Saturday, 29 August 2015

Bulan haji, bulan impian

    'Pengennya saya ke london, ketemu zayn malik' tulis saya di status bbm saya. Tidak lama kemudian seorang teman komen untuk status saya 'kalo saya sih pengennya ke mekkah, umroh'. Saya langsung tersentak, kaget, kesel, bete, loh kok segitunya sih reaksinya. Padahal kan cuma gitu doank.


    Oke-oke ga usah lama-lama ya liat foto malik ganteng ini karena fotonya cuma buat alesan saya aja mau masukin fotonya di blog pribadi :p

    Meski pada akhirnya saya balas bbm-nya dengan hanya memberi icon senyum tanpa kata. Iya saya tersinggung. Iya saya sensitif. Apa yang salah. Tidak, dia tidak salah. Tapi saya tersinggung. Seolah-olah saya bukan muslim yang gak ada niatan kesana. Ah lebay ya.. terlalu sensitif dan hiperbolis perasaan saya.

    Cita-cita sejak kecil, saya mau naik hajikan orang tua saya. Yah cita-cita anak lugu yang belum tau banyak tentang agama, apa itu haji, apalagi tentang bagaimana melaksanakan haji.

    Tidak, nyatanya itu bukan cita-cita anak kecil lugu gak ngerti agama. Bukan berarti sekarang saya ngerti agama juga sih, masih tetep minim saya mah kalo soal agama. Tetapi cita-cita itu terbawa hingga sekarang. Harapan besar. Bahkan dalam doa saya dengan agak memaksa saya berdoa, jangan biarkan orang tua saya naik haji dengan dengan uang mereka sendiri. Ijinkan dengan uang saya. Ijinkan saya yang jadi media pembahagia mereka. Ah.. sudahlah..

    Itulah sekelumit kecamuk yang hanya gara-gara status bbm. Saya sensitif kalau menyangkut sesuatu yang bisa membuat saya menangis. Siapa yang tidak ingin umroh, iya saya pasti ingin ke masjidil haram, siapa yang tidak ingin ke mekkah. Tapi kan tidak harus di ucap-ucap, di umbar kemana-mana *baper lagi* padahal orang mau ngumbar-ngumbar juga kan hak dia. Bukan hak saya melarang.

  Saya adalah orang yang entah dapat panggilan darimana saya selalu menitikkan airmata begitu melihat kabah meski hanya di tv, foto, layar hp, kalender, tak peduli seberapa megah bangunan disekitarnya yang terasa sangat memanggil saya adalah kabah'nya.

    Ya udahlah ya, nabung terus umroh gitu. Bagi saya gak semudah itu. Iya bukan cuma soal nominal uangnya dan kabah saja. Lalu apa? Rukun islam ke - 5 adalah naik haji bila mampu, artinya bila Allah sudah mampukan maka sampailah kewajiban kita untuk menunaikannya. Tidak ada syarat naik haji bila hati telah siap, bila iman telah kuat, bila umur sudah tua. Sama sekali tidak ada syarat begitu kan.

   Jadi okey ya..uang prioritas untuk haji bukan umroh, supaya dapet rukun islamnya. Tapi kan haji antrinya 10 tahun lebih. Kalau haji plus biayanya sama dengan haji ber-3 sista.. itu juga ya. Saya seandainya ada uang untuk haji plus mending saya pake buat naik hajikan untuk orang tua saya berdua plus saya juga.

    Apalagi yang di tunggu ? Kesimpulannya, memang saya prioritaskan orang tua saya, meski orang tua saya bilang. Sudahlah nanti kalo tabungan cukup kamu duluan aja daftar haji karena antrinya lama. Kalau bapak ibu ini sudah 60 tahun pasti di prioritaskan jadi ga mungkin nunggu sampe 10 tahun.

  saya bersikeras, saya akan tenang menabung lagi dari awal bila orang tua saya sudah terdaftar haji. Okey mari menabung buat orang tua dulu baru nabung buat saya dan suami, udah tutup cerita ?

   Ternyata tidak semudah itu, menjadi ibu rumah tangga dan punya anak 2 kan tidak mudah menabung dalam jumlah yang 'terasa'. Baiklah.. iya.. saya menyadari betul bahwa haji bukan soal uang. Melainkan soal panggilan Allah. Bila Allah sudah memanggil, maka selalu ada jalan. Banyak loh orang-orang yang tiba-tiba bisa haji gratis.

   Tapi tidak ya Allah, boleh gak kalo saya maunya mereka bisa naik haji dengan uang hasil jerih payah saya dan suami, cita-cita seorang anak yang pengen banget ngasi kado spesial ke orang tuanya meskipun tidak akan mampu membalas jasa mereka,  yang entah kapan terwujud.

    Membaca banyak cerita para pejuang kanker untuk bisa bertahan hidup, naif banget kalo saya bilang hidup saya kurang berkah hanya karena impian saya gak di kasih-kasih hingga sekarang.
   Mereka saja yang kadang meski tau harapan hidupnya berkurang tetep bilang hidup mereka penuh berkah dan tidak mengutuk penyakitnya, apalagi kita yang masih sehat. Kalau Allah suruh hitung nikmat yang di berikan. Gak akan bisa di hitung.

   Saya bertahan pada impian saya, karena dengan impian juga milyaran manusia terus berdoa tiap hari, ya kan.

   Seandainya suatu saat saya menginjakkan kaki disana, mekkah. Menghadap kiblat, kabah yang indah, saya pasti akan langsung tersungkur dalam sujud syukur yang lama, berlinang air mata, tanpa kata. Saya akan berjuang bersama ribuan jamaah haji lain untuk bisa menyentuhnya. Saya akan makan minum yang banyak agar kuat mencapai dan mencium hajar aswad, saya akan tetap sehat meski matahari mencapai suhu terpanas sekalipun. Demi.. Allah

    Tak terasa mengalir lagi air mata ini menuliskan satu paragraf di atas. Tangan ini bergetar. Detak jantung makin cepat. Dan pipi saya basah. Saya sendiri tidak tau kenapa saya begitu menginginkan ini.


    Dan setiap tiba bulan haji, bagi saya itu adalah moment penuh berkah, selain bulan ramadhan tentunya ya. karena harapan saya terpompa lagi dan lagi untuk bisa kesana.  Saya tidak perduli seberapa megah bangunan di sekitar kabah. Seberapa panas cuaca. Seberapa banyak doa terucap. Saya optimis saya akan haji di usia muda.

    Saya pun seperti manusia lainnya. Punya keinginan kemana-mana, ingin ke london ketemu zayn malik. Ingin melihat peternakan sapi di new zealand. Ingin mancing salmon di islandia. Tapi setelah saya masuk antrian calon jamaan haji ya ;)

   Saya berani bercerita impian saya, agar saya dapat banyak doa. Seperti ketika saya baca blog mba indah nuria yang penuh dengan harapan dan mukjizat Ilahhi. Tulisan ini saya ikutkan pada GA beliau untuk ikut syukuran yang beliau adakan. Mudah-mudahan mba indah bisa jadi inspirasi bagi banyak wanita yang mulai kurang optimis pada impiannya. 
Assalamualaikum 😊😊😊😊

"Blessful August Giveaways by

 indahnuria.com

   

12 comments:

Inda Chakim said...

Tos dulu kita mbk, sya bgitu jg, brcita2 pgn bawak ortu ke tanah suci...
Moga impian dikau terkabul y mbak..aminnn :)

Ruli Retno Mawarni said...

Aamiin terimakasih byk. Doa yang sama buat mba inda yaaa... salam ;)

indah nuria Savitri said...

you are not the only one..saya juga mau :)..semoga tercapai cita-cita kita yaaa mbaaa :)

thanks for joining my GA #BlessfulAugust yaaa...bon courage et semoga menaaang :)

Lavender Art said...

Saya juga punya impian seperti itu mba... apalagi wkt ibu saya mengatakan ingin sekali ke sana walaupun hanya umroh...
Duhhh rasanya semakin campur aduk... semoga Allah memberi kemudahan kepada kita semua untuk melangkahkan kaki ke sana ya mba..aamiin

Ruli Retno Mawarni said...

Mba...baru GA mba indah nih yg bikin saya nulisnya pake acara mewek2..
Aamiiin... mudah2an kita segera di panggil kesana ya mba..
*sunjauh*

Ruli Retno Mawarni said...

Rasanya kalo denger ortu bilang gitu pengennya kita gitu ya yg bs hadiahkan itu.. rasanya...nano nano...
Aamiin.. kita semua insyaAllah kesana ya mba

pungky prayitno said...

Amiiin.. semoga terwujud yaa.. Abis naik haji ketemu Zayn malik deh.. hihihihi amin lagi.. :D

Ruli Retno Mawarni said...

*joget salsa* aamiin..aamiin.. speechless dah kalo sampe 22nya terwujud.. ky mimpi.. makasih mba pungky.. *sunjauh*

Lidya said...

Keinginan untuk berhaji atau umroh pastinya ada di setiap umat muslim ya mbak, dan ada keinginan lain. ungkin oran lain melihatnya berbeda jadi kadang kita sensi, eh aku sih itu hehehe. Makasi udah ikutan GAnya Mbak Indah ya. Salam kenal mbak

Ruli Retno Mawarni said...

Hehehe...setuju mba.. toss dulu kita.. sensi utk hal2 yg org liat berbeda. Tp ga terucap ke ybs sensi nya. Salam kenal mba lidya.. makasih byk uda berkunjung *cipikacipiki*

Oyong Ilham said...

saya pun punya cita cita ingin naik haji atau umroh ... tapi kapan ya bisa kesampaian ....

Nirmala said...

bisa haji dan umroh adalah suatu niat yang sangat mulia ... semoga bisa tercapai