Friday, 29 April 2016

8 alasan wanita berjilbab, kenapa nge-share foto tanpa jilbab ?

Assalamualaikum.. 
    Kalo baca judulnya jangan baper duluan yak. Ini bukan tulisan nyinyir. Tapi hanya sekedar merangkum fakta di sekitar, yang kesimpulannya pun dari hasil bertanya.
    Yak, kali ini saya merasa sedikit terusik, ngeliat temen-temen di medsos yang notabene sudah lama berjilbab, tiba-tiba ada moment di masa lampau yang tanpa kerudung di share, atau bahkan juga ada momen yang bener-bener baru di ambil tanpa kerudung di share.

Source: pixabay 
 
    Kenapa saya bilang kerudung, bukan jilbab apalagi hijab. Ngelurusin pengertian dulu lah ya. Hijab kalo dalam wikipedia berarti batas, bisa berupa batas aurat secara keseluruhan ataupun batas lain untuk menutup aurat seperti ruangan yang ada hijabnya antara ruang laki-laki dan ruang perempuan. CMIIW ya.. 
   Kalo jilbab itu penutup aurat, dalam artian pakaian kita sekujur tubuh yang menutupi aurat adalah jilbab. Sedangkan kerudung, nama lainnya adalah khimar, nahh itulah yang penutup kepala, seperti di jelaskan di surah an-nuur khimar sudah seharusnya mengulur menutupi dada.
    Oke, langsung ke topik. Saya pikir saya aja yang agak aneh ya liat temen-temen post foto tanpa khimar. Nah kalo tanpa khimar ya otomatis gak berjilbab dan gak berhijab kan ya karena aurat terbuka. Aurat ? Seluruh tubuh wanita adalah aurat kecuali talapak tangan dan wajah.. Bahkan jika wanita merasa wajahnya mengundang syahwat maka bisa menggunakan niqab (cadar) meski tidak di wajibkan.
 
     Nah, Ternyata sempet baca status fb mba leyla hana ngerasa yang sama juga. Sekali lagi saya tekankan ini bukan nyinyir. Bukan hasad. Hehe.. Karena saya gak di rugikan kok dari kejadian ini. Dan tentunya bukan urusan saya. Kan ga minta uang saya.. Ini juga bukan posting ceramah, jadi didalamnya ga ada saya insert potongan ayat suci alquran ya. Masih cetek ilmu saya.
    Lah terus? Ini hanya post rangkuman, jawaban pertanyaan orang-orang yang saya tanya, kenapa kerudungnya di buka. Saya sendiri ga akan ngusik orang yang kerudungnya buka tutup, apalagi kalo saya tau cuma pake kerudung pas kerja/sekolah doank. Bukan kesitu arahnya.
    Ini nih alasan-alasan kenapa sebagian orang masih pada mau post foto tanpa kerudung di sosmed

  1. Merasa fotonya tanpa khimar itu cantik. Godaan terbesar biasanya di rambut, karena rambutnya bagus jadi masih ada rasa kepengen memperlihatkan rambutnya ke publik meski sebenernya sudah pake kerudung kemana-mana bukan cuma pas ke kantor/sekolah. Saran saya, kalo tangan gatel mau buka kerudung karena rambutnya cantik potong aja yang jelek, supaya tetep istiqomah menutup aurat. 
  2. Tuntutan pekerjaan. Jadi sebenarnya gak pengen buka kerudung, tapi tuntutan pekerjaan yang gak memungkinkan pake kerudung. Lalu di pekerjaan ada moment-moment yang kudu ngambil foto. Yah karena fotonya bagus alias moment penting di share deh ke sosmed. Saran saya, cari kerjaan lain yang tetep bisa nutup aurat, atau.. Pas post foto di edit aja bagian rambut biar gak keliat yang bukan muhrim. Kalo ada yang nyeletuk, kamu sih ngomongnya gampang. Di kira mudah apa cari kerjaan. Ya memang saya ga bisa memberi kerjaan, tapi setidaknya diusahakan & sebagai sesama muslimah saya mengingatkan ;)
  3. Merasa ini cuma urusan sepele, yup.. Bagi yang melihat pun ini sepele. Karena yang melihat hanya bisa menilai cantiknya. Sedangkan di belakang sebenarnya penilaiannya kan gak sepele. Sehubungan dengan khimar itu wajib hukumnya. Ya kalo medsos nya yang liat cuma 1-2 orang. Tapi kalo banyak pria? Lalu dia memuji, apa lantas kita bilang, siapa suruh liat foto gue. Lah gimana, mereka juga gak pengen awalnya buka-buka kerudung orang yang bukan muhrim tapi karena kita post di sosmed atau jadi profil bbm/wa piyeee.. 
  4. Saya belum siap berjilbab sepenuhnya. Yang sering saya dengar sih saya belum siap berhijab sepenuhnya. Jadi kalo di kaitkan dengan pengertian hijab intinya belom siap menutup aurat sepenuhnya. Oke ini mutlak hak setiap orang. Tapi saran saya, sekedar mengingatkan lagi. Berjilbab itu hukumnya wajib bagi semua perempuan yang sudah baligh, sama wajibnya seperti solat. Apa dosanya sama antara gak solat dan gak berjilbab? Kan berjilbab gak boleh di paksa. Allahu'alam bukan kapasitas saya meneraka surgakan orang. Hanya Allah yang tau seberapa besar dosa tidak menutup aurat. Ah, kan saya dulu juga telat pake khimar. Yup.. Dan saya mengingatkan sesama agar tidak menyesal seperti saya. Hehehe.. Alhamdulillah sekarang di kasi kesempatan taubat. Kalo ga sempet taubat menutup aurat terus wafat piye.. *mewekkkk
  5. Masa lalu ga penting, yang penting kan sekarang sudah berjilbab dan khimar yang syari. Oke noted. Masa lalu apalagi yang tanpa khimar bukanlah hal yang penting, lalu kenapa di share fotonya yang tanpa khimar ?? Katanya gak penting.. Tapi kalo dalam hati masih ada rasa bangga akan foto masa lalu yang tanpa khimar. Artinya masa lalu itu penting donk buat orang tau. Semoga khimar syari nya yang sekarang bener-bener tulus sampai ke hati ya. Bukan sekedar cover.
  6. Yang penting saya selalu menghijabi hati  dan lidah saya. Hey perintah Allah di surah al-ahzab itu gak pake menghijabi hati dulu loh. Pokoknya pukul rata kan ya, setiap lelaki kudu memerintahkan anak istrinya menutup aurat, tanpa menyebut hatinya dulu harus mulia atau berhijab hati istilahnya. Mau baik buruk ya semua wanita wajib menutup aurat ya kan. Nah kalo kita keluar rumah tanpa jilbab maka selangkah pula suami/bapak kita ke neraka. Katanya sayang dan cinta sama suami dan bapak. Cinta Masa gitu ?? Kalo cinta jangan biarkan donk mereka nanggung dosa kita. Bawa dosa sendiri aja berat di tambah lagi dosa istri atau anak perempuannya yang gak berhijab..hiks.. 
  7. Bodo amat sosmed kan sosmed saya, terserah saya mau posting apa. Tanpa khimar kek, baju syari kek, bugil kek. 1000% anda benar. Bukan urusan orang juga nyinyirin anda. Tapi sadarkah anda, kalau sudah memancing orang berbuat dosa dengan melihat foto anda. Yah kan fotonya sopan, kalau ga mau liat ya jangan di liat daripada dosa. Ya.. Ini sosial media, bukan cuma milik kita sendiri. Terkadang orang terhubung dengan anda untuk silaturahmi, karena teman sekolah atau kolega. Mereka yang sedianya hanya ingin tetep silaturahmi dan keep in touch jadi keikut dosa ngelihat wanita tanpa kerudung, padahal ga ada niat tu mau liat aurat anda. 
  8. Undefined. Hanya hati mereka yang tau kenapa masih post dan share foto beberapa tahun lalu yang tanpa jilbab. Atau sengaja ngambil foto sekarang tanpa jilbab. Tapi better kita jangan berprasangka kecuali tau sendiri alasannya. 

     Tujuannya nulis ini apa? Ya sama kaya no 7. Ini blog saya ya suka-suka saya mau nulis apa. Kalo komen jelek nyinyir saya delete wkwkwk.. Gak sih gak gitu juga keleus.. Setidaknya kita yang liat foto temen-temen yang tanpa khimar padahal sehari-harinya sudah pake jilbab terus mungkin bisa sharing, saling nasehat-menasehati, mengingatkan atau sekedar muhasabah diri. Dengan tau alasan-alasan ini mungkin bisa lebih mudah berinteraksi. Tsahhh.. 
    Tentu aja ngingetin yang paling baik harus 4 mata. Bukan di depan umum ya gaes. Mudah-mudahan juga yang baca ini terus merasa kesindir gak marah sama saya, tapi bisa memprivate-kan foto yang auratnya kebuka. Trust me, saya nulis ini karena sayang kalian ukhti..


Thanks gambarnya mba @atikart58
 
    Sungguh saya belom pasti masuk surga, juga saya gak berhak menerakakan orang yang ngeluarin foto buka aurat. Bukan hak saya. Lagian kenapa saya ngurusin orang padahal saya sendiri masih berlumur dosa. Saya mah cuma manusia yang berharap dan berusaha jadi ahli surga (aamiin kan donk plissss) dan mengingat pesan sampaikanlah meskipun 1 ayat. Jadi kan gak harus nunggu saya jadi ustadzah dulu baru menyampaikan kebaikan.
  Dan memang betul pake khimar dan berjilbab juga belom jamin masuk surga, mau ke surga ga segampang pake hijab syari dear.. Setidaknya kita berusaha keras untuk selalu mengikuti perintah Allah SWT selain jilbab tentu tetep konsen juga menjaga akhlak.
  Saya sendiri adalah orang yang Alhamdulillah masi di kasi kesempatan menutup aurat sama Allah dan saya menyesal kenapa baru nutup aurat pas udah kuliah.. Hehehe.. Mudah-mudahan tobat saya di terima Allah waktu jaman jahiliyah dulu. Aamiin..
    Emangnya saya yang nulis ini ga pernah gitu ngerasain ? Pernah, manusiawi karena manusia punya nafsu, malah poin no 1 itu pengalaman saya pribadi. Saya awal berjilbab kalo sisiran masih kepengen tuh keluar tanpa kerudung. Padahal ya rambutnya ga bagus-bagus amat juga, cuma yaitu tadi godaan syetan yang terkutuk ngundang nafsu buat nunjukin rambut. Akhirnya membulatkan tekad biar ga tergoda lagi saya potong pendek rambut, tapi ga sampe kaya laki-laki sih. Ya pendek aja yang menurut saya bikin saya gak pengen lagi keluar tanpa menutup kepala. And it works.. Alhamdulillah.. 
   Niatnya saling ngingetin aja ;) ukhti solehah yang di rahmati Allah, beruntunglah kita yang terpilih mendapat hidayah untuk berjilbab, memakai khimar dan menghijabi diri. Sayangi, dan istiqomah ya. Semoga lembaran kain penutup kepala ini kelak di akhirat akan menolong kita masuk syurga dengan kesaksiannya untuk kita.
    Jangan terpancing oleh foto-foto kita yang terlihat cantik, manis tapi membuka khimar dan aurat. Toh yang kita dapat nanti cuma pujian manusia. Tapi tidak di sukai Allah. Jaga medsos kita, jangan jadi pembuka aib kita. Profil Wa, Bbm, line, bila sudah tertutup maka tutuplah sebaik-baiknya hanya untuk yang halal bagimu :)
   Untuk yang belom berjilbab semoga segera nyusul ya.. Bagaimanapun kita sesama muslimah bersaudara saling mendukung yang terbaik. Saya pun dalam berteman dan bersahabat gak pilih-pilih berdasarkan khimar panjang atau pendek, juga bukan berdasarkan yang pake jilbab dan yang gak pake. Yang penting temen baik saya pun akan berusaha lebih baik ke mereka. Semoga tulisan ini juga jadi muhasabah untuk diri saya.

Sentilan tajam dari Tere Liye, note for my self


38 comments:

Leyla Hana Menulis said...

Terima kasih sudah menuliskan ini, mbak Ruli. Akibat status itu, saya sempat dibikin panas dingin oleh salah seorang akhwat yg tersinggung :D Padahal insya allah niatnya untuk mengingatkan.

Ruli retno said...

Iya mba.. Dr status mba itu akhirnya sy tergerak utk mengumpulkan jwbn2 ini. Meski tdk mewakili semuanya. Setidaknya kita sharing kan mba..

Lidha Maul said...

Tulisan penting mbak. Alhamdulillah saling mengingatkan, mudah2an tidak ada lagi postingan seperti itu kedepannya. Kalau ada yang tersentil, moga kita mensyukuri, berarti masih ada kebaikan di hatinya, menurut saya begitu. Dibanding yang cuek-nggak mau ambil pusing-tetap buka tutup, itu yang entah bagaimana cara menegur halusnya.

Ophi Ziadah said...

Sy merasakan jaman di mana pake jilbab diteriakin di bilang ninjaa...
Jaman smp tuuuh.
Dulu msh bs dihitung jari yg pake jilbab...
Di kantor sy kerja saat sy pertama masuk dulu pr yg pake jilbab bs dihitung jari sekarang yg ga berjilbab yh bs dihitung.

Oka Nurlaila said...

Saya juga sering nemu kejadian seperti yang mbak Ruli ceritakan. Dan memang sudah seharusnya tugas kita mengingatkan dengan cara yg baik. Semoga tulisan ini juga menjadi pengingat kita semua. Terima kasih sudah ingatkan saya ya mbak. :)

Ummi Nadliroh said...

Terima kasih sharingnya. Saya kadang juga ngerasa gimana gitu... Klo lihat teman yg sehari2 berjilbab, upload foto tanpa jilbab di medsos. Mau mengingatkan jg gak enak... :(

Ika Hardiyan Aksari said...

Ada masanya mbak. Kalau yang saya amati seperti itu. Dulu saya merasa suka sekali pakai yg you cam see gitu, sekarang ya maluuuuu..risih mbak.

Saat saya bincang2 sama ibuk saya pun seperti itu. Dulu ibuk juga merasakan masa kejayaan pakai you can see. Sekarang ya alhamdulillah dapat pencerahan.

Soal foto2 masa lampau, saya pernah upload mbak, masa SD, tp gambarnya sudah blur. Maksudnya gak ada apa2 sih. Cuma dokumentasi aja buat postingan blog.

damarojat said...

hmmm...saya malah tertarik komen soal nyinyir mbak. okelah istilah nyinyir ini sebetulnya kurang tepat kalo kita buka KBBI. tapi bukan itu yang mau saya komentari.

nyinyir di sini saya artikan kebanyakan ngomongin orang; rese; bawelin orang; ikut campur urusan orang lewat kata-kata. ini pemaknaan saya ya. kira-kira kepo kebablasan gitulah. sebuah tindakan yang biasanya dibalas dengan "emang kamu siapa? urus diri sendiri sana." yaaa kira-kira gitu.

nah, di kita, nyinyir ini sering dianggap negatif. termasuk mbak Ruli pun nggak mau dianggap nyinyir. inilah masalah kita. di satu sisi dakwah itu untuk disebarkan. di sisi lain, dakwah terlihat seperti nyinyir yang bagi sebagian kita seolah wajib dihindari.

padahal kalo kita lihat, sebagian dakwah itu ya 'nyinyir'. diulang-ulang, disindir-sindir, ditakut-takuti, diingatkan dengan lembut dan keras. dalam Al-Quran aja begitu. iya kan? Alloh kadang menggunakan sindiran, peringatan keras, perumpamaan.

jadi, inti komentar saya apa? jangan takut dikatakan nyinyir. toh yang dinyinyirkan adalah kebenaran. saya khawatir dengan membudayanya rasa segan menyinyir, bisa-bisa kita jadi enggan menyuarakan kebenaran.

sudah itu aja mbak. panjang betul ini komentar. makasih mbak saya diperkenankan komentar panjang di sini.

Nia Haryanto said...

Postingan yg keren. Dari dulu pengen bikin. Tapi takuuuut dinyinyirin. Hehe, top mbak. ^^

Yesi Intasari said...

aku sering juga nemu yang seperti ini mba padahal yang bersangkutan sehari-harinya udah pake kerudung, alhamdulillah ga pernah kepikiran buat share foto aurat juga di medsos, mending share foto makanan hihi

Santi Dewi said...

woww... sentilan tere liye nya mengena buat org2 seperti itu, apalagi para remaja. Saya pernah mengalami, teman saya upload foto saya sewaktu saya blm berjilbab di FB. Saya sempat shock, karena saya tdk pernah upload foto dimanapun ketika saya blm berhijab. Saya gak marah2 sama teman saya, karena mungkin dia gak tau. Tapi foto itu langsung saya delete. Dan mengatakn pada teman saya, jgn upload foto seperti itu lagi ya, karena saya tdk berhijab.

LangitnyaNivie said...

alhamdulillah ada yg nulis ginian.... suka, suka, suka... lgs ku share say lah

Christanty Putriarty said...

haduh mbak Tanty (jujur,dalam hati) pengin banget bisa berhijab, Istiqamah lagi. Apa daya belum sanggup. Tapi insyaalah semoga Allah membantu saya menemukan solusinya. Postingan mba Ruli bener2 masuk ke kalbuku mba :) Big Hug :)

Usup Supriyadi said...

Semoga istiqamah ya. Orang memang berhak menentukan sikapnya, tetapi tdk dengan sikap orang lain menyikapi hal itu. Ya sama-sama bijak dan berpikiran terbuka serta positif, menghargai segala pendapat.

Afrianti Eka Pratiwi said...

Postingannya bagus mbak. Sungguh saya sendiri suka agak gimana gitu melihat perempuan yang berjilbab tapi masih suka posting foto nggak berjilbab, Ya aneh aja hehehe

Aireni Biroe said...

Selfreminder, semoga kita diberi kemudahan untuk tetap menutup aurat baik di dunia maya apalagi di dunia nyata :)

"Mau ke surga ga segampang pake hijab syari" eh, dulu buatku pakai hijab syari itu sesuatu banget, Mbak, bertahun-tahun berteman dengan muslimah yang sudah pakai jilbab + khimar, tapi masih ragu menggunakannya..berasa telat menggunakannya

Afifah Mazaya said...

Postingannya bagus banget, Mbak.
Reminder bersama. Kalau ada salah, bolehlah saling mengingatkan. :)

Ruli retno said...

Aamiin makasih uda mampir

Ruli retno said...

Alhamdulillah bgt ya mba ophi

Ruli retno said...

Mudah2an tulisan ini bermanfaat, bukan bawa mudharat ;)

Ruli retno said...

Bentar..bentar.. Aku gak kebayang deh mba ika pke u can see.. Hehehe

Ruli retno said...

Wahh makasih mba pencerahannya ttg nyinyir dan semangatnya buat aku utk trs menyampaikan kebenaran.. Jgn sungkan utk trs ingetin aku ya

Ruli retno said...

Hahaha..maacih teh nia

Ruli retno said...

Makanan *langsung berbinar

Ruli retno said...

Hehehe..sy jg kesentik sm ucapan tere liye, trs akhirnya introspeksi.. Alhamdulillah mba semoga ga ada lg foto mba tanpa hijab terpublish ya

Ruli Retno Mawarni said...

Silakan say ;)

Ruli Retno Mawarni said...

Tak doainnnn cpt berhijab. Muah muah..

Ruli Retno Mawarni said...

Aamiin insyaAllah

Ruli Retno Mawarni said...

Wkwkwk akupun telat bgt pake jilbabnya mba

Ruli Retno Mawarni said...

Hehehe

Alris said...

Posting bagus. Semoga tetap istiqomah.

Effendi Nurdiaman said...

no 7 tuh saya setuju banget, banyak orangb terutama wanita yang suka mosting foto ga jelas yg ngundang dosa buat saya dan orang lan yg melihatnya
semoga orang-orang tersebut membaca artikel ini dan menyadari akan kesalahannya

Effendi Nurdiaman said...
This comment has been removed by the author.
Pengobatan batu ginjal said...

nice post

Irawati Hamid said...

di sekitar saya banyak yang seperti itu Mba, dan saya juga sempat melakukannya beberapa waktu yang lalu, tapi karena suami menegur akhirnya fotonya saya hapus atau setting privat..

terimakasih sudah menuliskan ini Mba Ruli :)

Lusi said...

Alhamdulillah ada tulisan ini. Sekarang jilbab bukan seperti yang dimaksudkan, cuma fashion. Banyak yang bergenit-genit dengan dandanan menor foto mengenakan jilbab. Semoga bisa mengingatkan semua, termasuk saya, bahwa jilbab itu intinya tertutup dan sederhana.

Hairi Yanti said...

Semoga kita istiqomah ya mbak untuk menutup aurat. Dan tidak tergoda memamerkan aurat di depan umum :-)

Rohma azha said...

terima kasih bnyak mbak Ruli Retno.. dari sini saya banyak berkaca terhadap diri sendiri hhee