Saturday, 7 May 2016

Review depot Abu Nawaf - special masakan Arab di Banjarbaru

Assalamualaikum...

     Siapa yang suka masakan arab? Saya tunjuk tangan duluan. Rasanya yang khas, olahan dari berbagai rempah selalu bikin saya kangen. Kali ini saya akan review depot Abu Nawaf. Depot yang menjual nasi arab favorit saya. 
Nasi mandi kambing

      Depot ini nyaris tidak terlihat kalau dari jalan raya Ahmad Yani, tulisannya kecil lokasinya pun menjorok ke dalam di dalam areal mesjid hj. Sinta Nuriyyah. Di Jalan Ahmad Yani km. 32 loktabat - Banjarbaru. 
     Berikut review singkat saya
  1. Tampilan, seperti foto di atas, mirip nasi kuning mirip juga nasi goreng. Sederhana tapi aromanya sudah memastikan diri nasi ini mengandung rempah. Ngundang banget segera di makan.
  2. Rasa, dari beberapa depot masakan arab di banjarbaru dan martapura yang pernah saya coba. Ini yang paling enak. Berasnya sebenernya bukan beras basmati yang asli arab. Tapi tetep enak. Karena tekstur beras khas banjar memang berbulir juga seperti beras basmati. Hanya lebih pendek. Beras basmati kan berbulir dan panjang. 
  3. Varian menu, lengkap untuk keluarga. Jadi yang datang kesini tidak selalu harus makan besar. Ada juga snack macam roti maryam, kebab, sambosa. Dan untuk yang tidak ingin kolesterol, ada menu dengan lauk ikan/ayam. Jadi bukan kambing semua. Minuman juga seperti depot Indonesia, ada teh, jeruk, juice tapi ada juga minuman arab yang pake madu-madu 
    Daftar menu
  4. Lokasi seperti yang saya bilang kurang strategis. Tapi bila sudah menemukan lokasinya akan langsung tau dimana posisinya. Bagian depannya sudah sangat mewakili 
    Bagian depan depot
  5. Harga, seperti yang bisa anda liat di daftar menu, Lumayannnn hehehehe. Tapi kami sekeluarga biasanya 2 orang dewasa dan 2 anak kami yang balita dan toddler biasa menghabiskan uang sekitar 100-125rb rupiah untuk dinner disana. Dan pulang dalam keadaan puas dan pengen balik lagi (maruk apa doyan hehehe)
  6. Suasana, nyaman. Karena tidak begitu ramai. Setiap datang kesana biasanya kami hanya bersamaan dengan 2-3 meja tamu lain yang terisi, suasana tenang karena tidak terlalu dekat dengan jalan raya. Tentunya juga karena di lingkungan mesjid, jadi suara tv pun tidak keras. Dan propertinya pun sederhana, tidak seperti resto arab. Ini kan depot bukan resto. Tapi entah kenapa kami selalu senang kesini. Anak saya pun sering minta kalo lagi pengen makan keluar pasti nyebut nasi arab. 
    Bagian dalam depot, nyaman
  7. Layanan, petugas ga banyak bicara. Tiap kami datang langsung mendekat. Ketika kami bertanya pun atau kalau ada yang baru pertama kali kesini dia akan menjelaskan dengan baik meski tidak banyak senyum. Seragam karyawannya biru merah, mungkin menyesuaikan tema warna ruangan. 
    Nah.. Itu saja review singkatnya ya. Untuk rekomendasi makanan favorit seperti foto diatas itu adalah nasi mandi kambing. Itu favorit banget buat saya dan putri kecil saya. Biasanya untuk kami berdua saya pesan nasi mandi kambing 1 porsi lengkap + seporsi nasi mandi nya saja. Karena size kambingnya lumayan besar dan banyak dagingnya bisa buat samaan kami berdua 
    Jadi saya dan putri kecil saya yang 5 tahun biasanya kalo di rumah makannya hanya setengah porsi dewasa. Tapi bila disana dia makannya banyak. Kadang 3/4 piring atau bahkan full seporsi nasi. Tapi ya hanya nasi mandi. Pernah saya memesan nasi briyani dia cuma makan porsi setengah seperti di rumah. 
     Nasi di menu sesuai dengan urutan bumbunya makanya harganya juga meningkat. Dari nasi kabsha, mandi dan briyani menunjukkan urutan banyaknya bumbu. Nasi kabsha cenderung seperti nasi samin biasa dengan sedikit bumbu rempah. Nasi mandi favorit keluarga saya memang terasa pas dan sedang bumbu rempahnya. Dan nasi briyani dengan bumbu rempat yang kuat dan terasa banget.
    Cemilan, untuk sambosa recomended, enak. Gak seperti sambosa abal-abal di luaran. Hehehe.. Untuk roti aes sebenernya enak. Tapi bila anda makan nasi arab, mungkin akan kekenyangan bila makan roti ini. Kecuali anda kesana hanya untuk ngemil saja. 
   Saya kurang tau masakan arab yang bener-bener signature secara bumbu. Kalau di bandingkan dengan resto arab Ajwad di Jakarta yang pernah saya coba di kalibata city square memang berbeda. Sepertinya bahnnya memang original di datangkan dari arab. Dan untuk lidah Indonesia mungkin cocok-cocokan ya.. Sedangkan yang di Banjarbaru sepertinya sudah menyesuaikan dengan bahan yang ada disini dan citarasa masyarakat khas banjar.
    Semoga yang lagi pengen makan nasi arab di Banjarbaru bisa terbantu dengan tulisan saya ya. 



   

22 comments:

Effendi Nurdiaman said...

kalau itu makanan yang di atas namanya apa mba ? enak juga tuh oke sambel

Rohma azha said...

jadi penasaaran makanan khas arab itu rasanya seperti apa ya mbak.. hheee

Liswanti Pertiwi said...

Saya belum pernah nyobain masakan arab, jadi pengen nyobain masakannya

Ruli retno said...

Nasi mandi kambing mas effendi. Recomended tu.. Sambelnya pun pedesnya pas

Ruli retno said...

Hayoookkk cobain mba.. *komporrr

Ruli retno said...

Enak mba.. Kalo aku sih yes..wkwkwk..

Hairi Yanti said...

Saya pernah nyoba nasi Arab di Banjarbaru yang di simpang 4 arah ke Pleihari,
Mbak.. Lupa euy nama tempatnya apa :D

Nur Rochma said...

Saya suka nasi kebuli mba, pakai daging sapi. Alm ibu sering bikin, tapi saya nggak bisa.

April Hamsa said...

terima kasih info kulinernya, kebetulan mertua di Bjb, kalau ada kesempatan ksana moga bisa mampir :D

Tira Soekardi said...

entahlah sekarang lagi negtrend nih masakan timur tengah

turiscantik.com said...

nasi briyani dan kebab dua makanan ala timur tengah yang jadi fav saya mbak,,duhhh kebayang enak pasti deh makan disini ;)

Mhd Wahyu NZ said...

Akhirnya, mendapatkan juga review lokasi ini, karena selama ini hanya pernah sekali mau masuk nyoba, terus batal karena mendadak berubah pikiran.
Karena sudah pasti ada menu selain daging, nampaknya akan mencoba. TQ.

Ophi Ziadah said...

waah keliatannya enaak. sy sih biasanya nasi kebuli mba.. berani cheating klo dah ketemu yang kayak gini hahahaha...tp jarang banget nemunya.
klo pas ada acara temen yg kebetulan orang arab..puas2in deh tuh hihi

ali shodiqin said...

liat makanannya jadi pengen, penasaran sama masaakan khas arab. sama engga ya sama indonesia.hehe
jika di dekat sini ad mungkin udah aku samperin.
salam kenal

Ruli retno said...

Haaa.. Iya kalo ada yg bkin hajat bs puas2 yaa

Ruli retno said...

Salam kenal mas ali

Ruli retno said...

Semoga suka ya mas wahyu

Ruli retno said...

Hei.. Kalo ke bjb kit bs kopdar ya deket rmh sy nih

Ruli retno said...

Hmmm.. Ayo mampir sini mba ke kotaku

Ruli retno said...

Yg deket giant itu ya mba?

Ruli retno said...

Hayuk lah belajar.. Mewarisi bakat alm ibu..hehehe

Ruli retno said...

Mba tira suka gak?