10 FAQ Ketika Pertama Kali ke Kuala Lumpur

Assalamualaikum... 
Ya.. Ini kisah tentang pertama kalinya paspor saya akhirnya di stempel. Gak pernah nyangka juga kalau negara yang pertama kali saya kunjungi adalah Malaysia,  tetangga dekat.


Saya pergi bukan untuk traveling,  tapi untuk kerja sebagai tim media Halal Corner untuk meliput acara MIHAS dan MILE 2017 di Kuala Lumpur Convention Centre. MIHAS (Malaysia Internatiomal Halal Showcase) adalah ajang pameran produk halal, Sedangkan MILE (Malaysia International Islamic Lifestyle) adalah ajang untuk gaya hidup islami terutama fashion. Ya itu adalah dua acara besar yang dihelat oleh pemerintah Malaysia,  dan saya senang di beri Allah kesempatan meliput acaranya.

Yang mau saya ceritakan adalah pengalaman saat pertama kalinya keluar negeri. Saya udik gitu ya? Gak kok, cuma sedikit lebay di beberapa moment, hahaha. Ya selalu ada yang pertama kalinya untuk segala sesuatu. 

Saya tau Kuala Lumpur terlampau dekat sama Indonesia,  ada banyak orang dengan mudah kesana. Tapi tulisan saya Mungkin bisa buat catatan bagi yang akan mengalami kaya saya,  alias baru pertama kali ke KL.

Ini dia 10 FAQ Yang biasa orang pikirkan ketika pertama kali mendarat di KLIA dan saya akan kasih jawabannya sesuai yang saya alami. 

1. Saat Tiba di Airport, bagaimana cara ngasi kabar keluarga di Tanah air bahwa kita sudah mendarat dengan selamat?

Pertama kali tiba disana, pastinya nyalain HP kan. Sebelum flight sebaiknya data selular di matikan. Kalo engga,  pulsa/kuota akan langsung kesedot dengan tarif international. So, cukup nyalakan wifi saja. Begitu tiba, wifi bandara KLIA akan langsung kita terima otomatis tanpa butuh password. Paling cuma butuh memindai aja kalo gak otomatis.

Yang jadi catatan adalah kalau mau menghubungi keluarga di tanah air, WA gak bisa pake wifi tsb. Entah harus ada setting atau gimana, yang jelas dari aplikasi percakapan yang biasa kita pakai, yang bisa adalah messenger FB atau juga inbox FB. Jadi pastikan orang yang mau dikabari setidaknya punya akun FB. 

2. Gimana caranya mendapatkan Kartu Simcard perdana untuk penggunaan selama disana.

Sebelum keluar airport,  jangan langsung ke pintu keluar, belok aja dulu ke gerai-gerai kios didalam lalu belilah kartu perdana. Biasanya untuk pelancong di tawarkan paket internet untuk seminggu.

Berhubung saya tau kalau di penginapan dan tempat kerja ada wifi,  maka saya hanya memberi simcard dengan kuota 2GB seharga 30RM atau sekitar 99.000an. Saya tidak membeli pulsa telepon karena lebih murah menghubungi dengan WA atau Line video call. 

Penjualnya, akan dengan senang hati mengganti simcard kita dan nyetting supaya nomernya tinggal pake. Gampang.. 
Ketika saya disana saya pakai U-mobile sih hehehe.. Jangan sembarangan nyimpen simcard indonesia ya, ntar ilang malah ribet lagi pas balik ke Indonesia. 

3. Petugas IMIGRASI di Malaysia bagaimana? 

Malaysia kan jadi salah satu negara yang Di seleksi ketat kunjungan orang Indonesia-nya. Karena takut ada yang tkw yang ga jelas. Mencari petugas imigrasi setelah ketemu langsung ikut antri, eh... Dah uda antri lama, pas gilirannya tiba, malah salah loket. Hahahaha.. Ternyata untuk orang asia dan orang asing beda antrian.

Jadi baca dulu papan counternya,  nanti ada 3 yang Asia atau Foreign atau Pasport Malaysia, Pilih aja yang Asia. Petugasnya baek-baek kok, cuma mereka perlu mandangin doank mungkin mencocokan sama foto di paspor *yaiyalah* malah menurut saya masih lebih ketat pemeriksaan Imigrasi pas di Indonesia. Tapi kalo soal level 'ganteng' petugas Imigrasi Indonesia lebih kece jiahahaha.. 

4. Naik apa keluar bandara menuju penginapan

Setelah punya simcard baru, nomer hp baru itu di pakai untuk daftar di Grab. Kami memesan grabcar, karena kami ber-4 wanita maka pesen lah grab yang paling ekonomis. Karena tadi login pakai nomer hp Malaysia, maka driver grabnya gampang nemuin. 

Oya, catatan pentingnya. Kita harus tau akan mendarat di bandara KLIA 1 atau KLIA 2. Untuk KLIA 1 untuk malaysia airlines,  Malindo,  mendarat disitu.  Kalau ada yang naik selain itu seperti Lion Air, Air Asia,  mendaratnya biasanya KLIA 2.

Ternyata grab datang pakai mobil kecil. Lah jadi bingung karena salah kami juga mesen paket yang paling murah.  Padahal koper kami ber-4 mayan lah jumlahnya. Akhirnya desak-desakan dan sebagian koper di pangku. Jadi kalau misal ada banyak koper dan lebih dari 3 orang prefer pilih Grabcar yang 6 seat.

5. Tukar Uang Rupiah ke ringgit, mana yang lebih menguntungkan.

Agak susah dapetin ringgit di Banjarmasin. Di bank rata-rata adanya dollar dan riyal. Akhirnya dapet juga di tempat money changer disini tapi agak mahal, namanya di La Tunrung. Temen-temen saya nukerin di Jakarta cuma 3100 rupiah per 1 ringgit. Di La Tunrung saya dapet 3300. Keliatan kecil selisihnya,  tapi kalo yang di tukerin sekian juta ya selisihnya bisa buat beli sepatu vinnci,  hahaha..  Alhamdulillah saya nukerin gak banyak,  jadi gak baper-baper amat.

Tapi... Solusinya ada lagi yang lebih murah, dapat ringgit di KL. Nukerin di bandara? Money changer? Bukan semua. Yang murah adalah dengan tarik tunai di atm tapi di bank yang ada di Indonesia. Saya coba atm Mandiri saya di Maybank gak bisa, di layar atm tertera kalau atm saya gak bisa di pake di mesin itu.

Alhamdulillah ketemu atm CIMB niaga. Tarik tunai chargenya 20ribu. Dan rate rupiahnya murah, cuma kena 3.060 rupiah/ringgit. Ah.. Nyesel saya tuker di Indonesia mending tarik atm saja. Dari Indonesia kayanya cukup bawa 100-200 RM saja, selebihnya tarik disana aja kalo mau belanja.

Tapi kan charge nya 20rb, ya gpp sih ketimbang saya pake bensin juga nyari money changer di banjar. Nah,  kalo mau narik yang banyak sekalian supaya sekali aja.  Daripada bolak balik tarik kena charge melulu.

6. Makanan disana enak gak?

Kalo nyari makanan asia banyak,  apalagi macam nasi mamak,  gulai,  rendang, banyak disana. Jangan kawatir gak bisa makan. Yang western juga banyak lengkap. Yang gak cocok disaya hanya soal selera. Ntahlah gulai rendang dsb nya itu kalo disaya serasa kurang greget bumbunya. Beda sama nasi padang Indonesia menurut saya meski tekstur uda sama persis.

Harga makanan di foodcourt lebih 'nyaman' daripada di streetfood. Karena di foodcourt harganya pasti.  Di street food ada aja penjual nakal yang pas tau kita pelancong harganya jadi naik. Cuma kalau mau ngerasin teh tarik sih tetep enak di streetfood. Harganya RM. 1.5 alias 4500 rupiah

7. Naik apa yang hemat untuk kemana-mana.

  • Taxi vs Grab,  jauh lebih murah grab. Harga taxi bisa 7x tarif Grabcar
  • LRT vs Bus,  kalau LRT bayar,  Bus gratis, tapi tentu jangkauan daerahnya dan kecepatannya beda. Mendingan coba deh naik LRT biar ga penasaran,  seru dan cepet banget sampe. 

8. Belanja Murah dimana

Kalau di bilang petaling street sih,  engga menurut saya. Petaling itu sama kaya belanja di pasar jakarta aja. Kudu nawar dan barangnya ga selalu bagus. Kecuali mau beli souvenir doank macam gantungan kunci,  kaos,  magnet kulkas dsb okelah kesitu tapi tetep kudu pinter nawar. 

Kalo mau murah dan branded katanya di Sogo Mall. Saya sih kemaren gak kesana karena agak jauh dari apartemen saya nginep. Tapi teman-teman yang kesana saya liat belanja banyak dan bisa untuk di jual di Indonesia dengan harga murah menurut saya. Brand terkenal macam Mango, Coach, Bonia, Triumph, dll kayanya sering sale disana.

9. Bicara dengan orang Malaysia pake Bahasa apa? 

Orang Malaysia kan kaya kita juga bahasa Melayu.  Tapi meski cenderung mirip,  ada banyak juga situasi dimana mereka tidak mengerti maksud kita.

Sebaiknya tetap bisa bicara dalam Bahasa Inggris karena mereka mengerti sama Bahasa Inggris. Beberapa kali saya bicara dengan driver Grabcar jika mereka tidak mengerti ucapan saya dengan Bahasa Indonesia,  saya menggantinya ke English dan mereka jadi mengerti.

Penting juga tuh nonton upin ipin sebelum pergi.  Saya gara-gara sering nonton upin ipin jadi bisa dikit-dikit bahasa malay, setidaknya niru logatnya. Ada gunanya ternyata.

10. Gimana cara bertegur sapa jika ingin bicara dengan orang sana? 

Ingat,  jangan panggil mereka Mas atau Mbak, ini bukan tanah Jawa. Jangan panggil aa atau teteh juga,  buka uda dan uni. Wkwkwk..  Ini sih gue kali..

  • Untuk laki-laki bisa di sapa dengan Pak cik, uncle, kakak, plis CMIIW ya. Karena selama disana saya pake itu. 
  • Untuk perempuan, bisa disapa dengan Mak Cik, Puan, Kakak, 
  • Untuk lebih umum, pakai saja I dan You, alias in english saja. Pokoknya kalau saya mentok mau ngomong sesuatu saya prefer in english karena lebih mudah nyambungnya. 
Hmmm.. Itu dulu deh ya..  Yang saya ingat sih itu yang pengen kita tau di awal garis besarnya aja.  Kalau mau detil tujuan wisata dll nya.  Itu namanya itenerary. Kalau ini kan cuna FAQ biasa. Hihihi.. Mau bikin itinerary tapi malu,  Karen tempat yang di kunjungi gak banyak.  Jadi gak bisa ngasi rekomendasi yang ekonomis. 

Buat yang mau kesana, hati-hati dijalan ya.. Semoga perjalanannya menyenangkan. Foto-foto yang banyak, gapapa sedikit memalukan karena gila foto. Tapi kan nanti belum tentu bisa kesana lagi. Jadi puas-puasin aja.. 

24 comments:

  1. Asikk banget , hihi..kayak nya memang harus belajar bahasa inggris , karena bahasa inggris kepake banget siapa tau ya kan ada kesempatan jalan-jalan keluar negeri :) dikira'in KL juga ngerti bahasa indonesia,hehe ternyata harus pakai bhs inggris juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe ngerti aja mba bahasa Indonesia, tapi gak selalu. Karena disana banyak etnis. Jadi kadang tetep ada miskom kalo pake bahasa indonesia hihihi

      Delete
  2. Waduh undah ngantri panjang ya, ehhehe, emang dari awal gak ada bacaannya, ya,MBak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kami ngikut org byk mba, semua numpuk di loket foreign, dan kami merasa foreign juga. Dan loket utk Asia itu kosong, hahaha... Pdhl harusnya ga antri ya kan

      Delete
  3. asiknyaa bisa ke KL.. membantu banget ni buat yg pertama kali ke luar negeri khususnya ke KL.. doain ulun yaa mdahan bisa ke KL juga hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin mba shovya.. Makasih uda mampir yak

      Delete
  4. Masih untung mba Ruli ngajakin ngomong bahasa Indonesia, kalau saya kesana ngomongnya bahasa hulu sungai kali ya 😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk.. Mba leha ni gokil. Lajari mba ae bahasa banjar buannya disana

      Delete
  5. Emang ya pergi ke negeri org agak ribet banget :D
    Aduh, pake bahasa inggris -_- kagak bisa adek bang. Hahahaha

    www.rima-angel.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kaitu bawa penerjemah aja rima, alias suami wkwkwk

      Delete
  6. blm pernah ke luar negeri, oh..baru tau klo org Indonesia ckp diperketat masalah ke imigrasiannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tp ke negara2 yg byk tkw ilegal mba kaya malaysia dan hongkong

      Delete
  7. Alhamdulillah..akhirnya di stempel paspor nya yah..oh ada grab juga yah..di Malaysia selalu naik bus, naik taksi cuma ke airport aja karena bawaannya banyak..tapi emang benar itu orang Indo kesana lebih baik komunikasi dengan Bahasa Inggris, mereka jadi lebih respect..hehe..mungkin kesan sebagai TKI berkurang kali ya..hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bwahahaha... Iyah mom nunu. Aku kalo pake bahasa indo mereka ngeliatnya kaya mikir dulu gitu. Kalo pake english langsung ngerti

      Delete
  8. Postingan kayak gini berguna banget Mbak bagiku yg belum pernah ke luar negeri. Paling tidak kalau sampai bandara nggak bingung selanjutnya mau ngapain. Biar nggak plongah plongoh, hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk ah... Ajak ghifa liburan ke KL mba ika

      Delete
  9. Wah kebetulan lagi merencanakan pengen jalan-jalan ke KL nih cuma masih bingung kemana aja destinasinya. Untung baca ini jadi nggak bingung-bingung amat nanti pas disana.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih mba ratna, aku ga nulis itenerary jalan2 di KL habisnya aku gak byk jalan. Seputar dalam kota aja

      Delete
  10. Wah, aku bacanya ikut seneng deh....enak ya bisa jln2 ke Malaysia...memang agak bingung dengan logatnya hehe tks infonya ya..lbh murah grab ya dan pilih mobil yg sesuai penumpang n kopor supaya muat.

    ReplyDelete
  11. Saya pun mupeng pasport sy d stempel,,, hiks kpingn k tanah suci dulu bro k Korea Paris Jerman Inggris dll,,,. Bahagia y traveling kalian ngeliput acr, sukses mam Rully noted bngt mdh2an bs k Kuala lumpur jg,,

    ReplyDelete
  12. Hemmm asyik ya neng tour ke Kualalumpur bisa ketemu sama keluarga disana, ke bersamaan kembali terjalin

    ReplyDelete
  13. Serunya.. Noted deh buat suatu saat nanti jalan2 ke KL.. Lhah saya gak isa bhs inggris.. Sepertinya belajar bahasa tubuh saja.. Hahaha..

    ReplyDelete
  14. jadi pengen ke singapura juga nih
    kanyaknya seru :D

    ReplyDelete

Terimakasih sudah meluangkan waktu membaca tulisan saya, Semoga bermanfaat. Ambil baiknya tinggalkan buruknya. silakan tinggalkan komen yang santun ya tapi jangan tinggalin link hidup. Apalah arti tulisan saya tanpa kehadiran kalian..

Powered by Blogger.