Monday, 4 April 2016

Arti sebuah Dress Code

Assalamualaikum..
Biasanya kalo ada sahabat yang mau bertambah usia rempong kan ya. Mau ngasi kado apa, mau ngucapin apa, minimal mau ngapain juga mikir, kudu ngapain ya nanti kalo sahabat merayakan ultah.
     Begitu juga saya, ga mikirin sampe gedeg-gedeg banget sih tapi minimal mikir nanti mau ngapain ya. Biar sahabat seneng.
Jadi ceritanya hari ini mau curhat ajah.. Hehehe.. Kali ini alias kemaren.. salah satu sahabat saya mau syukuran milad, kami cuma mau kumpul-kumpul aja dia traktir tapi si sahabat saya minta kami dateng pake dress code "ungu" alias purple sebagai warna idolanya.

   
     Dress code itu apa sih ya? Meski orang uda pada tau gapapa ya saya ulas lagi. Menurut wikipedia Dress codes are written and, more often, unwritten rules with regard to clothing. Artinya semacam peraturan tidak tertulis berkaitan dengan pakaian. Cuma sih sekarang kebanyakan dress code jadi aturan yang di tulis yah, hehehe kadang di undangan dan pengumuman atau janjian via group semua tertulis ya hehehehe...
    Sebagai sahabat kita alias kami, ya karena kami bersahabat ber-8 cyin..jadi bilangnya jadi kami ya. Cukup terbantu dengan request tsb. Ealahhh kita pake baju ungu aja dia uda girang, segitu aja seleranya ihh *nyinyir  (di tabok wedges sama yang ultah) bwahaha..
    Kami di belakang layar sebelum hari H berencana ngasi kue tart ajah, soalnya bingung mau ngasi apa, ah bilang aja males ribet, wakakaka.. Anda benar. Mau liat kuenya hasil pesenan kami? Nih...

Kue tart persahabatan code "purple"

Begini enaknya kalo sahabatan banyak, beli kadonya patungan jadi murah cyin.. (Hemat ato pelit ni bebs..) hahaha.. Ini yang saya bilang bersahabat apa adanya. Ya seadanya, gak memaksakan diri dan lebih fokus kepada hal yang menyenangkan.
      Persahabatan kami terjalin sejak kami sebuah pengajian yang di buat komunitas halal corner, waktu itu sebagian jadi panitia sebagian jadi  peserta kajian. Tapi itu sekedar kenal saja, Lalu kumpul-kumpul lagi untuk acara buka bersama ifthor 1000 anak yatim yang di gagas oleh halal corner. Nah darisitu akhirnya kami jadi dekat dan akrab. Dari  berbagai elemen ibu rumah tangga hingga mahasiswa, latar belakang asal, status dan usia. Bersahabat ini pun terbilang masih baru belum setahun, tapi kok uda pede aja bisa bilang sahabat?hihi 
     Ya karena kami sudah merasa satu sama lain seperti keluarga, tau banyak latar belakang masing-masing dan ternyata kami komit untuk selalu sama-sama di berbagai kegiatan. Baik yang bersifat pribadi ataupun sosial, jadilah sahabat ini.
     Dominannya dari kami bukanlah orang dengan ekonomi berlebih, ya sedang-sedang saja. kami sih selalu niat kumpul ya kumpul, ga harus mahal apalagi harus makan-makan. Tapi kalo di traktir ya doyan sih, ah manusiawi banget dah.. Macam orang berumah tangga "makan gak makan asal kumpul" tsah..
     Oke..oke kembali ke fokus Dress code. Yang bikin saya galau itu soal dress code ungu itu, saya memang kurang familiar sama warna ungu. Bukan orang yang pinter mix and match juga terutama untuk busana muslim pesta. Meski semi formal tapi mikirin juga baju ungu kaya gimana yang cocok buat acara semi formal gini. Malu kan kalo di foto saltum, ah padahal buat di nikmati sendiri jugaaa.. Hihihi..
    Pernah gak kalian galau juga kalau ada acara yang pake dress code ? Ngerasa jadi beban gak sih ? 
   Tapi kalo pas galau begini saya kebantu sama zalora yang menyediakan busana muslim pesta. Nyari busana muslim pesta itu ga segampang ngemix baju biasa karena kudu matching juga sama kerudung dan aksesoris. Kadang bingung juga mensiasati baju yang itu-itu aja.

Mix and match busana muslim pesta
jadi lebih mudah
 
     Di zalora bisa pilih busana muslim pesta yang sesuai budget loh, sesuai dress code yang kita butuh, juga banyak model yang sesuai sama karakter kita. Misal suka yang simple atau glamour, suka yang polos atau banyak aplikasi renda dan sejenisnya. Atau suka yang blink-blink. Untuk harga pun bisa di ricek ulang, karena untuk merk ternama pun biasanya ada sale atau kode voucher yang bisa bikin jadi terjangkau kantong.

Maaf ya yg fotonya kepotong sampingnya :D

   Akhirnya ketika hari kami syukuran tiba, itu persahabatan yang apa adanya tadi kumpul dengan berbagai jenis baju warna ungu. Hihihi lucu seru, rasanya gimana ya.. Bukan saya yang ultah tapi saya ikut hepi.
   Ngerasanya oh gini ya ternyata bersahabat yang tulus, ga harus syukuran ultah yang serba wah untuk bisa nyenengin sahabat yang ultah, pake baju kompakan aja gak harus mahal ternyata tetap seru. Yang penting rame-rame hehehe.
     Apa iya karena misalnya kami gak ngasi kejutan yang waw terus di pecat jadi sahabat ? Kelaut aje lo ( lah kok nyolot.. Hahaha) engga ding. Maksudnya ya alhamdulillah kami-kami gak gitu-gitu amat juga. Lebih memaknai acara dengan sederhana.
     Menurut saya, selalu ada makna di balik sebuah dress code. Bagi beberapa orang dresscode bikin ribet, pusing atau apalah. Tapi kalau saya bilang, dress code itu menyenangkan, hmm semacam itikad baik untuk kompak dan menyenangkan si pemilik event.
    Arti sebuah dress code bagi saya, bukan hanya sekedar kostum bertema tertentu. Tapi lebih kepada nurani yang menunjukkan "ya..setulus hati saya ingin hadir disini" ntah untuk kepentingan persahabatan, atau untuk kepentingan komersil. Karenanya kapan pun ada ajakan dress code saya menyambutnya dengan antusias. Kecuali untuk acara yang memang saya tidak ingin hadir. Hehehe.. 
    Ribet kadang saya akui terutama untuk acara yang bersifat formal macam seminar, hajatan besar, launching produk atau apalah. Memang bukan suatu keharusan juga, cuma dengan hadir sesuai dress code itu ada sebuah rasa penghargaan bagi sebuah acara, ada rasa kompak iya nih kita disini untuk satu tujuan yaitu menyemarakkan acara ini, ada rasa kebersamaan yang tulus untuk bersatu membuat acara jadi bagus.
    Dress code mungkin terkesan sepele, bagi kita yang sekedar tamu. Tapi bayangkan bila kita yang tuan rumah acara. Saya pernah merasakan itu ketika hari pernikahan saya yang kebetulan diadakan di sebuah mesjid. Dan hanya di hadiri keluarga dekat. Saya memberi kode untuk memakai dress code putih. Tanpa kode keras juga, hanya dari mulut ke mulut sama sepupu tante dll.
    Dan ternyata pas hari H semua datang pake baju putih, khusus ibu saya dan mertua pake putih tulang. Itu rasanya luar biasa happy, saya sampai terharu biru itu semua yang di mesjid jadi putih semua. Kesannya sakral sekali. Sejak itu, saya pun berusaha untuk selalu datang sesuai dress code setiap ada yang meminta dress code. Karena saya tau rasanya itu sangat membahagiakan.

Foto keluarga saya ketika pernikahan saya
Dress code putih :)
 
   So.. Kalau ada yang ngajak pake dress code jangan jadi beban, apalagi misal yang ngajak itu sahabat apalagi sodara. Iyakan ajalah. Di seminar, launching produk atau acara formal aja kita bangga kan kalo bisa di anggap jadi bagian karena memakai baju yang sesuai. Ambil sisi baiknya, lakukan sebisanya, dan pakai sebaik-baiknya. Selamat berdress code ria ya.. 

15 comments:

Pakde Cholik said...

Saya lebih dari 30 tahun berkutat dengan dress code. Ada PDL, PDLO, PDLT,PDH, PDU I, PDU II,PDU IV, Lounge suit, Sport jacket, combination,PSR, dll.
Maklum anggota TNI hahaha
Salam hangat dari Jombang

Lusi said...

Aku suka pakai dress code, seru aja. Tapi pusing juga kalau pas tanggal tua acaranya. Biasanya aku beli kerudungnya aja kalau udah gitu.

Nunu Halimi said...

Saya suka males klo ada acara pake dresscode, apalagi pas lagi ngga punya yang sesuai,perlu amat beli baju baru biar kelihatan kompak..baju cuma tampak luar yang penting hatinya..eaaa..

Ruli retno said...

Salam hangat pakde..
Gak di ragukan lagi dah kalo pakde sdh terbiasa dgn berbagai aturan dresscode ya. Malah bangga bisa seragam dengan semua tim.. Kerennn pakde

Ruli Retno Mawarni said...

Hihihi iya.. Pusing ya mba lusi kalo pas dresscode nya kudu beli. Aplg klo tanggal tua..

Ruli retno said...

Eaaaaa... Hahaha..
Biasanya kalo ga ada baju yg pas kudu pinter2 mix and match warna aja ya biar tetep sesuai..

Adriana Dian said...

Maaaak ini advertorial dari Zalora yaaahhh. Samaan kita anchor linknya. Hihihihihihihiii

Tira Soekardi said...

iya aku juag suka binggung, apalagi kalau kita gak punya dan uang lagi cekakkkk , duuuuh

PIPIT said...

kalau pake dresscode malah lebih seringnya sama keluarga, kalau sama temen belum pernah sih.

dunia kecil indi said...

Serunya ungu-ungu semuanya :) Aku sendiri beberapa kali kasih dress code waktu ultah, tapi kalau ada yang gak punya aku sih cuek soalnya nanti malah memberatkan. Yang penting fun aja bisa kumpul bareng-bareng, dan, ---dapat kado, hahaha, kidding ;)

Beautyasti1 said...

Purple tart nya berhasil mengalihkan perhatian ku.. Itu kayaknya eennaaakk banget mba, pengeenn.. Btw kalau dress code gak harus plek plek sama model nya, yang penting warna nya yang sama, misalnya merah mudah, merah muda semua.. Kalau ada yang merah fanta kan aneh. Lebih aneh lagi kalau semua pakai model baju yang sama LOL nggak deh

angkisland said...

wah dress code itu menandakan kekompakan dan kekuatan kerja sama mbak hhe... dl pernah ikutan gituan hehe eh kudu minjem" sana sini hehe

Liza Fathia said...

kalau aku sampai sekarang belum punya dress code dengan keluarga. hehehe

Arina Mabruroh said...

Yuhuu! seringkali dresscode emang jadi sarana show-up kalo 'kita' kompak :)

trims Mba.. jadi inget besok mau nongki2 pake dresscode ijo :D

kuenya cantik banget deh Mba :)

Lidya Fitrian said...

untuk menghormati pengundang ya kita ikutan aturan dressoce yg sudah ditentukan