Monday, 2 November 2015

8 makanan khas kalsel selain soto banjar yang patut di coba #visitkalsel

Assalamu'alaikum....
    Ayo tebak ? Makanan khas suku banjar yang terkenal apa? Pasti jawabnya rata-rata 'Soto Banjar' yep.. saking terkenalnya soto banjar sudah jadi salah satu varian rasa mie instan tersohor di negeri ini. Siapa sih yang meragukan soto banjar. Bahkan di negerinya sendiri soto banjar banyak di temukan dimana-mana dan laku aja gitu.
   Nah, pertanyaannya. Ada yang lain gak? Yang datang ke banjarmasin mau nyoba makanan khas pasti tanya apalagi selain soto banjar. Atau mungkin kue basahnya atau ga suka soto ??. Jadi sekarang saya mau share 8 makanan khas banjar yang harus di coba kalau pas ke banjarmasin dan sekitarnya selain soto banjar. 

1. Ketupat kandangan. 
Yep.. termasuk makanan berat juga tapi hanya ada dipagi hari. Terkenal sebagai makanan sarapan pagi. Berkuah santan superrrr kental. Kandangan itu nama salah satu kota di Kalsel sebagai asal kota ketupatnya. Harus hati-hati buat yang lambungnya ga tahan santan ya.. tapi serius.. ini enyakkk buat sarapan pake ikan gabus, perasan jeruk limau dan sambel.
  Jangan salah, meski diseputar banjarmasin banyak yang jual tapi yang terkenal enak hanya beberapa. Untuk di kota banjarmasin ada di jl. Cendrawasih tapi masih masuk gang lagi. Sayang saya lupa nama gang nya. Untuk di kota banjarbaru ada di jl.Taruna Praja Raya Namanya ketupat kandangan bismillah. Dan ternyata ketupat terenak di  kota banjarmasin dan kota banjarbaru ini pembuatnya bersaudara. Makanya rasanya sama. Ketupat enak ini biasanya cepet habis. Jadi kalau mau buat sarapan kudu datang pagian ya biar bisa milih-milih lauk.

Ketupat kandangan + ikan gabus

2. Bingka
Lumayan sudah banyak yang kenal bingka sebagai oleh-oleh. Kue basah ini manisssss kaya saya hampir mirip tekstur dan rasanya seperti kue lumpur. Bedanya kue lumpur tipis. Ini tebel. Bisa sampe 3-4 cm tebelnya. Ada rasa bingka telor original, bingka tape dan bingka kentang. Harga bingka yang enak kisaran 25-35K perloyang. Kue ini tidak tahan lama. Jadi kalo buat oleh-oleh harus fresh. Idola saya banget itu adalah bingka kentang. 

  • Bingka kentang Gambut

3. Apam Barabai
Iya ini mirip kue apem, tapi bentuknya ya tipis-tipis bulat yang tidak benar-benar bulat. Rasanya manis dengan manis yang khas. Juga tidak tahan lama. Di jual biasanya dengan bungkusan daun pisang. Barabai adalah kota asalnya di Kalsel. Dan herannya yang enak banget memang harus beli di kota tsb. Seolah-olah resepnya belum berhasil di bawa ke kota lain. Hehehe..

Apam asli kota barabai

4. Jaring
Yaaa.. di banjar orang menyebut jengkol dengan nama JARING. Kue yang mempunyai fans tersendiri ini di sajikan sebagai cemilan. Bukan teman makan. Jadi jaring hanya di rebus hingga matang coklat. Lalu di sajikan dengan cocolan yang di sebut "Lala" itulah yang membuat beda. Lala di buat dari santan kelapa kental yang diaduk-aduk terus hingga jadi lala. Ini yang bikin jaring sulit juga jadi oleh-oleh karena lala cepat basi. Rasanya manis-manis gurih dari lala tsb. Saya sendiri biasanya beli bukan untuk cemilan, hanya jengkolnya doank saya bikin balado. Ga kalah enak..

Jaring dari pasar martapura CBS

5. Patah
What? Apa yang patah? Nama jajanannya patah ya patah. Hehehe.. jajanan ini dari tepung di beri warna hijau-hijau. Kalau di bilang gak berasa apa-apa. Juga di makan sama Lala. Jadi kalau ada penjual jaring biasanya ada patah juga. Saya lebih suka makan patah daripada jaring. Ya jelas karena ga berbau seperti makan jengkol yak.. hehehe.. penasaran ya coba lah

Juga beli di pasar CBS martapura

6. Mie Bancir
Bancir dalam bahasa banjar berarti banci atau laki-laki yang seperti perempuan. Saya tidak tau awal mula disebut mie bancir. Next time saya pengen juga menulis tentang sejarah mie bancir. Mie nya seperti mie Yamin diberi bumbu sehingga rasanya menjadi seperti sup ayam. Enak menurut saya. Gurih. Khas karena tidak ada di daerah lain. Bahkan bisa di sebut mie khas banjar. Dengan taburan irisan telor, bawang goreng & seledri di beri perasan jeruk purut

Mie bancir agus sasirangan
7. Ipau
Awalnya saya pikir mirip seperti nama orang. Entah dulu pembuat pertamanya bernama ipau. Bentuknya yang asli seperti seloyang pizza dibagi beberapa bagian. Sekarang sudah banyak di modif jadi seperti bentuk risoles juga supaya lebih kecil. Soal rasa, nah orang banjar ini dari sejak dulu kalo soal rasa fanatik sekali. Mereka cinta sekali dengan rempah-rempah yang tradisional. Ipau rasanya mirip juga dengan bumbu-bumbu sop. Isinya pun sama seperti kentang wortel bawang goreng. Eits.. jangan dikira karena seperti sop jadi kurang menantang ya. Sop khas banjar itu beda dengan sop pada umumnya. Gurihnya beda bumbunya beda.
    Yang membuat ipau berbeda karena susah di cari. Saya baru menemukan ipau di bulan ramadhan di pasar wadai. Yah entah karena mahal atau sulit buatnya atau alasan apa penjual-penjual ipau hanya ada saat ramadhan. So, ini bikin dia jadi seperti barang mewah. Jadi jangan berpikir bisa menemukan ipau dengan mudah bila tidak di bulan ramadhan. Kecuali special request.
Wadai ipau di pasar wadai ramadhan
8. Dodol kandangan
Terakhir tapi bukan yang terakhir. Hihihi iyalah makanan khas banjar masih banyak lagi. Tapi yang saya bahas segini dulu. Terakhir yaitu dodol kandangan. Again.. dari kota kandangan. Yang sangat terkenal dengan dodol yang sangat manis. Nah yang ini bisa jadi oleh-oleh karena tahan lama. Dodol uda jelas teksturnya melar seperti mozarela ya. Namanya khas ya jelas beda dengan dodol garut. Manis berwarna hitam dan agak berminyak dikemasannya.

Dodol kandangan di pasar CBS martapura
     
      Nah, sekian dulu sharing jajanan kuliner khas banjar. Mudah-mudahan bisa jadi referensi bila anda berkunjung ke kota ini. Jadi tidak sekedar tau soto banjar atau ikan-ikan bakar saja. Visit kalsel kota seribu sungai. Sejauh mata memandang ketemu sungai, dan pssstttt.. hati-hati kata orang kalau uda keminum air banjar itu bisa bikin balik lagi.. hihihi mitos atau fakta? Di anggap fakta saja ya.. minimal sebagai penyemangat bahwa ketika kesini oneday akan ada rejeki untuk kesini lagi. Yak gak? Aamiin.. insyaAllah ya

15 comments:

Fahmi (catperku.com) said...

woogh! semuanya wajib dicoba! keliatan enak-enak XD

Inda Chakim said...

Jd laffeeerrrr..
iya, yg sering lihat di tv ya itu, soto banjar

Gustyanita Pratiwi said...

Wow, mataku langsung tertuju pada jenkol #maniac jengkol soalnyah

Ruli Retno Mawarni said...

Mari #visitkalsel ;)

Ruli Retno Mawarni said...

Iya mba.. org taunya soto banjar aja. Jd bgtu dsni 3-4 hr bingung kan mau coba apa lagi

Ruli Retno Mawarni said...

Ahahaha.. emang syedapp mba

Lidha said...

uma ay kayak apa lah rasa mie bancir tu, diitihi haja rasa nyaman banar *mendadak banjar
amparan tatak sama teman2nya nggak nge tren ya mba disana? di balikpapan jadi incaran apalagi pas ramadhan

Ruli Retno Mawarni said...

Iya mba.. amparan tatak msh jd idola jg.. cm belom masuk postingan. Mudah2an nanti posting lg ya. Ada amparan tatak, mandai, gangan asam, iwak karing masak asam, tumis intalu iwak..hehehe.. tp biasanya fotonya baru dpt kalo pas ramadhan di pasar wadai.. hihihi ga seru kalo posting tanpa foto ya

Lidya Fitrian said...

dari list di atas aku cuma tau jengkol hehehe tapi belum nyobain juga sih. Banyak ya makanan khas kalsel yang harus aku coba nih

Ruli Retno Mawarni said...

Ayo mba lidya kalo main kesini sy ajak nyobain.. hihihi..

Santi Dewi said...

waah... sepertinya saya blm satupun mencoba makanan khas ini. Kalo di tempat saya, jengkol rebus dicocol sama parutan kelapa yg sudah dikukus

Ruli Retno Mawarni said...

Wah beda lagi masakan jengkolnya.. mba dr daerah mana??

Aireni L.B. said...

nelen ludah lihat foto2nya :D
mbak ruli org banjar toh..
dulu di tempat kkn saya ada ibu warung yg jual soto banjar (kebetulan pernah kerja di kalimantan, katanya)...soal rasa soto banjar, beeeeh saya yang gak terlalu suka soto, dibikin makan soto hampir tiap hari...apalagi ibu warung tdak sungkan2 ngasih secara cuma2 *gratis* :v kagak ragu dah sama soto banjar (y)

Een Endah said...

jadi ngiler djeh...ihz jadi taganang wan wadai bingka, kokoleh.

Mhd Wahyu NZ said...

Nah ini, soal makanan. Kalau melihat dan mencermati daftar di atas:

1. Suka, ini sungguh nikmatnya bukan buatan;
2. Sama suka;
3. Masih suka;
4. Kada bisa makan alias tak bisa memakannya ;
5. Ini idola, dengan rasa lala yg gurih² unik;
6. Kurang suka, lebih suka mie goreng banjar. Tapi kalau tak salah kenapa disebut begitu adalah karena mie goreng bukan, mie kuah juga bukan;
7. Tak bisa makan itu, karena ada dagingnya;
8. Rasa & berminyaknya khas, namun tak bisa banyak kalau menikmati.