Wednesday, 28 October 2015

Pulau pinus - waduk riam kanan. Pesona Kalsel yang masih sepi pengunjung

Assalamualaikum...
Kali ini mau explore kota sendiri lebih dalam, ke waduk riam kanan aranio. Apa sih bagusnya waduk doank juga. Nahhh... penasaran kan. Saya juga loh. Hehehe.. karena terakhir kali kesana 15 tahun lalu tempat ini hanya waduk biasa.
   kami berangkat sekeluarga tanpa persiapan. Jadi waktu itu hanya berniat sarapan di luar. Begitu keluar tempat makan suami mendadak ngajak ke waduk riam kanan ini. Saya kaget, tapi masih lebih santai karena bawa diapers untuk bayi saya. Percaya atau tidak di sling bag saya hanya ada uang 12.000 perak sama hp doank. Sementara suami di dompet bawa 300an ribu. Jadi meski tau disana gak akan ada atm masih ngerasa tenang dan cukup.
     Adik saya bilang, biaya sewa kapal disana hanya 200.000 jadi dengan 300.000 dirasa cukup aja untuk makan siang juga. Perjalanan di tempuh sepanjang 30 KM sekitar 45 menit tanpa hambatan, jalan sepi dan lurus. Hanya banyak tanjakan turunan saja karena daerah pegunungan. 
 Di sepanjang perjalanan saya membuktikan ucapan tetangga saya yang orang tuanya tinggal di daerah tsb bahwa musim kabut asap tidak sampai kesana. Ternyata benar. Di kota saya tadi saya pergi sarapan aja kudu dalam mobil atau pake masker kalo keluar. Tapi disana udara bersih tanpa asap padahal masih 1 kota loh. Betapa baiknya alam yang masih asri menjaga penduduknya.
       
Waduk atau danau riam kanan aranio
Begitu orang biasa menyebutnya
      Begitu tiba.. biaya masuk hanya di hitung permobil bukan perorang. Jadi kami masuk hanya dengan biaya 5000 rupiah saja. Lihat danau ini. Manggil banget untuk di telusuri. Perasaan saya bagaimana? Panas ? Iya karena musim kemarau padahal waktu baru pukul 10.00 pagi. Padahal seandainya adem pandangan mata ini mungkin bisa seindah danau bratang bedugul ya.. hehehe.. 
     Dan ternyata, oooo some trouble ketika kapal ternyata di sewa sebesar 300.000 sedangkan di dompet suami tersisa uang hanya 270.000 karena tadi kami beli beberapa bekal air mineral dan cemilan anak. akhirnya Adik saya nambahin 30.000 dengan catatan kami tidak bisa beli apa-apa lagi hehe.. no lunch in here. Gapapa sudah terlanjur basah kesini. Ya begini kalo ga ada persiapan dan sama sekali tidak ada atm disini. Catet!!! Berapa pun saldo anda tidak berfungsi. Hehehe...
    Tapi rasanya semua rasa panas terbayar oleh semilir angin sejukkk banget dalam kapal menuju pulau pinus. Yang di sepanjang jalan kesana sambil ngeliat pemandangan bukit-bukit kecil juga rumah-rumah apung yang di kelilingi kotak-kotak pemeliharaan ikan. Ada ikan nila, mas, patin dan lobster air tawar.
Rumah apung dengan tambak ikan
     Perjalanan menuju pulau pinus kurang lebih 30 menit. Mayan lah sempet juga ngantuk karena semilir angin. Tapi ga jadi ngantuk karena sibuk ngambil foto dan explore. Sayangnya ga bawa tongsis :p
     Tiba di pulau pinus, kesan pertama memang pinusnya menarik. Tapi gersang. Entah kurang terawat atau karena kemarau panjang ini. But we are happy anyway.. begitu masuk ke dalamnya eh ternyata sejuk banget sodara-sodara. Padahal saat itu matahari tepat di puncak kepala. Semriwing duduk disana jadi pengen kemah aja gitu yah hehehe...

Mereka suka disini sejuk semilir
Sementara di rumah kami di kepung asap

Ceritanya ga bawa tongsis. Kita wefie manual

   Maafin kalo efek fotonya kurang dramatis. Saya mah kalo kemana-mana mengandalkan kamera hp saja. Awalnya gambarnya tajam mungkin karena di kasi watermark jadi turun resolusi pas ngesave. Padahal aslinya disini keren pemirsah.. yuk visit kalsel hehehe..
Dari berbagai sudut
Dari sisi utara, timur, selatan, barat dari dalam kapal

Lobster air tawar rendah kolesterol murah meriah
     Disana ada beberapa warung, tiap warung menjual minuman cemilan juga berbagai produk instan. Dan tentunya ada lobster air tawar di letakkan dalam bak-bak kecil. Ya Allah rasanya mereka manggil banget untuk di beli. Jadi gini ceritanya
    Dengan sisa uang 10.000 di sling bag saya beli mie instan 5000/porsi. Suami dan adek saya beli es teh. Sambil duduk nongki eh saya iseng internetan. Dan ternyata yihaa m-banking saya full signal. Jadi deh saya juga ga kehabisan akal. Namanya emak...
    Saya tanya mba penjual warung, saya tanya punya rekening gak. Dia bilang adiknya punya karena kuliah di kota. Saya bilang boleh gak saya beli lobster uangnya saya transfer. Sekarang juga saya transfer saya meyakinkan. Alhamdulillah beliau mau. Tapi begitu saya mau transfer katanya buku tabungannya dirumah (males ambil) saya bilang saya ga berani makan kalau belum di bayar ini. Tapi ternyata mereka ijinkan saya bawa saja dulu. Tukeran nomer hp dan selepas saya tiba di rumah baru di sms nomer rekeningnya. Mudah bukan?? Ya wanita.. ga kehabisan akal kalo mau belanja.
      Anehnya lagi.. di tempat kami berangkat signal sangat minim. Mungkin karena di gunung perbukitan. Tapi justru di pulau pinus yang terpencil signal full H+ 
     Kami pulang dengan membawa 2kg lobster dimana perkilonya dijual 100.000 perjalanan hari ini puas meski dengan tanpa persiapan. Kami pulang pas jam makan siang. Suami sempat tany ke acil warung, kenapa disini tidak di kembangkan dengan membuat villa atau cottage. Acil (sebutan untuk bibi dalam bahasa banjar) bilang bahwa masyarakat yang tidak setuju. Masyarakat maunya seperti ini saja. Di kunjungi dan langsung pulang atau sekedar kemah. Mereka kawatir bila ada cottage nanti bisa jadi sarang maksiat, merusak budaya mereka. Hmmm.. dukung 1000% kalo alasannya demikian. Mudah-mudahan lokasi ini terua berlimpah rejeki dari hasil yang halal saja. Anehnya itu ya, waduk riam kanan itu kan pembangkit listrik tenaga air. Tapi di pulau pinus yang gak terlalu jauh dari situ justru belum ada listrik. Mereka pake jenset masal untuk satu kampung. Tapi ya terbatas pemakaiannya.
      Sedihnya kami ga bisa ke bukit batas. Puncak bukit yang bisa melihat danau dengan pulau-pulau kecil yang sangat indah. Ya tentu saja karena duitnya kurang. Untuk kesana sewa kapalnya nambah 50.000 alias 350.000 untuk semua rute termasuk pulau pinus. Yeah... next time saya pasti kembali dan bisa ke bukit batas dengan persiapan yang cukup. InsyaAllah 
       

13 comments:

kornelius ginting said...

Seru juga... Jalan2...uang pas ngga jadi penghalang. ..Yg ada malah dapat kenalan baru... Waduk riam kanan... Kalimantan selatan ya...tempatnya beneran bagus..padahal diambil cuma dengan kamera hp aja..

indah nuria Savitri said...

Waaaah.. Lobsternya muraaah bangeeet.. Di sini mahal ajaa ;)...dan waduknya besar yaaa. Saya sudah pernah ke kalsel tapi nelum pernah ke aini..

Ruli Retno Mawarni said...

Mampir donk mas ke kalsel.. yukkk.. nanti ada pasar terapung ga usah jauh2 ke thailand hehehe.. ada tempat bamboo rafting jg.. promo visit kalsel

Ruli Retno Mawarni said...

Murah mba indah karena lobster air tawar. Yg mahal yg lobster air laut yak.. bisa smpe
600.000 per kg. Yuk mba kapan balik ke indo.. mampirlah ke kalsel yakk hihih siap menemani

Hairi Yanti said...

Waaah... Lama banget saya ga ke sini. Terakhir tahun 2007 waktu nyusun skripsi. Penelitian saya waktu itu butuh data di kantor sana. Jadi sekalian deh ke Pulau Pinus :D

Ruli Retno Mawarni said...

Ayok dah di kunjungi.. temu kangen hehehehe

Nunu Halimi said...

Asapnya nggak lewat sini yaa..bagus viewnya yaa..

suria riza said...

bagusss kok... disini mana ada kayak gini :"(

Pengobatan Thalasemia said...

sangat mempesona :)

Ruli Retno Mawarni said...

Sebenernya ga smpe sini mom kabut asap. Tp ada jg tuh yg mbakar2 sekitar bukit disini. Ah entahlah.. syedih aja kalo liat asap hehehe

Ruli Retno Mawarni said...

Mbaaa maino ke banjar ageh mbaa

Ruli Retno Mawarni said...

Thanks

Een Endah said...

tahun 1985, saya pernah ke waduk riam kanan, pohon pinusnya mempesona, sebelumnya saya singgah di Mandi Angin. Pasti banyak perubahan di waduk ini ya.