Wednesday, 17 June 2015

efektifkah broadcast bbm saat event keagamaan?

Assalamualaikum..
selamat pagi yang hectic.. dan saya bangun pagi setelah semua kerjaan beres baru pegang hp. Dan tara... banyak sekali broadcast (BC) menyambut ramadhan. Yang isinya tentu saja mohon maaf lahir batin. Untuk bisa memulai ibadah ramadhan dengan lebih bersih jiwanya. 
Ga kaget ya dengan BC beruntun.. karena ini juga sudah mulai sejak pertengahan bulan lalu kisaran nisfu syaban. Dan ini rutin terjadi setiap tahun, lebih tepatnya beberapa kali dalam setahun Di setiap event-event besar.

Seberapa efektifkah menyampaikan suatu informasi atau maksud lewat BC. Menurut saya, sebagai orang yang sangat jarang BC itu tergantung situasi. yang saya bahas kali ini hanya fokus pada BC suatu event bersama ya seperti ramadhan dan lebaran. Pengecualian BC pengumuman ato BC jualan. Hehehehe...

1. Ketika event besar dan sekian banyak orang BC bersamaan dengan isi yang kurang lebih sama. Pastinya kita ga akan bisa baca isinya secara efektif apalagi kalo panjang. Pasti yang di tangkap intinya saja. Padahal yang nulis mungkin susah payah merangkai kata. Kadang hanya di jawab 'terimakasih' atau 'iya, sama2 ya' sakitnya tu mana ya.. hehehe mungkin ga kerasa sakit bagi sebagian orang tapi kalo saya pribadi ga terlalu suka susah payah melakukan sesuatu (BC juga perlu perjuangan kan) dan tidak di respon maksimal. Ya jangan marah.. kita BC nya bareng sama orang banyak dan isinya kurang lebih sama dan orang yang nerima belom tentu juga lagi santai kan. 

2. Ketika BC yang kita sebar sama persis sama punya orang lain. Kadang kan males mikir ya langsung copas aja. Kita BC balik dengan tdk lupa yang ngasi kita BC sebelumnya jangan ikut ke BC juga kan malu ya bok.. hehehe.. tapi BC dengan isi persis sama memungkinkan kita 'dicuekin' sama yang nerima. Dan memungkinkan kita di 'sindir' kalo ga teliti. Di sindir?? Maksudnya?? Saya pernah nulis di status FB saya kurang lebih begini
"Udah berapa lama sih merayakan lebaran kok nulis aidin aja pake aizdin, makanya kalo copas teliti dulu, jangan yang salah di copas abis" 
jadi copas abis untuk hal baik tidak di larang selama itu benar. Iya apa iya? Hehe

3. BC nya berkali-kali. Iya memang niatnya minta maaf. Iya-iya yang penting bilang maaf. Tapi kalo berkali-kali dan berdekatan jaraknya apa gak bikin dosa lagi bikin orang ngedumel.

4. BC pukul rata, setiap BC liat event nya. Mungkin saja BC berkaitan keagamaan akan di anggap annoying bagi yang tidak merayakan. Mungkin lo yah.. walaupun ada beberapa yang beda agama menyambut baik BC kita tapi yakin deh gak semuanya begitu. Ya kan..ya kan.. 

Jadi... enaknya gimana donk.. ini tips dari saya supaya efektif meminta maaf via bbm.. 
1. Hindari waktu-waktu sibuk full BC, ketika ada sekian banyak BC masuk bersamaan, yakin deh BC anda ga kebaca. Syukur-syukur di bales karena yang nerima juga mungkin sibuk hectic di rumah atau kantor. Yang ga sibuk kapan? BC aja sebelum ramadhan.. hehehe kejauhan ya.. jujut ya.. saya akan lebih excited membalas bbm kerabat yang ngucapin maaf lahir batin langsung. Bukan BC. Keliatan kan ya kalo pribadi itu tulisan bbm nya item. Kalo BC biasanya tulisannya ungu atau magenta. Kalau nulis 1 per 1 gempor donk ya sebanyak itu? Lalu lebih efektif mana 1 per 1 atau di lewatkan begitu saja. Sama dengan cek kontak dont reply yak. Hihihi

2. Jangan copas abis. Dan jangan panjang-panjang Seperti cerpen di contoh BC saya di atas ya. Kebayang ga itu BC yang ga muncul di layar masih ada lagi loh di bagian atasnya. Panjang beut.. clear ya ini tipsnya hehehe.. 

3. Cukup sekali per event ambil waktu terbaiknya saja..atau kompilasinya (album kali.. )

4. Jangan kirim select all contact untuk BC keagamaan kecuali dalam kata-kata BC di selipkan kata-kata untuk semua agama atau mohon maaf yang non muslim misalnya. 

5. Tips terakhir, paling mendalam dari saya, adalah jangan BC. Itu tips paling prinsipil saya. Hubungi lah orang-orang yang anda benar-benar ingin mohon maaf lahir batin dengan menyapa langsung. Capek iya capek, lebih capek mana kalo di cuekin ucapan kita gegara pake BC. siapkan waktu khusus untuk itu. Misal 1 menit menyapa 2 orang. Siapkan waktu khusus menyapa setengah jam misalnya. Masa iya udah ga sowan ga telpon eh bbm aja ga sempet sampe harus BC. Memang BC general ke semua kontak yang siapa tau tanpa kita sadari pernah punya salah. Kembali ke kita juga, harusnya yang di BBM kan kontak-kontak pribadi ya.. bukan kontak-kontak orang yang tidak kenal jelas.

Semoga review dan tipsnya bermanfaat.. dan kita bisa menggunakan fasilitas BC dengan bijak..  :)


2 comments:

Murtiyarini said...

Kalau broadcast berarti maaf2annya dilakukan tidak secara sadar kepada siapa-siapanya.

Ruli Retno Mawarni said...

Iya mba..sy pribadi kurang merasa di hargai klo minta maafnya via bc :(