Sunday, 6 September 2015

Mengenal museum Lambung Mangkurat - Kalsel

Assalamu'alaikum...
Pernah ngajak anak ke museum ? Tidak semua kota di Indonesia punya museum. Bahkan mungkin tidak semua provinsi punya museum.
Di kota saya ada museum, sejarah Kalimantan selatan, jadilah kemaren ceritanya wisata lokal ngenalin museum sama Qorira, yang kebetulan masih TK B.
 

     Bangunan museum ini sudah ada sejak saya kecil.. jadi waktu kemarem dateng, itu yang dulunya pake atap sirap yang hitam-hitam di ganti pake atap yang model sekarang itu namanya multiroof ya CMIIW :) mungkin uda saking rapuhnya atap disana sekian tahun terakhir. 

Nama museum : lambung mangkurat
Lokasi : jl. A. Yani km. 34 banjarbaru
Tiket   : dewasa 2000, anak 1000
Buka   : setiap hari termasuk hari minggu.

Buat anak TK. B seperti Qorira yang umurnya aja baru mau 5 tahun. Mungkin baginya banyak hal yang kurang menarik. Ga jelas ini barang-barang apa. Tapi minimal dia tau bahwa museum adalah tempat menyimpan barang yang kurang menarik daripada dia gak tau sama sekali apa itu museum. Alasan yang kurang bermutu tapi menurut saya sih begitu. Dia harus tau segala hal di kota tinggalnya meski yang tidak menarik sekalipun. 
    Di dalam dia sibuk muter-muter gak jelas. Gak banyak bertanya juga padahal biasanya dia sangat kritis. Hanya beberapa hal yang dia tanya "ini apa mah?"
    Yak... apa sih yang di tanya Qorira ? Saya share sedikit foto-fotonya ya. Tapi kali ini cukup share yang menarik aja ya..
   Pertama kami menjelajahi lantai dasar yg di bawah tangga. Langsung di sambut oleh sebuah Whale skeleton yang besarnya sepanjang tangga naik itu. Berdampingan dengan miniatur candi borobudur dan Prambanan.


    Yang di belakang Qorira itu adalah kepalanya. Rangka rahangnya besar sekali. Bahkan salah satu rusuknya yang di belakang saya itu lebih panjang daripada tinggi badan Qorira. Whale memang bukan ikan. Melainkan Mamalia yang hidup di laut. Begitu infonya.
   Bagian lantai dasar secara keseluruhan memuat sejarah Kalsel. Dari penjajahan belanda hingga raja-raja dan kerajaan yang ada disini. Bentuk singgasana Raja dulu dan perkakas kerajaannya. Termasuk sejarah masuknya islam di banjarmasin serta sejarah berdirinya setiap kabupaten di kalsel.


Pintu lantai dasar yang sederhana dan agak serem..untung waktu itu lagi ramai anak-anak pelajar nyari tugas. Ada komputer untuk pusat informasi juga mati. Petugas juga ga ada yang di tanya-tanya. Padahal hari minggu loh..waktunya pengunjung banyak. Sedih deh kalo fasum gak keurus begini. Padahal saya yakin pengunjung selalu ada dan ada biaya operasional dan pemeliharaannya.  Ssttt.. out of topic tuh
   Bagian bawah adalah simbol setiap kabupaten dan kotamadya di Kalsel. Lengkap dengan sejarah berdirinya, motto, serta nama kepala daerahnya.

Masih di lantai dasar, bukti sejarah bahwa Kalsel pun tidak luput dari penjajahan Belanda dan peperangan. 
Noted. Saya serem banget di tempat ini, meski ramai, barang-barang bersejarah tsb seperti menyimpan misteri. Oke.. udah lebaynya.. dasar penakut. Iya saya. Hehehe

   Okey, lanjut aja ya ke lantai 2. Di lantai 2 ini lebih ramai, meski sama aja remang-remangnya. Kurang cahaya. Untuk hp/kamera tanpa flash, gak bakal dapat foto disini. Hiks.. untung hp saya ada flash nya *ceile... mulai..mulai.. alay lagi.


   Lantai 2 adalah pusat budaya Kalsel. Dari rumah adat, peralatan bertani, mencari ikan, memasak, dan seni-seni anyam. Juga prosesi-prosesi adat budaya banjar seperti pengantin, sunatan, lahiran, dll


   Ini adalah icon dari kalsel. Yaitu rumah adat banjar beserta ukiran-ukiran khasnya. Akan di jumpai di pintu masuk lantai 2 miniatur ya. Rumah bentuk seperti ini sudah jarang di jumpai tetapi masih ada. Seperti rumah gubernur dan beberapa rumah yang memang di rawat untuk cagar budaya. 
    Untuk sarana penunjang sebenernya museum ini sudah lengkap, seperti komputer untuk pusat informasi, kebebasan berfoto dan pegawai yang siap sedia. Hanya saja, konputernya semua rusak (mati), cahaya ruangan sangat kurang dan petugasnya hanya ada di pintu masuk. Tidak menjadi guide bagi pengunjung yang datang. Area parkirnya tidak terlalu luas, tapi untuk beberapa bis saja masih muat. Areanya juga bersih dan terawat tamannya.
    Nanti saya akan posting khusus foto-foto benda bersejarah disana secara khusus. Karena ada banyak sekali yang sayang untuk tidak tampil di postingan. 
Saya berjanji akan mengajak anak-anak saya lagi kesana saat mereka sudah mulai ngerti tentang sejarah. InsyaAllah.. sekarang cukup dulu perkenalannya tentang sejarah. Salam.. ;) 

Noted. Di larang mengambil foto tanpa izin saya yah. Makasih..

13 comments:

Fenny Ferawati said...

Murah banget ya tiket masuknya

Sumarti Saelan said...

Masih sepi kaya dulu ga mak? Aq gede di tanah Kalsel, kakak ku di Banjarbaru
Duly museum ini sepiiii bangets :D

Tira Soekardi said...

wah, aku waktu ke Banajrmasin gak sempat kesana, sayang sekali

Ruli Retno Mawarni said...

Hihihi iya bgt mba.. kaget jg.. sdh lama ga kesana tarifnya msh segitu

Ruli Retno Mawarni said...

Msh sepi kok mba.. sesekali ada bis rombongan. Kmrn itu rame krn ada anak sekolah jg nyari tgs kayanya. Klo sepi bgt serem pastinya.. uda kurang cahaya.. agak mistis pula aura nya hihihi *dasarSayapenakut*

Ruli Retno Mawarni said...

Kalo ke banjarmasin lagi.. kabarin saya yah. Nti di temenin kesitu

Ipah Kholipah said...

beneran mba masuk nya 2000 gak salah tuh murah banget yah :) seandainya museum itu deket aku pengen kesana sayang nya jauh :(

Ruli Retno Mawarni said...

Hehehe jgn kan mba ipah..akupun kaget waktu sekeluarga kesana cm bayar 5000. Sini yuks.. siap nemenin

suria riza said...

murmer amaaaat padahal kalimantan yakkk

Ruli Retno Mawarni said...

Iya perasaan dr zaman dulu segitu2 aja mba echa.. makanya jd kurang terawat mgkn krn dana nya juga pas2an aja buat operasional

Dewi Rieka said...

anak-anakku hobii mba masuk museum, sayang yaa kalau museum sepi, mestinya dibikin gimana gitu biar lebih menarik minat pengunjung untuk masuk

Ruli Retno Mawarni said...

Yg di pamerkan sedikit dan ga berkembang dr dulu mba. Gitu2 aja. Rame jg kalo ada anak2 aja ngerjain tugas. Syg bgt

Een Endah said...

Sayangnya, museum jarang dikunjungi anak muda, kebanyakan orang tua, saya pecinta museum. Mungkin perlu, inovasi baru untuk lebih menarik ya