Wednesday, 17 June 2015

keju dari susu basi

Assalamualaikum...
pernah gak dari kalian akhirnya memergoki orang tua kalian yang ketauan membohongi kalian sampai bertahun-tahun lamanya? Hal sepele tapi membekas banget di hati. Dan tidak pernah ada pengakuan sampai kalian tau dengan sendirinya. Nyesek gak sih bahkan Sampe kalian punya anak tetep inget. Pernah gak di gituin? Dan saya mengalaminya. Saat itu Saya sempat menangis. Tapi bukan tangisan kemarahan. Melainkan tangisan haru dan sejumput kesedihan.

Awalnya begini, ketika saya SD kelas 1 bapak saya pindah tugas ke kecamatan kecil di pelosok kabupaten Barito Kuala, Kalsel. Namanya kecamatan tamban. Berbeda dengan sekarang dulunya tamban itu kota terdekatnya ibukota provinsi banjarmasin berjarak 1 jam perjalanan yang bisa di tempuh hanya dengan kapal sungai.
   penduduknya adalah transmigran asal jawa yang umumnya adalah petani. Kehidupan pedesaan yang sangat bersahaja disini. Benar-benar mengandalkan hasil rakyat. Eh zaman dulu kecamatan Tamban itu ga ada di peta loh..hehehe saking pelosoknya. Alhamdulillah sekarang uda nongol di wikipedia Indonesia. Disanalah saya melewatkan masa SD dan SMP saya.
       Dan terjadilah kebohongan itu di mulai dari sejak saya punya TV di rumah. Saat itu kelas 2 SD. Sekitar tahun 1992 hihihi ketauan deh angkatan tua. Saat itu TV cuman ada TVRI doank.. baru kemudian masuk signal RCTI itupun dengan iklan yang belum banyak. Disanalah pertama awal-awal saya kenal keju. lupa juga ada iklannya atau engga yang pasti orang-orang jakarta sudah tau keju saat itu, Suatu makanan yang saya penasaran banget bagaimana rasanya. Pada tahun tersebut sebenarnya keju kraft sudah meluncur di pasaran ya. Tapi saya sama sekali ga bisa nyobain, kenapa? Karena kebohongan orang tua saya tadi.
  Saya termasuk orang desa yang beruntung. Orang tua saya PNS di kampung itu di anggap seperti pejabat saya bisa ke kota tiap 1-2 bulan karena ortu berpenghasilan lumayan menurut mereka. Padahal mah ya PNS biasa ajah..bukan pak camat hehehe. Bisa ke swalayan yang zaman dulu cuma ada HERO. Tapi setiap saya mau minta belikan keju selalu di tolak. Orang tua saya bilang, keju itu terbuat dari susu basi (jrengggg...!!!) saya pernah melihat susu basi dimana di atas adalah bagian susu yang memadat bagian bawahnya air. Dalam khayalan saya, bagian padat itulah yang di jual orang bernama keju. zaman dulu belom ada google kan ya, adanya buku RPUL. Hehehe. Case closed. Saya ga minta keju lagi habis itu.
      Di kampung ibu saya perias pengantin. Tiap merias ibu selalu dapat order kue pengantin juga. Disitulah saya mengenal kue bolu. Di kampung, itulah kue yang paling hebat. Boro-boro pake topping keju, atau cherry, yang saya tau kue bolu atasnya pake mentega putih yang di bikin warna warni pake bunga-bunga. 
     Lalu Ya Lulus SMP..saya pindah sekolah hijrah ke SMA di kota demi mendapatkan sekolah favorit. Mulailah pelajaran kimia pertama dalam hidupku, dan... eng ing eng.. ketauan lah kalo sebenarnya keju itu bukan dari susu basi. Melainkan produk olahan dari susu yang bergizi tinggi Dan rasanya lezat. Bentuknya pun tidak selalu padat karena di negara lain ada berbagai bentuk keju beredar.
    yah.. iklan TV saat itu sudah marak dan saya tau keju itu enak Meski hanya dari sekedar slice cake atau martabak manis keju. Terbukti juga dari bakery yang ada di kota harga kue dengan keju selalu yang terbaik diantara semua kue. Lebaynya anak kampung main ke bakery-bakery demi ngeliat-liat harga kue dari keju doank.
      Setelah lengkap ilmu perkejuan saya dapat. Saya hanya sempat mengkonfirmasi ke bapak. Ternyata bapak tau kalau keju bukanlah padatan susu basi. Tapi bapak juga ga tau sebenarnya keju dari apa yang pasti produk olahan susu. Sudah sekian.
     Dan saya, menangis sesaat di kost, rasanya ada yang menyesak di dada ya ketika tau penyebab utama orang tua gak ngasi keju saat itu adalah karena harganya yang mahal dan saat itu gak tau kejunya mau buat apa di masak apa. Rumah kami di kampung. Ga akan ada yang jual roti tawar. Lalu kalo ga pake roti itu keju di apakan.           Begitulah saat itu TV belum bisa membuat pengetahuan masyarakat merata sampai ke pelosok ya. Buku? Toko bukunya yang ga ada. ada juga yang jual buku pelajaran sekolah. Apalagi google, internet pun belom ada. Dan ya.. ini sepele tapi saya menangis, bagaimana orang tua dengan sangat terpaksa membohongi saya karena memang keterbatasan situasi. Saya tidak marah bapak ibu, saya justru merasa bersalah merengek minta keju.
      ah sudahlah... liat saya sekarang.. sekarang saya sudah berumah tangga, kebetulan tinggal di kota dan orang tua saya masih di kampung yang sama karena belom pensiun. Hanya bedanya sekarang akses kesana mudah, jalan bagus, meski masih aneh dengan keju.
    Satu hal yang sangat saya syukuri adalah saya sekarang tidak pernah kesulitan membeli keju, terutama kraft langganan saya dari keju cheddar, slice hingga melted karena minimarket semua deket. harganya pun terasa standard aja kaya merk lain dan yang pasti saya bisa ceritakan ke anak-anak saya keju itu terbuat dari apa.hehe...
   Saya pun mulai belajar mengolah keju. Yeay!!!!
Foto ini adalah foto resep saya yang menang jadi juara favorit di Adu Resep Kartini 2014 yang diadakan sebuah club masak online.
Inilah keju andalan saya, QuickMelt kraft yang saya pakai untuk resep di lomba tsb.

untuk kelas keju favorit saya sih termasuk yang ga suka ganti-ganti karena takut mengubah rasa yang khas. Biasanya kalau ganti merk karena sangat terpaksa, orang rumah uda langsung pada tau, gurihnya beda, teksturnya beda. Kadang juga kalau mau beli makanan yang pake keju kaya martabak manis atau pisang keju nanya dulu, kejunya merk apa. Menurut saya sih perbedaan tsb pasti beda juga kualitas susunya. 
Yang gak kalah penting adalah logo Halal MUI nya itu loh. Olahan susu kan rawan halal. Jadi Itulah yang penting saya bertahan dengan merk kraft sajalah. Karena gizi, rasa favorit dan asupan halal keluarga ini adalah tanggung jawab saya sebagai ibu.
      Alhamdulillah seiring waktu orang tua saya sekarang sudah tidak pernah kesulitan mendapatkan makanan berkeju. Tapi tetap saja ga familiar sama lidah mereka karena dulu hampir ga pernah makan keju. Di lebaran ini, saya berniat membuat sesuatu yang spesial buat orang tua saya. Kue lebaran dengan keju tapi akrab dengan lidah mereka.
        Tapi apa?? Saya mah kalo soal bakery ga ahli-ahli banget. Dan alhamdulillah pas hunting resep dan varian-varian keju kraft ketemulah kejumoo dan hore.. saya ketemu resep ini.

Rasanya seneng buangetttt ketemu resep ini. soalnya ni resep "ortu saya banget" yaitu bolu sebagai perwakilan kue yang biasa di buat ibu ketika saya kecil. Dan kejunya sebagai wujud persembahan cintaku atas keterpaksaan mereka membohongiku ketika aku minta-minta keju dulu.hehehehe meskipun bolu nya yg dulu bunder yang sekarang jadi bolgul. big thanks to kejumooo dan yang bikin resep yak. Muachh..
       Harapan saya, lebaran ini akan berbeda dengan lebaran kemarin-kemarin. Ketika mengantar kue lebaran nanti mudah-mudahan ibu bapak suka. juga mertua gak lupa juga di buatin. Dan yang lebih penting lagi.. hiks.. mulai mellow.. saya harap tidak ada lagi kesedihan orang tuaku gara-gara saya merengek soal keju. Ah bukan itu..
    harapan saya, dengan hal ini, saya pribadi bisa merasakan indahnya memberi cinta. Meski sampai kapanpun saya tidak bisa membalas jasa orang tua Saya. saya hanya ingin bisa memberi cinta meski minimal tapi dengan cara semaksimal mungkin.

Menakjubkan, hanya dari keju saya bisa mewujudkan berbagai moment indah sekaligus. Dari moment ungkapan rasa syukur, terimakasih kepada orang tua, terutama kepada Tuhan juga, wujud bakti, nostalgia masa kecil sekaligus merayakan indahnya memberi cinta.



12 comments:

Ety Budiharjo said...

Pokoknya lebaran ga pake Keju Kraft kurang afdol ya mbak... Salam sukses ...

zalwa setiyadi said...

Wa ini, tulisannya panjanggggg, tapi keren..^_^
Salam hangat dari Lombok.

Nurul Fitri Fatkhani said...

Wah..selamat ya mbak..jadi juara favorit di Adu Resep Kartini 2014

Dwina Yusuf said...

Th 92 SD....berarti SD nya duluan saya ya. *ga mau disebut tua ah :p

Ruli Retno Mawarni said...

Hahahaha iya mba.. gak bs deh di ganti merk lain..

Ruli Retno Mawarni said...

Terimakasih mba zalwa sudah berkunjung..salam kenal ya

Ruli Retno Mawarni said...

Makasih mba nurul..hehe 2014 sih mba..uda lama euy..jd malu

Ruli Retno Mawarni said...

Thn 92 itu saya SD kelas 3 hehehe itu awal ortu saya punya tv mba dwina..hehehe.. mba thn 92 uda kls brp?
Hapus

wuri nugraeni said...

Lebaran emang identik sama keju *mendadak kangen kestengel emak di kampung :)

Ika Hardiyan Aksari said...

Kenapa semua fokus ke tahun 1992 ya? Hihihi...saya baru lahir Mbak *kibasin kerudung*

Hapsari Adiningrum said...

Wwaahh, mau resep fusili brokoli melted kejunya doong mbak hehe

andyhardiyanti said...

mak udah kelas 2 SD aja tahun 1992, saya baru umur 1 tahun itu mak T_T belum tau keju.. hahaha

eh tapi bicarain keju gini merk kraft emang no.1 dah, apalagi buat kastengel. *kemudian pengen makan kastengel*