami memilih untuk mengurus sendiri semuanya. Ribet ya? Bangettt.. makanya saya bersumpah ga mau kawin kedua kalinya.. ya iyalah.. semua orang juga ga ada yang merencanakan kawin 2x dalam hidupnya. LOL abaikan.. garing..
   ini nih ya perbedaan acara pernikahan dari waktu saya dengan yang sekarang. Anggaplah perbedaan 10 tahun lalu dan sekarang dalam beberapa point utama.
    
    Inspirasi
dulu ga terlalu banyak. Hanya ngandalin acara-acara pernikahan artis di tv yang sulit di terapkan karena beda budget. Penggunaan Internet untuk nyari referensi itu belum friendly (bagi saya) Etapi saya bahagia loh.. karena menikah kan memang ga memandang resepsinya tapi justru dilihat sesudahnya (siapa yang nanya) wkwkwkwk..  nah pernikahan sekarang inspirasi tinggal buka IG, googling, pedagang onlen, lengkapppp.. majalah majalah khusus pernikahan pun banyak. harga bersaing menyesuaikan budget dan budaya.

     Busana
Biasanya dulu kudu milih mau modern atau tradisional. Nah designer sekarang atau bahkan penjahit biasa pun sudah bisa ngemix modern dengan tradisional sampai jadi hits namun tetap enak di pake dan tetap menunjukkan tradisi. Saya mah kalo buka-buka ig suka ngiri.. kece-kece banget pernikahan sekarang. Dari model busana tradisional yang di mix modern, interior gedung, catering, kue pengantin sampe ke souvenir. Intinya penjahit dan designer dari waktu ke waktu makin kreatif dan top. Dengan bayaran yang juga makin top. Ya iyalah karena menjahit itu handmade, wajar kalo dihargai mahal.

     Interior
Nah ini makin tahun ke tahun pasti makin variatif. Makin kece badai untuk interior gedung. Pastinya harga jasanya masih di akui lah sama dompet. Hahaha.. serius. Hanya saja dulu dan sekarang bedanya yang sekarang lebih banyak yang minimalis dan mix warnanya makin elegan menyesuaikan era yang makin banyak pakai konsep minimalis tapi tetep wah. Jaman saya masih banyak pake konsep taman, es pahat, dan tarian ketika acara. Sekarang uda bisa pake mobil antik masuk gedung. Juga sepeda atau kereta kencana.

     Souvenir
Ini nih Zaman saya menikah (aihhh selama apasih pake zaman melulu) souvenir saya masih berupa barang sederhana. Padahal kala itu anak pejabat sudah pake souvenir sekuntum bunga dengan pecahan uang 100.000 beberapa lembar. Saya mah apa atuh pake souvenir handuk kecil. Dulu cuma di gulung biasa pake pita. Sekarang handuk kecil uda bisa jadi eskrim, slice cake atau bebek kecil. 
Souvenir saya dulu seperti yang di tengah
Cuma di gulung biasa.
Kalau sekarang bisa macem2 bentuk handuk
    Nah bedanya pernikahan zaman sekarang seouvenir bisa berupa photobooth juga. Aihhh cepetnya jaman berubah. Sudah banyak sekarang souvenir photobooth yang bukan hanya di wedding melainkan di berbagai event. bahkan kadang tamu lebih memilih itu daripada souvenir barang tapi kalo saya sih maruk tetep pengen souvenir barang juga. Hahaha.. Belom pernah coba? Atau lagi nyari ide?  Hmm... coba deh liat-liat di ig nya  @fotoweddingbandungcom Bisa jadi tujuan untuk persiapan pernikahan. Atau minimal buat mupeng-mupeng ajalah kalo yang di luar bandung macam saya atau yang dulunya pas nikah ga ada photobooth kaya saya sih..hahaha. 

Inspirasi foto prewed & photobooth
Di foto wedding bandung
Mupenggggg..!!!!

       Lokasi
Kalo lokasi ga banyak perubahan sih. Masih seputar indoor gedung/rumah mempelai. Atau outdoor semacam garden/beach party.
Hmmmm... apalagi yang mencolok dari pernikahan dulu dan sekarang ya.. cuma untuk pernikahan budget besar sekarang malah ada pesta indoor outdoor juga. Ckckck

     Catering
Dulu mah hitungan keluarga saya masih per orang 2 porsi atau maksimal 4 porsi untuk pasangan dan keluarga dan biasanya makanan berat. Sekarang atau mungkin 10 tahun terakhir uda banyak pake prasmanan dan menyediakan dessert juga. Mungkin buat yang diet supaya tetep bisa di jamu gitu yah dan inlimited. Itu yang biasanya bikin catering EO agak kewalahan karena gak bisa di prediksi. Meski jumlah undangan sudah di infokan tapi tamu yang makan 2-3 menu makanan sekaligus atau nambah-nambah ga bisa di prediksi. Apalagi kalau pake EO yang menunya enyak-enyak dan variatif harus siap-siap tiap tamu bakal nambah-nambah terus ga pulang-pulang (ayo siapa yang biasa gini..). 

Intinya.. apa ya.. menikah dulu dan sekarang uda banyak perubahan.. gak usah ngiri yang uda nikah dari dulu.. emang pengen nikah lagi? Engga pengen kan (amit-amit naudzubillah..) dan yang masih single segera menikah.. masa iya gak kepengen cepetan bikin pesta. 
    Enak mah nyuruh-nyuruh doank kata yang single hehehehe. Soal budget sekarang jangan di pikirin (cari dulu calonnya, *eh). Menikahlah apa adanya dengan modal cinta dan sesuai kemampuan. Karena yang utama adalah kehidupan setelah menikah.        Tapi menabung tetap perlu sebagai bukti usaha seriusnya kita karena tidak ada orang tua manapun yang mau melepas anaknya dengan lelaki yang tidak ada usaha keras untuk mendapatkan anaknya. Dan menabung juga perlu supaya gak nyusahin orang tua jua. Jadi sebisa mungkin menikahlah dengan kemampuan sendiri. Jangan setelah menikah membuat orang tua punya hutang banyak. Jadinya kehidupan di mulai dari minus. Bukan dari nol. Syukur-syukur bisa plus hasil dari amplop resepsi hihihi
    Oke cukup wejangannya. Saya bukan orang yang ahli dalam penasehat perkawinan. Hanya berdasar pengalaman saya seperti itu. Melihat sekitar, pernikahan teman saudara yang menikah dengan mewah tapi melihat endingnya kadang menyesakkan, memulai hidup baru yang sulit akibat terlalu fokus pada resepsi.
    Mudah-mudahan kita semua termasuk golongan yang nikahannya bisa menyenangkan banyak pihak ya. Teliti dalam menggelontorkan dana. Yang penting adalah khidmatnya dan berkesan penuh kenangan. Ya kan.. wassalam ;)



20 comments:

Yasinta Astuti said...

Setuju mbaak.. Menikah sesuai kemampuan yah.. Yang penting kehidupan setelah nikah..
Kalau ada rezeki kan bisa pesta lagi..
Kalau nikah lagi mah jangaaan sampai yaaa..
Makasih ya mbak sudah berpartisipasi ..

Efi said...

Iyes, daripada borosin uang buar acara resepsi nikahaan mending disimpan buat bekal setelah menikah ya, mak. Kan ga enak masa sih kasbon sama ortu :)

damarojat said...

kayaknya kl makin banyak pilihan malah makin bingung mbak. hihihi...jadinya malah ini apa itu mlulu, tau2 dah mepet waktunya.

yg penting mah sesudah pestanya ya. hidup yg sesungguhnya gitu.

good luck for the competition ya.

Ruli Retno Mawarni said...

Nah ini nih sy setuju bgt.. setelah nikah kalo ada rejeki bs pesta lg.. wedding anniversary misalnya ya.. atau ultah anak..

Ruli Retno Mawarni said...

Wkwkwkw.. mending kalo kasbon ortu. Kdg ortunya jg kasbon sm org lain jg bs ya mba.. akhirnya menikah bukannya lepas tanggungan ortu malah ortu msh byr utang2nya.. kalo di bantu bayar mah gpp.. tp kalau kitanya sibuk dgn membangun rumah tangga jg ya kasian ortu

Ruli Retno Mawarni said...

Haaa.. iya bener jg ya mba.. makin byk pilihan biasanya makin galau.
Makasih mbaa

fanny fristhika nila said...

tp yg aku sayangkan ya, nikahanku dulu masih aja harus mengikuti keinginan ortu yg maunya mengundang sebanyak mungkin handai taulan di ujung2 pelosok yg sbnrnya aku kenal juga gak -__-. Ga suka sih ama pesta yg model bgitu mba...makanya aku bertekad, kalo anakku menikah, dia akan aku bebasin hanya mengundang org2 terdekat yg dia kenal... bukan ortunya kenal :). pernikahan itu yg ngerasain anaknya toh :)

Ahliah Citra said...

Wah ini keren banget wedding nya.

Good luck ya, mba

Irawati Hamid said...

"Menikahlah apa adanya dengan modal cinta dan sesuai kemampuan. Karena yang utama adalah kehidupan setelah menikah"
setuju banget sama kalimat dia atas mbak :)

salam kenal :)

Inda Chakim said...

setujuuuu...

Ruli Retno Mawarni said...

Hehehe uda sampe mikirin pernikahan anak nih.. memang utamanya pernikahan sih si mempelai harus hepi ya mba

Ruli Retno Mawarni said...

Terimakasih mba

Ruli Retno Mawarni said...

Mba inda uda ikutan GA ini belom? Buruan ikuttt

Ruli Retno Mawarni said...

Salam kenal mba irawati. Makasih sdh mampir

Ade anita said...

Tanteku EO pernikahan. Sekarang kateringnya juga idem kok ma dulu dihitung per porsi cuma ada yg dikeluarkan dari meja hidangan lalu dibuat gubuk gitu. Jadi ya gak masalah kalo tamu nyicip 2 -4 menu krn dah diitung juga setahuku. Tapi bener sih..souvenir sekarang lucu2

Ruli Retno Mawarni said...

Hehehe ya jelas mba kalo catering mmg dr dulu di hitung per porsi dan ga masalah. Yg masalah kan catering harus nyiapin brp porsi itu unlimited. Misal undangan 500. Catering siapin 2000 porsi tp karena byk yg nambah trs butuh 2800 porsi kalo catering ga siap gmn? Bukan soal bayarnya tp kesiapannya yg kadang unpredictable.. jd kalo sampe kurang kan malu ;)

Gustyanita Pratiwi said...

Cihiiiyyy cakep aneethh makk yg baju ijabb

Dwi Jatmiko Wati said...

Jd pengen nikah besok T_T

Mysweet Ladyluck said...

Dulu cateringnya langsung dibagiin per org se-piring, siap santap.

Kini semakin bervariasi, dari menu appetizer, main menu hingga dessert.
Tentunya perhitungan jml porsi n budget hrs lebih cermat n longgar.

Poto2nya cakep mba, artistik.
Smoga tulisan ini masuk nominasi, insya Allah.

Kania Ningsih said...

wah jadi inget, adik ipar mau ikah desember nanti