Sunday, 10 January 2016

Tips menyimpan bungkus kado bekas

Assalamu'alaikum...

    Sering liat anak kalo buka kado buru-buru langsung sobek sana sini ya ? Aduh sayang banget padahal kadang bungkus kadonya masi bagus dan bisa di reuse. Emang masi bagus kalo di simpen ? Kan penuh isolasi perekat. Bisa kok.. 
Sering sekali kita membutuhkan bungkus kado untuk berbagai keperluan, biasanya kita beli. Sementara ketika kita punya hajatan dan dapat banyak hadiah rasanya sayang banget membuang-buang begitu banyak kertas kado. Apalagi kadang motifnya lucu, variatif dan masih bagus. 

      
    Nah mau di simpen juga kadang jadi kucel dan sisa-sisa selotipnya merusak bagian-bagian yang masih bagus. Jadi saya share cara menyimpan bekas bungkus kado agar next time ketika butuh kertas kado ntah untuk sampul buku atau handycraft atau bahkan untuk mbungkus kado lagi kita gak harus beli. 
 Berbekal pengalaman saya ketika mengadakan aqiqah banyak dapat kado yang bungkusnya variatif. Dari kartun, monokrom hingga batik. Saya akhirnya memilih untuk menyimpannya untuk digunakan kembali. Ini step-stepnya ya..



  1. Yang paling utama untuk bisa memanfaatkan bungkus kado bekas adalah hati-hati saat membukanya. Jangan karena semangat mau liat isinya mbuka-nya langsung sobek sana sini.. sayang cyin.. nanem pohon untuk bahan kertas itu lama loh.. saya juga mengajarkan kepada anak saya agar selalu membuka kado sesuai jalur isolasi dan pelan-pelan.
  2. Buka semua perekat dan lipatan lalu tumpuk kertas kado dari yang terbesar paling bawah lalu mengecil dan yang terkecil paling atas.
  3. Setelah semua terbuka, kumpulkan semua pinggiran ke satu sudut bawah, pojok kanan atau kiri bawah, lalu gulung. 
  4. Jangan menggunakan karet untuk merapatkan karena akan merusak kertas dari yang terluar hingga ke dalam. Letakkan saja di tempat sesak agar tidak merekah atau lebih baik di isolasi.


Menyimpan kertas kado bekas dengan menggulung

Tidak semua kado berbentuk kertas berisolasi, karena sekarang banyak juga kado yang berbentuk paper bag. Untuk jenis kemasan kado yang begini lebih mudah lagi menyimpannya.
  1. Tipiskan semua paperbag sesuai garis lipatnya
  2. Masukkan tiap paperbag yang lebih kecil ke paperbag yang lebih besar. Begitu seterusnya sesuai ukuran. 
    Menyimpan paper bag bekas


    Step terakhir adalah mengumpulkan semua dalam 1 wadah. Sesuaikan jenis kertas dan fungsi. Seperti foto pertama saya yang paling atas. 
  • 1 gulungan khusus karton
  • 2 gulungan sisa wallpaper beda motif
  • 2 gulungan kertas kado yang dibedakan berdasarkan yang masih rapi jali dan yang lebih kucel dan sobek-sobek.
  • 1 bagian di tepi untuk paperbag.
Udah deh tinggal di taroh di sudut ruang samping lemari atau di bawah meja. Kapan perlu tinggal pilah pilih mana yang motifnya sesuai. 

Manfaatnya apa sih bungkus kado bekas aja kudu di simpen
  1. Ngajarin anak untuk irit, atau efisien lebih tepatnya. karena bungkus kado pada dasarnya banyak fungsi dan kadang kita hanya butuh sedikit. Kenapa harus beli lagi.
  2. Ngajarin anak untuk Mengurangi sampah kertas, jelas ini bagian dari usaha "go green" semua orang tau bahwa kertas berasal dari pohon yang nanemnya butuh bertahun-tahun. Sambil di edukasi soal proses pembuatan kertas secara umum. 
  3. Ada kalanya suatu motif dengan tema tertentu susah dicari bungkus kadonya. Maka disini bisa jadi pencarian utama sebelum berburu ke toko kado.
  4. Ngajarin anak reuse barang bekas yang masih bagus. Juga untuk tidak gegabah buka kado, hehehe.. isinya gak akan kemana-mana juga. 
  5. Isi sendiri ya...

  Mudah-mudahan tips sederhana ini bermanfaat. Next post saya akan sharing gimana mbungkus kado pake salah satu dari bungkus kado bekas ini. Yuk, ajak anak nyimpen bungkus kado.
   

31 comments:

Tira Soekardi said...

seringkali kita langsung merobeknya apalagi anak-anak kadang suak gak sabaran amu buka hadiahnya

Dwi Puspita said...

samaaa mbak...aku juga sering nyimpen bungkus kado bekas, emang sengaja aku simpan siapa tau bisa dibuat apa gitu...

Gustyanita Pratiwi said...

Bisa digunakan lg ya mb ruli klo masih rapi n bebas lecek..jd inget dulu bikin tas dari kardus fibunkus kertas kado lalu pinggirnya dijahit dg rafia

Ruli Retno Mawarni said...

Jangankan anak2 ya mba.. kita aja sering pgn cpt2 buka kado

Ruli Retno Mawarni said...

Iya mba.. biasanya masih mulus.. utk bikin handycraft kan lumayan

Ruli Retno Mawarni said...

Wahhh iya.. itu lucu2.. syg aku gak bisa bikinnya. Hihi.. coba share tutorialnya mba

Rach Alida Bahaweres said...

Mba Ruli, pas SMP aku suka gunting-gunting gambar yang ada di kertas kado lalu aku jual ke teman atau sodara. HEhehehe. Nice sharing, mba :). MAkasih

Irawati Hamid said...

Wah,tips yang sangat bermanfaat *jempol*
terimakasih sudah mengingatkan Mbak, karena terus terang saya orang yang selalu terburu-buru dalam membuka kado dan biasanya kertasnya juga langsung saya buang :(
membaca artikel ini saya jadi tersadar akan kesalahan saya itu dan jadi berpikir untuk melakukan hal yang samaseperti Mbak Ruli lakukan :)

Ipeh Alena said...

Iya ya mba, bisa dipake untuk tempat organiser kecil2 unyu2 gitu :)

nani djabar said...

Tipsnya manfaat bgt... tfs mbak :)

nani djabar said...

Tipsnya manfaat bgt... tfs mbak :)

Alaika said...

Nah, aku juga membiasakan anak2 akan kebiasaan ini, Mba Ruli. Sayang banget emang jika kertas bungkus kado yang cantik2 itu disobek secara 'beringas' gara2 ga sabar ingin tau isinya. Hehe.
Anak-anak sedang belajar bersabar untuk nahan diri, ga buru2 asal sobek. Dan Alhamdulillah, udah mulai terbiasa. :)
Nice tips!

Lusi said...

Mungkin penanggalan bisa dibegitukan juga ya? Banyak nih karena aku nggak suka menempelkannya di dinding tapi dapat gratisan terus.

Aireni Biroe said...

Naaah..pas ngebukanya itu bak yang solasinya kadang nempel apalagi disolasi sana sini (buanyak) :D

Pengobatan kelenjar getah bening said...
This comment has been removed by a blog administrator.
andyhardiyanti said...

Kertas kado bekas ini biasanya saya pakai untuk bungkus kado lagi nantinya hehehe.. tentunya kalau kondisinya masih baik ;) Jadi ya itu, pas dibuka harus pelan-pelan..

Ruli Retno Mawarni said...

Betul juga itu mba. Apalagu kalender biasanya gambarnya keren2

Nur Susianti said...

ah iya setuju sekali, kadang kertas kadonya bisa buat bungkus kota-kotak kardus buat mainan anak, hehehe

Irwin Andriyanto said...

Sayaaa gak pernah dapet Kadoooo... Mungkin pernah sih tapi gak inget :(

Sie-thi Nurjanah said...

Haduuh tipsnya ini super sekali, pantas sisa kertas kado saya sering rusak..ternyata selalu di gulung pakain karet

Emak Gaoel said...

wahahaha, aku banget ini, gak tega buang kertas kado sama paper bag bekas, soalnya biasanya cantik2...aku juga nyimpen banyak kertas kado bekas di rumah, kadang bisa dipake buat bahan crafting..mayan, gk modal.. :)))

Yasinta Astuti said...

Aku mau ikutan ahh tips ini.
kadang liat bungkus kado cantik emang sayang banget kalau di buang.Makasih mbak share nya

Ety Abdoel said...

Ya ampuuun, rapi sekali.
Emang sih kadang suka nyimpen kertas kado begitu aja, jadi kusut lah itu kertas.
Bisa ditiru nih tipsnya.

Ruli Retno Mawarni said...

Mba rach.. keren sekali ide mu.. knp pas kecil aku ga mikir smpe kesitu ya hehehe

Ruli Retno Mawarni said...

Mba irawati.. sayang di buang mba hehehe

Ruli Retno Mawarni said...

Mba ipeh.. mayan buat wadah berbagai hal ya

Ruli Retno Mawarni said...

Mba aireni. Kudu tekun memang mba hehehe

Ruli Retno Mawarni said...

Nahhh.. aku pun begitu mba andy

Ruli Retno Mawarni said...

Mba siti.. pake karet bekas bungkus nasi padang.. hmmm lapar

Ruli Retno Mawarni said...

Mba winda.. biarpun ga modal yg ptg hemat hahaha sama ajah

Ruli Retno Mawarni said...

Wahhh jangan sedih.. apa mau aku kirimin bungkus kado bergulung2 byk gini buat km hehehe. Piss ya